Bolsonaro Brasil dirawat di rumah sakit karena obstruksi usus

RIO DE JANEIRO (AFP) – Presiden Brasil Jair Bolsonaro dibawa ke rumah sakit di Sao Paulo untuk menjalani pemeriksaan pada Senin pagi setelah menderita sakit perut, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Villa Nova Star, rumah sakit tempat dia dibawa, mengatakan dalam pernyataan pagi bahwa presiden mengalami gangguan usus dan dalam kondisi stabil. Pada malam hari, rumah sakit mengatakan dalam pernyataan terpisah bahwa kondisi Bolsonaro telah membaik, meskipun tidak ada penilaian pasti apakah dia akan memerlukan operasi.

Bolsonaro, 66, telah menderita serangkaian masalah medis dan telah menjalani beberapa operasi sejak ia ditikam di perut saat kampanye pemilihan 2018. Saat itu, presiden sedang menjalani operasi oleh Dr. Antonio Luis Macedo, yang timnya mengawasi perawatan di Sao Paulo.

Bolsonaro menulis di Twitter, Macedo sedang berlibur dan diperkirakan akan kembali ke Sao Paulo Foto dirinya terbaring di ranjang rumah sakit dan Mengacungkan jempol. Dia sebelumnya telah berlibur di Brasil selatan.

Presiden dirawat di rumah sakit pada bulan Juli dengan gangguan usus lainnya, setelah berhari-hari ketika dia tampak kesulitan berbicara, dan mengatakan dia menderita cegukan yang bisa berlangsung selama berhari-hari. Pada saat itu, dia tidak perlu operasi untuk pulih.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro berbicara dalam konferensi pers bersama. Presiden Paraguay di Istana Planalto di Brasilia, Brasil, 24 November 2021. Bolsonaro dibawa ke rumah sakit Sao Paulo Senin pagi, 3 Januari 2022, dengan dugaan obstruksi usus, lapor media negara itu.

READ  Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sedang mengamati karditis pada beberapa anak muda setelah vaksinasi COVID-19 - yang bersifat nasional

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *