Bintang ‘kebetulan’ yang aneh ini dapat membantu mengungkap rahasia alam semesta

NS Bima Sakti Itu menjadi jauh lebih aneh. Lebih dari itu, kita punya untuk mengerti Tentang betapa anehnya galaksi, itu menjadi jauh lebih baik.

Kemungkinan besar Bima Sakti secara positif dipenuhi dengan a Jumlah bintang mati yang menakjubkanBeberapa dari mereka mungkin setua galaksi itu sendiri.

Kami berterima kasih kepada pengamat bintang amatir atas penemuan ini. Dan Casselden sedang bermain video game Counter-Strike pada suatu malam di tahun 2018 ketika sebuah program khusus yang dia buat untuk menganalisis data dari Star Survey NASA menemukan sesuatu yang aneh.

Sebuah benda dingin besar di luar angkasa bergerak dengan kecepatan 50 tahun cahaya dari Bumi. “Sistem dengan bersemangat mengarahkan saya ke tempat di langit di mana sama sekali tidak ada yang menarik,” kata Casselden kepada The Daily Beast. “Tapi di sudut kiri bawah, sebuah benda samar berteriak di layar.”

Karena dia menemukan benda itu tanpa benar-benar berusaha, Caselden menyebutnya…Kecelakaan.

Caselden membuang rekan satu timnya di video game dan segera mengirim email Beberapa astronom sedang bekerja Dengan rincian penemuannya. Email tersebut memulai studi yang cermat selama tiga tahun oleh tim ilmuwan, yang hasil awalnya adalah Akhirnya mulai muncul di media cetak.

Apa yang ditemukan Casselden tampaknya adalah katai coklat, sebuah bintang dengan massa 75 kali massa Jupiter yang tidak pernah bisa menyala dan menjadi jenis bintang yang memanaskan dan menerangi planet kita.

Katai coklat dingin dan gelap. Dan meskipun bintang mati ini tidak jarang, mereka biasanya jauh lebih hangat, lebih terang, dan lebih jauh dari Bumi daripada yang terlihat di The Accident. “Dia. Dia Betulkah Casselden berkata tentang katai coklatnya.

READ  Asteroid pembunuh dinosaurus menghasilkan tsunami raksasa setinggi hampir satu mil

Profil petir dari kecelakaan itu mengisyaratkan bahwa itu mengandung sangat sedikit metana, yang biasanya melimpah di katai coklat. Kelangkaan metana mungkin merupakan tanda bahwa kecelakaan itu terjadi ketika Bima Sakti sendiri mengandung terlalu sedikit gas. “Kecelakaan itu sangat tua, mungkin lebih dari 10 miliar tahun,” kata Federico Marocco, astrofisikawan di Caltech yang mempelajari The Accident, kepada The Daily Beast.

Usia kecelakaan itu mengejutkan. Sebaliknya, itu dekat dengan bumi lagi kejutan. “Kami memperkirakan katai coklat ada pada usia ini, tetapi kami juga memperkirakan mereka sangat langka.” Dijelaskan dalam versi NASA. “Peluang untuk menemukan yang begitu dekat dengan tata surya mungkin merupakan kebetulan yang beruntung, atau memberi tahu kami bahwa itu lebih umum daripada yang kami duga.”

Dengan kata lain, jika pengamatan acak pada sepetak ruang acak yang tidak jauh dari Bumi menghasilkan bintang aneh yang tidak terang seperti The Accident, maka survei yang lebih menyeluruh dapat menghasilkan keajaiban yang lebih besar dalam jumlah yang lebih besar.

“Insiden itu menunjukkan kepada kita bahwa Bima Sakti masih memiliki misteri yang harus diungkap,” J. Davy Kirkpatrick, astronom Caltech lain yang mempelajari The Accident mengatakan kepada The Daily Beast.

Bukti berlimpah bahwa Bima Sakti lebih aneh dari yang diperkirakan sebelumnya. Hanya dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah menemukan Planet jahat bebas berkeliaran Berkeliaran melintasi galaksi, tidak terikat pada bintang mana pun.

Mereka juga menemukan Bintang “Zombie” yang sangat aneh Tampaknya telah selamat dari tabrakan dengan bintang lain, dan sekarang tersebar di Bima Sakti seperti pecahan dari ledakan, di jalur yang bisa membawanya ke hamparan gelap yang sangat dingin antara galaksi kita dan galaksi berikutnya.

READ  Asteroid terbang dengan aman di dekat Bumi pada hari Minggu

Teknologi baru dan lebih baik dapat membantu penghobi seperti Casilden dan profesional seperti Marocco dan Kirkpatrick menemukan lebih banyak hal aneh di ruang angkasa yang luas yang berpotensi memberi tahu kita lebih banyak tentang galaksi kita. Perlu dicatat bahwa data survei yang digunakan Caselden untuk mengintip The Accident berasal dari probe NASA lama yang disebut Wide Area Infrared Survey Explorer, atau WISE.

Untuk melihat lebih dekat, para ilmuwan menggunakan teleskop berbasis darat di Observatorium WM Keck di Hawaii serta teleskop luar angkasa Hubble dan Spitzer milik NASA.

Meskipun survei lanjutan membantu mereka memahami The Accident dengan lebih baik, mereka tidak mengungkapkan bintang cokelat terdekat lainnya yang memiliki warna, suhu, dan komposisi The Accident yang aneh. “Di mana kecelakaan lainnya?” tanya Casselden. “Kita mungkin perlu teleskop inframerah baru untuk mencari tahu.”

Hanya itu yang terjadi, NASA sedang bersiap untuk meluncurkan teleskop inframerah baru – Teleskop Luar Angkasa James Webb berteknologi tinggi yang sangat tertunda.

Dengan James Webb yang mereka miliki, Caselden, Marocco, dan Kirkpatrick mungkin dapat menemukan katai coklat kuno lainnya. Apalagi sekarang mereka tahu apa yang mereka cari. “Kecelakaan itu menunjukkan kepada kita bahwa kita harus menerima kemungkinan yang lebih luas ketika mempertimbangkan seperti apa seharusnya hal-hal yang sangat dingin itu,” kata Kirkpatrick. “Kami akan menebar jaring yang lebih luas saat mencari penghuni Distrik Surya lainnya yang memudar.”

Casilden sudah tahu apa yang dia ingin sebut katai coklat berikutnya yang dia temukan. “Saya ingin sistem baru yang saya habiskan sepanjang waktu luang saya selama beberapa tahun terakhir menemukan kecelakaan lain dan saya akan menyebutnya On-Purpose.

READ  NASA membagikan gambar pertama Teleskop Luar Angkasa Hubble sejak misteri itu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *