Bisakah pandemi COVID-19 berakhir dengan demam omicron saat virus berubah menjadi pandemi? Inilah yang dikatakan para ahli

San Francisco – Ini “sangat mungkin” untuk menjadi pandemi Ini akan segera berakhir sebulan dari hari ini, meskipun COVID-19 kemungkinan akan tetap ada, menurut kepala kedokteran UCSF, Dr. Robert Wachter.

Dia memprediksi infeksi akan menurun dan tingkat kekebalan masyarakat akan meningkat dari kombinasi vaksin, obat antivirus dan infeksi omicron saat epidemi memasuki fase baru – berubah menjadi pandemi.

Terkait: Membantah gagasan bahwa virus berevolusi menjadi kurang mematikan seiring waktu

Sentimen ini bergema dengan para ahli penyakit menular di lapangan.

“Permainan akhirnya adalah menurunkan virus ke tingkat rendah di tempat kita hidup bersamanya. Dan apa yang akan dilakukan omicron adalah menurunkan virus ke tingkat rendah di masyarakat karena menyebabkan banyak kekebalan,” kata Dr. Monica Gandhi, seorang dokter penyakit menular dan profesor kedokteran di University of California, San Francisco. “Ini akan membawanya ke tahap yang dapat dikendalikan, yang kita sebut endemisitas. Jadi setelah lonjakan ini, kita harus berada di akhir permainan epidemi dan endemik.”

“Dalam beberapa minggu ke depan, kami memperkirakan jumlahnya akan segera turun di California, dan ada bukti bahwa ini juga terjadi di tempat lain. Jadi apa yang benar-benar kami harapkan terjadi adalah pergi ke titik di mana saya tahu kami harus hidup. dengan virus ini,” katanya Profesor pediatri (penyakit menular) dan epidemiologi dan kesehatan populasi di Stanford Medicine, kata Dr Yvonne Maldonado.

Keempat dokter yang diwawancarai untuk ABC7 News di San Francisco mengatakan mereka percaya SARS-CoV-2 akan tetap ada tetapi menyatakan optimisme hati-hati bahwa kita sedang mendekati sudut yang lebih baik.

“Ini akan menjadi epidemi di beberapa titik, jadi ya, saya pikir itu akan terjadi tahun ini. Ini sebagian besar didasarkan pada apa yang kita lihat di negara lain yang mungkin lebih banyak divaksinasi daripada sekarang,” kata Dr. George Rutherford, seorang ahli epidemiologi Di University of California, San Francisco, jika kita ingin mengendalikan penularan, kita perlu memvaksinasi dan meningkatkannya.

READ  Fisikawan menemukan 'partikel hantu' yang membingungkan di LHC untuk pertama kalinya

Keempat klinisi merujuk pada vaksinasi sebagai jalur utama untuk mencapai endemisitas.

Video: Dokter UCSF mengatakan sengaja menangkap omicron membahayakan masyarakat

“Dari 1,2 juta orang dalam studi kesehatan tertentu yang divaksinasi lengkap, hanya 36 orang yang meninggal dalam kelompok itu. Dan ada sekitar 2.500 infeksi. Jadi tingkat infeksinya sekitar 0,2%. Jadi jika Anda divaksinasi, Anda kemungkinan untuk mendapatkan oomikron dan terinfeksi.” Dengan itu, risiko penyakit serius, kematian, atau komplikasi lain Anda akan sangat rendah. Jadi sekali lagi, saya tidak dapat cukup menekankan betapa pentingnya membuat orang divaksinasi karena itulah cara kami keluar dari epidemi ini,” kata Dr. Maldonado.

“Saya pikir ada peluang untuk keluar dari epidemi – yang berarti lonjakan besar dalam rawat inap dan kematian, dan mungkin kita sampai pada titik di mana virus menyebar dengan lebih sedikit rawat inap dan kematian dan mungkin infeksi yang sama atau lebih, tetapi tidak buruk. Dan kita harus melakukannya. Kita belajar untuk hidup dengan itu dengan vaksinasi. Dan kita harus belajar lebih banyak tentang apakah kita dapat berhenti menutupi suatu saat nanti tahun ini. Jika penyakitnya menjadi kurang parah.”

Namun, Dr. Wachter mengatakan bahwa sementara dia dapat mengharapkan penurunan infeksi dengan beberapa keyakinan di musim semi dan mungkin musim panas, dia tidak yakin mengatakan hal yang sama tentang musim gugur dan musim dingin akhir tahun ini. “Banyak tergantung pada apakah ada varian baru dan lebih buruk.”

Dia juga mengatakan bahwa jumlah kekebalan dari infeksi omicron saja masih belum diketahui. “Untuk orang yang tidak divaksinasi, jika kekebalan mereka hanya dari infeksi, itu benar-benar tergantung pada seberapa baik kekebalan itu dan berapa lama itu bertahan. Jika mulai berkurang, dan mereka menjadi rentan lagi, kita bisa melihat peningkatan besar lainnya. Tapi saya ‘Saya cukup optimis.’ kata Dr. Wachter.

READ  Para astronom menggunakan satelit pemburu planet untuk melihat katai putih "hidup dan mati" untuk pertama kalinya

Hak Cipta © 2022 WPVI-TV. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.