Black Friday tidak sepadan jika Anda benar-benar ingin bermain game

Spanduk Black Friday menggantung di atas pembeli di London.

gambar: Richard Baker (Gambar Getty)

Saya ingat sedang kesal dengan berbicara manekin Saat menonton rom-com 2009 Pengakuan Seorang Shopaholic yang meyakinkan Isla Fisher bahwa Anda hanya perlu syal Henri Bendel seharga $120 untuk memenangkan wawancara kerja. Itu menjengkelkan karena, menderita karena apa pun yang longgar dan glamor di jendela West 34th Street Macy’s, seperti yang diinstruksikan oleh majalah mengkilap, saya juga mengabaikan matanya yang dangkal dan membeli syal (jika saya belum berusia 11 tahun). “inti nya ini Sash adalah bahwa itu akan menjadi bagian dari identifikasi tentang Anda, tentang diri Anda sendiri,” kata wanita plastik Fisher, bersinar. “Apakah Anda mengerti maksud saya?”

Video game tidak dijual seperti syal di department store, tetapi seperti semua produk, artistik atau lainnya, itu benar-benar barang untuk dijual. Saya bisa membayangkan kepala animatronik berdiri animatronik berdiri Edisi Kolektor Mega $200 Pada saya di otobiografi lamunan –Pengakuan dari Pembeli Impuls yang Memulihkan-atau beberapa omong kosong Harry Potter $70menarik saya untuk mengintip ke dalam kotak: “Inti Anda ini Permainannya adalah itu akan menjadi bagian dari definisimu.” Tapi meskipun sampul yang mengilap masih memanggilku, aku paling sakit karena tumpukan sampah dunia berubah menjadi bukit dan Kemudian coba di atas lautandan itu inflasi baru-baru ini Itu juga membuat pembelian pribadi yang berlebihan tidak berkelanjutan. Jadi saya telah belajar untuk beralih dari pembelian yang tidak penting, dan pada Black Friday (dan Cyber ​​​​Monday), saya rasa Anda juga harus melakukannya.

Saya tahu menunggu diskon bisa sangat melelahkan, terutama untuk hobi mahal seperti bermain game. Survei tahun 2014 dari NPD Market Research Group Perhatikan itu Separuh dari semua gamer PC yang bermain [PC games] Mereka selalu mengharapkan potongan segera”, jadi mereka menunggu untuk menerkam. Ini masih benar dan dapat dilihat, dengan situs seperti IsThereAnyDeal.com Lacak penjualan game digital secara real time Paling umum r / BlackFriday Sarat dengan tautan ke Microsoft dan Steam. Dan sejak penjualan digital Terlebih lagi, saya mengerti orang-orang mungkin ingin menggunakan hari penjualan besar kami sebagai cara untuk memanfaatkan peluang sempit kami di sifat fisik.

Tapi frustrasi saya dengan Black Friday bukanlah presentasi peluangnya – saya suka menabung, Anda tahu – tapi jenis peluang yang memaksa kita untuk mendorong kita. “Beli game ini dan Anda benar-benar akan menjadi seorang gamer,” salinan penjualan berpakaian dasar yang cerah sepertinya berteriak, “Anda bisa menjadi siapa pun yang Anda inginkan!” Jadilah dirimu sendiri, sesukamu, tapi serahkan uangnya dulu.

Memang, tidak mungkin menjadi seorang gamer – membiarkan diri Anda bernafas, belajar tentang game dan bermain – jika Anda membeli game sesering yang diinginkan industri. Dan sementara game tampaknya turun ke atas kita sepanjang tahun, muncul secara massal dan entah dari mana, memang begitu Itu juga menjadi lebih tinggi meskipun Kerusakan yang sangat jelas dari kombinasi ini menyebabkan kualitas Dan untuk para pekerja.

Lebih banyak tidak lebih. Tetapi beberapa gamer bersedia untuk menyerah pada manipulasi halus dari trailer mahal; Beli beberapa laporan diri mulai dari 10 hingga lebih dari 100 game setahun. “Saya beli waaay kata salah satu pengguna Reddit Utas tentang pembelian game tahunan. Berapa lama mereka selesai? “Saya tidak yakin berapa banyak game yang sebenarnya saya mainkan,” lanjut pengguna yang sama.

Dimulai “Sejauh yang kami tahu, pria tidak berbelanja” Mode 1924 “filosofi belanja” Dengan cara yang salah. “Mereka membeli barang; tetapi tidak ada kemuliaan dalam hal itu, tidak ada kegembiraan.” 100 tahun kemudian, para pemain hidup dengan kontradiksi. pembelian baru Panggilan tugasImtiaz berjarak beberapa detik dari kolam di Gelembung propaganda militer yang tidak berbentuk Dengan grafik yang sedikit bervariasi, semuanya tentang kemuliaan, kesempatan untuk membenamkan diri Anda dalam idiot online dan menunjukkan identitas Anda.

Tapi tidak seperti penilaiannya tentang pembelanja pria buatan pada tahun 1924, Majalah mode Dia mengatakan rata-rata wanita berbelanja “dekat telinga, santai, tidak bertanggung jawab, riang, terus-menerus”. Namun, yang cukup menarik, bahkan pembeli yang paling bersemangat pun “selalu berpakaian buruk”.

Artikel itu melanjutkan: “Mereka memiliki begitu banyak pakaian, seperti kamus yang memiliki begitu banyak kata.” Tapi kata-kata tidak membuat sastra.

Jadi mari kita uraikan perbedaan antara jenis kelamin dan waktu dan akui bahwa belanja liar jauh dari olahraga darah wanita – itu adalah kebiasaan buruk yang telah kita semua internalisasikan sejak saat itu. Deru dua puluhan pertama. Itu membuat kita tidak nyaman di bawah kekacauan dan terputus dari hal-hal yang seharusnya kita pedulikan, hal-hal yang telah kita beli. Tapi bagaimana Anda bisa menjadi “gamer” jika Anda mengkonsumsi tetapi tidak pernah menikmati, melewatkan kesenangan dari bentuk seni yang Anda sukai?

Apa pun itu, pakaian atau konsol, saya tidak ingin menempelkan sesuatu yang membutuhkan tenaga, waktu, dan bidang tanah di suatu tempat yang pada akhirnya akan saya lupakan. Saya tidak ingin hal-hal ini, yang seharusnya menjadi bagian luar diri saya, ditinggalkan di rak atau di kuburan beruap yang mengumpulkan debu nyata atau digital. Saya ingin menghargai hal-hal ini dan diri saya sendiri, waktu saya, dan uang saya dengan benar-benar menggunakannya. Saya tidak ingin tersedak lebih banyak barang, seperti yang akan segera terjadi pada planet biru kita yang malang. Saya membatalkan dorongan masa kecil saya untuk membeli dengan mengingat ini dan mengganti keinginan dengan kepedulian.

Tahun ini, ketika Anda sedang melalui banyak penawaran game yang menarik dan penuh warna, pilihlah kenyamanan yang diabaikan dari memainkan apa yang sudah Anda miliki.

READ  WhatsApp mulai meluncurkan reaksi emoji di Android beta

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.