Blinken: Presiden Tunisia menjanjikan “jalan demokratis” | berita kebebasan pers

Menteri Luar Negeri AS telah menyatakan keprihatinan tentang krisis politik di Tunisia setelah Presiden Kais Saied menangguhkan parlemen dan membubarkan pemerintah dalam sebuah langkah partai politik utama negara itu digambarkan sebagai “kudeta”.

Pada hari Kamis, Anthony Blinken mengatakan dia khawatir bahwa Tunisia mungkin menyimpang dari jalur demokrasinya, dan mendesak tindakan termasuk mengembalikan parlemen setelah berbicara dengan Saied pada hari Senin.

Utusan utama AS mengatakan Said memberikan “penjelasan panjang” tentang mengapa dia mengambil langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, menambahkan bahwa presiden Tunisia telah berjanji kepadanya bahwa dia berkomitmen pada demokrasi.

“Niat yang dia ungkapkan kepada saya adalah untuk mengembalikan Tunisia ke jalur demokrasi dan bertindak dengan cara yang konsisten dengan konstitusi,” kata Blinken kepada Al Jazeera saat berkunjung ke Kuwait.

“Tapi tentu saja kita harus melihat tindakan yang diambil presiden, yang diambil Tunisia,” katanya.

Blinken menyatakan harapannya bahwa Tunisia akan kembali “ke jalur demokrasi.”

“Jadi harapan dan harapan kami yang kuat bahwa Tunisia akan kembali ke jalur demokrasi itu, bertindak sesuai dengan konstitusi, membekukan Parlemen, dan memiliki pemerintahan yang siap untuk melakukan pekerjaan rakyat, menanggapi kebutuhan mereka.”

Departemen Luar Negeri sebelumnya hanya mengatakan bahwa Blinken mendorong Said untuk “mematuhi prinsip-prinsip demokrasi dan hak asasi manusia” tanpa secara eksplisit menyerukan kembalinya Parlemen.

Saeed, pendatang baru di kancah politik, turun tangan ketika ia memenangkan pemilihan presiden dengan telak pada 2019, setelah protes massal atas penanganan pemerintah terhadap pandemi virus corona.

Dia juga memberhentikan pejabat senior dan kepala saluran televisi nasional dan mengumumkan apa yang dia sebut tindakan keras terhadap korupsi.

Banyak orang Tunisia yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan telah menyambut perebutan kekuasaan dan muak dengan salah urus pandemi COVID-19.

READ  Senat AS Maju Dengan Tindakan Sulit Untuk Menghadapi China | Berita Hak Asasi Manusia

Demokrasi muda sering disebut sebagai satu-satunya kisah sukses Musim Semi Arab. Tetapi 10 tahun kemudian, banyak yang mengatakan mereka hanya melihat sedikit peningkatan dalam standar hidup, dan kemarahan mereka pada kebuntuan politik yang berkepanjangan telah meningkat dengan pertikaian elit.

kebebasan media

Blinken juga mengatakan bahwa hak-hak jurnalis membutuhkan dukungan oleh pemerintah Tunisia setelah pemecatan kepala stasiun televisi nasional pada hari Rabu, dan keputusan untuk menyerbu kantor Al Jazeera di ibukota, Tunis.

“Komentar saya adalah bahwa kami benar-benar membela kebebasan pers dan kemampuan jurnalis untuk melakukan pekerjaan mereka,” kata Blinken kepada Al Jazeera.

“Kami berharap kepada pemerintah Tunisia untuk mendukung dan menghormati hak-hak jurnalis, dan ini adalah salah satu hal yang kami harapkan dari mereka,” tambahnya.

Komentarnya muncul sehari setelah Presiden Said mengganti kepala stasiun televisi nasional, Muhammad Al-Dahesh, setelah pejabat dari Sindikat Jurnalis dan Liga Hak Asasi Manusia dilarang memasuki stasiun.

Kepala TV Dahash mengatakan dia bertindak atas instruksi dari tentara, yang dibantah oleh juru bicara militer untuk menyiarkannya secara langsung. Pada akhirnya, kedua tamu diizinkan masuk.

Bassam Al-Tarifi, wakil presiden Liga Tunisia untuk Hak Asasi Manusia, adalah salah satu undangan yang dilarang memasuki saluran tersebut.

Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka akan “berhati-hati dalam situasi luar biasa ini.”

Al-Tarifi mengatakan: “Kami mengeluarkan pernyataan kemarin bahwa kami tidak akan menerima serangan apapun terhadap kebebasan kami yang kami peroleh pada tahun 2011.”

Apapun interpretasi dari apa yang terjadi di televisi negara, masyarakat sipil menyadari setiap upaya untuk mempengaruhi kebebasan kita, kebebasan yang diperoleh melalui perjuangan rakyat Tunisia. Kami mengawasi dengan cermat ke mana semua ini pergi.

READ  3 juta dosis vaksin telah diberikan di Alberta di mana 293 kasus COVID-19 telah dilaporkan

Ravi Prasad, kepala komunikasi global untuk International Press Institute, mengatakan Tunisia memiliki akses informasi yang sangat terbatas sejak gejolak politik baru-baru ini.

“Apa yang kami lihat setelah revolusi adalah bahwa media di Tunisia menikmati kebebasan besar,” kata Prasad kepada Al Jazeera.

Tetapi kebebasan media yang diperoleh dengan susah payah ini sekarang dalam bahaya karena perubahan yang terjadi.

“Kami membutuhkan media independen di Tunisia saat ini, dan kami membutuhkan dukungan komunitas internasional, memberikan tekanan pada pemerintah, untuk berhenti melecehkan media, dan mengizinkan organisasi media seperti Al Jazeera… untuk mengoperasikan dan menyampaikan berita kepada masyarakat. ,” dia menambahkan.

Presiden Saeed mengatakan parlemen akan ditangguhkan selama 30 hari, meskipun dia mengatakan kepada wartawan bahwa periode 30 hari dapat diperpanjang jika perlu “sampai situasi stabil”.

Saeed menuduh 460 pengusaha melakukan penggelapan setelah mengumumkan tindakan keras terhadap korupsi. Dalam sambutannya Rabu malam, presiden mengkritik “mereka yang menjarah uang publik.”

Dia mengatakan dia akan mengambil alih cabang eksekutif dengan bantuan perdana menteri baru. Ini adalah tantangan terbesar bagi konstitusi 2014, yang membagi kekuasaan antara presiden, perdana menteri dan parlemen.

Dia juga menangguhkan kekebalan anggota Parlemen, bersikeras bahwa tindakannya sejalan dengan konstitusi.

Langkahnya telah dikritik oleh partai-partai politik besar, termasuk Gerakan Renaisans Islam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *