Bisakah dukungan selebriti meningkatkan penyerapan vaksin Covid?


Tidak mungkin untuk mengabaikan influencer yang mengisi umpan media sosial Anda yang mempromosikan segala sesuatu mulai dari tren kecantikan yang harus dimiliki hingga rencana kesehatan dan kebugaran. Namun sejak vaksin Covid mulai digulirkan, mereka direkrut ke sektor baru: kesehatan.

Dari bintang pop Amerika Olivia Rodrigo Berkolaborasi dengan Presiden AS Joe Biden untuk mengubah pemerintah Indonesia menjadi media sosial influencerFaktanya, pemerintah dan organisasi kesehatan mulai memanfaatkan dukungan selebriti untuk memerangi keraguan terhadap vaksin. Tapi apakah itu berhasil?


Efek dari dukungan selebriti

Pemerintah yang beralih ke selebritas atau influencer untuk mendorong penggunaan vaksin Covid mungkin tampak seperti pilihan yang aneh. Namun, ada bukti bahwa selebriti mungkin memainkan peran penting dalam mempromosikan pesan positif tentang vaksin, terutama di tengah keengganan tentang vaksin.

Indonesia 2019 belajar, yang diterbitkan oleh National Bureau of Economic Research, menemukan bahwa tweet tentang vaksin yang berasal dari seorang selebriti lebih cenderung disukai atau di-retweet daripada tweet yang sama yang dilihat oleh pengguna yang sama yang tidak berasal dari selebriti.

“Secara umum, orang agak skeptis terhadap upaya periklanan dan pemasaran,” jelas Tim Calkins.tepat di gambar), Profesor Pemasaran Klinis di Sekolah Manajemen Kellogg Universitas Northwestern.

2850240ae9559ed1d445def0e1999f09dc02b6ce.jpg

Bagi sebagian orang, influencer dan selebritas mungkin tampak lebih dapat dipercaya, dapat diandalkan, dan lebih benar daripada juru bicara publik dan medis. “Apa yang bisa dilakukan oleh seorang influencer atau selebritas adalah mereka bisa membuat orang memperhatikan, mereka bisa memberikan kredibilitas pesan,” tambah Tim.

Selebriti atau influencer menawarkan cara untuk mendepolitisasi diskusi tentang vaksin, yang dapat membantu audiens melihat masalah dari perspektif baru dan segar. Ada juga manfaat tambahan dari jangkauan yang diperluas yang menyertai profil tinggi dan influencer, yang dapat memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk kampanye pemasaran.

READ  Mark Cuban Tidak Akan Berinvestasi di Bitcoin ETF, Lebih Suka Membeli BTC Langsung - Berita Pendanaan Bitcoin

Alessandro Bugliari, salah satu pendiri dan CEO The Influencer Marketing Factory percaya.


a2177c623ec163398eda5c3dd3aea99cbda1b226.png


Menyesuaikan pesan ke audiens yang tepat | Contoh dukungan selebriti

Memilih selebriti atau influencer untuk mempromosikan vaksin bukanlah tugas yang mudah. Pemerintah dan lembaga kesehatan perlu menjadi strategis dan berhati-hati dalam pendekatan mereka atau mereka berisiko kehilangan kepercayaan publik lebih lanjut dengan memilih orang yang “salah” untuk menghadapi pesan mereka.

Claudia Kubovich Malhotra (tepat di gambar), Profesor Pemasaran Klinis di Sekolah Bisnis Kenan Flagler University of North Carolina, mencatat perlunya menyesuaikan pesan dengan audiens target. “Secara umum, dan untuk Generasi Z secara khusus, jika ada hubungan nyata antara selebriti dan endorsement, itu bisa diterima dengan sangat baik,” katanya.

42cb7721f0ca92ee8efe208ac11da3b6cb78b494.jpeg

Di Amerika Serikat, orang Amerika yang lebih muda ditemukan lebih kecil kemungkinannya untuk divaksinasi daripada kelompok usia yang lebih tua, menurut dua studi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Meskipun hal ini dapat dikaitkan dengan beberapa alasan, penyerapan vaksin masih jauh lebih lambat di antara orang dewasa muda di Amerika Serikat.

Ada maksud yang jelas di balik kerja Joe Biden dengan Olivia Rodrigo untuk menargetkan pemasaran vaksin kepada populasi yang lebih muda di Amerika Serikat. Demikian pula, ketika aktor dan penulis Inggris Adel Ray menjadi cemas tentang orgasme tarif Karena keragu-raguan vaksin di antara orang kulit hitam, Asia, dan minoritas di Inggris, ia merekrut sekelompok selebriti dari latar belakang ini untuk tampil dalam sebuah iklan yang disiarkan di beberapa jaringan televisi.

Gita Menon (Gambar di bawah, kan?), seorang profesor pemasaran di Stern School of Business Universitas New York, berpendapat bahwa menggunakan influencer selebriti dapat menjadi cara yang bagus untuk menjangkau demografi tertentu. Penting untuk memisahkan vaksin dari politik. Seharusnya tidak ada hubungannya dengan kecenderungan politik Anda,” katanya.

READ  Saham dan minyak tersandung karena kekhawatiran resesi mengimbangi pelonggaran suara Prancis

0a14a5e333df2057d4a3597b22a5b36350e4c7b sumur

Setelah pemerintah dan pakar kesehatan membuat keputusan tentang demografi tertentu yang akan ditargetkan, ini bukan hanya tentang mencocokkan usia atau ras pemberi pengaruh dengan kelompok target, ini juga tentang membangkitkan citra merek positif seputar vaksin Covid.

Membangun citra merek yang baik mencakup hal-hal seperti memastikan bahwa pesan tersebut digambarkan dan dipromosikan dengan cara yang berwibawa dan informatif.

“Ketika Anda menyelaraskan vaksin dengan selebritas, Anda mengambil vaksin dari menjadi merek yang selaras dengan sains dan industri farmasi menjadi merek yang selaras dengan seseorang yang muda, kontemporer, dan menarik, dan semua itu memiliki pengaruh besar. berdampak pada cara orang melihat dan memahami vaksin,” catat Tim dari Kellogg. .


Kekurangan pemasaran influencer

Ada banyak hal positif bagi pemerintah dan organisasi kesehatan yang menggunakan dukungan selebriti untuk mempromosikan vaksin, tetapi ada juga risiko bahwa hal itu dapat merusak kredibilitas mereka.

“Pemerintah tertarik untuk menyelesaikan sesuatu. Tetapi tidak semua orang memercayai pemerintah,” kata Gina dari New York Stern University, seraya menambahkan bahwa pemilihan AS tahun 2020 menunjukkan bahwa negara itu sangat terpecah di sepanjang garis partisan.

Dan sementara memilih influencer “sempurna” untuk memimpin pesan vaksin dapat dipertimbangkan dengan hati-hati, tidak ada cara untuk mengontrol perilaku atau tindakan influencer di masa depan yang mungkin bertentangan dengan apa yang mereka promosikan.


8ebaf2670a013300b1c35df7fd4396099a360fa7.png


Lebih lanjut, sementara Dr. Kevin Shulman, MD, profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Stanford dan Profesor Melalui Operasi, Informasi dan Teknologi di Stanford GSB, percaya bahwa dukungan selebriti dapat berguna ketika organisasi merancang bahasa kampanye untuk audiens target. , menunjukkan perlunya berhati-hati tentang strategi.

“Bahaya beralih dari pembicara sains ke model selebriti adalah sulit untuk membantah bahwa satu selebriti memiliki visi lebih dari yang lain, dan bahwa beberapa selebriti telah mengambil posisi yang kuat terhadap vaksin,” katanya. “Akan sangat berguna untuk memikirkan bagaimana model ini dapat mendukung kampanye secara keseluruhan daripada sebagai pengganti kampanye.”

READ  Kendaraan sel bahan bakar siap meraih keuntungan di pasar truk China

Ketika pemerintah dan pakar kesehatan tidak dapat menjangkau anggota masyarakat tertentu yang skeptis tentang vaksin Covid, ada kebutuhan mendesak untuk menggunakan pendekatan yang berbeda dan inovatif untuk menjangkau mereka.

Meskipun sulit untuk mengukur keberhasilan pasti dari influencer dan dukungan selebriti dalam penggunaan vaksin Covid, menggunakannya sebagai bagian dari kampanye pemasaran vaksin bisa menjadi hal yang baik, jika dilakukan dengan benar. Jelas ada risiko, tetapi asosiasi positif apa pun yang dapat diminta oleh pemerintah dan pakar kesehatan tentang vaksin dapat sangat membantu dalam mendorong mereka yang kurang divaksinasi untuk melakukannya.


bacaan berikutnya:

Dari Startup hingga $67 Miliar Perusahaan | 3 pelajaran dari keberhasilan vaksin Moderna


BB.penglihatan Jelajahi penelitian dan tren terbaru dari kelas sekolah bisnis, memanfaatkan keahlian para profesor terkemuka dunia untuk menginspirasi dan memberi informasi kepada para pemimpin saat ini dan masa depan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.