Boom atau bangkrut? Kisah J&T Express di Tiongkok

Perusahaan pengiriman Indonesia J&T Express telah menjadi berita utama selama 12 bulan terakhir. Perusahaan memperluas operasinya ke Cina pada Maret 2020, dan hanya satu bulan kemudian, mencapai penilaian US $ 7,8 miliar, menurut CB Insights, dan bergabung dengan klub unicorn Indonesia bersama dengan perusahaan seperti GoTo, Bukalapak dan Traveloka.

Dilaporkan bahwa J&T berencana untuk go public di Hong Kong pada kuartal pertama tahun 2022. Ini telah mengumpulkan jumlah tambahan 2,5 miliar dolar AS Pada bulan November, senilai $20 miliar, dengan investasi dari Boyu Capital, Hillhouse Capital Group, Sequoia Capital China dan raksasa game dan internet Tencent Holdings. J&T saat ini merupakan startup teknologi terbesar kedua di Indonesia setelah GoTo dengan nilai sekitar $30 miliar.

Didirikan pada tahun 2015 oleh mantan CEO Oppo Indonesia Jet Li dan Tony Chen, pendiri dan CEO Oppo, nama perusahaan ini diambil dari inisial nama salah satu pendirinya. J&T Express menawarkan layanan pengiriman last-mile dalam kota dan kabupaten di Asia Tenggara dan Cina.

Setelah meluncurkan operasinya di Indonesia pada tahun 2015, perusahaan telah berkembang pesat secara internasional. Pada 2017, masuk ke Malaysia dan Vietnam. Setahun kemudian, mulai beroperasi di Filipina dan Thailand. Perusahaan melanjutkan rencana ekspansi agresifnya dengan memasuki Singapura dan Kamboja pada 2019. Kemudian pada 2020, J&T menuju Industri logistik triliunan dolar di China.

Mengendarai gelombang e-commerce di Indonesia

Logistik adalah bagian penting dari manajemen rantai pasokan, karena memastikan bahwa barang yang dikirim oleh gudang atau vendor dikirim dengan aman ke pelanggan. Logistik last mile telah mengalami pertumbuhan yang berkelanjutan di Indonesia selama enam tahun terakhir didukung oleh ledakan e-commerce. Pasar logistik domestik diperkirakan akan mencapai $94 miliar pada tahun 2025, menurut penelitian Kane.

Seiring dengan J&T, potensi pasar telah menyebabkan sekelompok perusahaan memasuki sektor ini, termasuk JNE, SiCepat, Shipper dan Paxel. “Pelanggan e-commerce di Indonesia menjadi lebih cerdas dan mengharapkan layanan tingkat tinggi dalam hal waktu pengiriman, keandalan, pengembalian yang mudah, dan opsi pengambilan yang fleksibel,” kata Kaushik Sriram, partner di konsultan manajemen Kearney. kursi.

READ  Eximbank Indonesia berikan 50 miliar rupiah kepada Sarinah untuk dukung UMKM

Sriram menambahkan bahwa perusahaan rintisan ini banyak berinvestasi dalam teknologi terbaru yang terkait dengan sistem manajemen pesanan, pusat pemenuhan cerdas, dan penggunaan aplikasi seluler untuk mengoordinasikan aktivitas di seluruh operasi mereka.

Investor lokal dan regional terkemuka juga telah menggelontorkan uang ke sektor logistik. Pesaing J&T SiCepat sejauh ini telah mengumpulkan lebih dari $270 juta dalam pendanaan dari MDI Ventures dan Falcon House Partners, sementara Shipper didukung oleh Sequoia Capital India, DST Global dan Naspers.

Meskipun tidak ada laporan publik yang tersedia untuk mengidentifikasi pemimpin pasar logistik saat ini di Indonesia, menurut CEO J&T Robin Lo, perusahaannya mengalami “pertumbuhan pesat” berkat kemitraannya dengan platform e-commerce besar, termasuk Shopee, Tokopedia dan Bukalapak.

“Volume pengiriman meningkat 50% tahun ini. Sekarang kami mengirim 2,5 juta paket setiap hari. Kami juga memecahkan rekor pengiriman harian negara pada Hari Lajang tahun ini, dengan 16,5 juta paket dikirim di Indonesia. kursi.

Layanan J&T mencakup seluruh Indonesia. Secara khusus, perusahaan menjanjikan logistik yang cepat di wilayah non-metro. Misalnya, J&T Super melayani pengiriman dua hari di Jawa, Bali, Kalimantan, Sumatra, Sulawesi, dan Batam. “Kota-kota Tier 2 dan Tier 3 diharapkan berkontribusi hampir 50% dari GMV online pada tahun 2025 di negara-negara seperti Indonesia. Oleh karena itu, ini merupakan peluang pasar yang sangat besar di masa depan,” kata Sriram dari Kearney.

Sementara perusahaan juga mengejar posisi dominan di seluruh Asia Tenggara, masuknya baru-baru ini ke China, pasar logistik terbesar di dunia, yang telah lama didominasi oleh raksasa seperti STO, ZTO, YTO dan SF Express, menghadirkan tantangan besar bagi perusahaan dan investor Cina.

J&T Express mengirimkan 2,5 juta paket setiap hari di Indonesia. Gambar milik J&T Express.

Persaingan sengit dan perang harga di China

J&T membawa ke China dengan cara yang sama seperti di Asia Tenggara – dengan fokus pada kota-kota Tingkat 2 dan Tingkat 3, investasi besar-besaran, dan kebijakan harga yang ketat. Perusahaan ini beroperasi di China dengan nama merek Jito, atau “Speedy Rabbit”. Mitra pertama perusahaan di Cina adalah Oppo, yang menginvestasikan sejumlah yuan yang tidak diungkapkan di divisi Cina perusahaan, menurut itu. 36Kr. Chen saat ini memimpin Oppo, dan juga merupakan salah satu pendiri J&T.

READ  Phoenix akan menjual pelumas di Indonesia melalui unit baru

Jitu juga bekerja sama dengan Pinduoduo, salah satu pelanggan utama perusahaan di China, yang bertanggung jawab atas sekitar 80% pesanan yang diproses oleh Jitu, menurut postingan telat. Pada Januari 2021, Jitu sudah mengangkut lebih dari 20 juta paket per hari di China, memastikan 10% dari pangsa pasar logistik China, di belakang perusahaan terkemuka ZTO, YTO dan Yunda.

Divisi J&T China juga memangkas harga, mengenakan biaya serendah 1,05 yuan ($0,16) untuk satu paket kurang dari 1 kg untuk pelanggan bisnisnya, sedikit lebih rendah dari pesaing seperti YTO dan STO, yang mengenakan biaya hanya sekitar CNY 1,20 per paket .

Perang harga J&T adalah salah satu “perang harga paling mematikan” di China, menurut Zhang Yi, seorang analis di iiMedia Research. “Pendapatan per paket telah menurun hampir setiap bulan tahun ini, dan raksasa tradisional, termasuk SF Express, YTO dan Yunda, mengalami pertumbuhan yang stagnan,” kata Zhang. kursi.

Rendahnya harga logistik Jitu untuk setiap pengiriman menarik perhatian regulator. Administrasi pos lokal di pasar grosir terbesar China, Kota Perdagangan Internasional Yiwu, Mengeluarkan surat peringatan kepada J&T Pada bulan April, ia memerintahkan perusahaan untuk “memperbaiki” persaingan sengitnya, menurut media pemerintah Xinhua.

Bindudu
Pinduoduo bertanggung jawab atas sekitar 80% pesanan yang diproses oleh J&T China, juga dikenal sebagai Jitu. Gambar milik Pinduoduo.

Akuisisi Perusahaan Pengiriman Ekspres Terbaik di China

Tidak puas dengan pertumbuhannya yang cepat, J&T juga berupaya memperluas posisinya di pasar Cina dengan mengakuisisi Bisnis Logistik China Terbaik Express dalam kesepakatan 6,8 miliar yuan (1 miliar dolar AS) di bulan Oktober. Pengalihan operasi lokal, termasuk karyawan, aset, dan outlet distribusi, diharapkan selesai setelah kuartal pertama tahun 2022.

Menurut kedua perusahaan, penjualan bisnis ekspres Best di China tidak akan mempengaruhi sektor Best lainnya, termasuk manajemen rantai pasokan, pengiriman barang, dan bisnis global lainnya. Best telah menjadi salah satu penyedia layanan logistik utama untuk Alibaba selama 10 tahun terakhir, sementara Alibaba telah menjadi pendukung utama perusahaan.

READ  Catatan menunjukkan bahwa seorang wanita menyerang pramugari Spirit Airlines dan ditahan oleh penumpang

Dengan akuisisi ini, J&T akan memperluas jaringan logistik China dan kemungkinan akan terus memberikan layanan ke Alibaba, menurut Zhang dan Sriram. Dengan akuisisi operasi Best, J&T diharapkan mencapai pangsa pasar 15% untuk menjadi perusahaan pengiriman terbesar keempat di China, menurut perkiraan oleh Pialang Sekuritas Sealand.

Menurut para ahli, menyediakan layanan logistik ke Alibaba akan membantu Jitu mendapatkan lebih banyak keuntungan dari jaringan logistiknya. “Situs e-commerce yang berbeda memiliki produk dan basis pelanggan yang sama sekali berbeda di seluruh negeri. Seorang analis industri mengatakan bahwa perusahaan pengiriman harus terhubung ke berbagai platform untuk memanfaatkan sepenuhnya jaringan distribusi mereka dan mengurangi biaya lebih lanjut” kursi Dengan syarat anonimitas.

Akankah J&T melampaui pemain lama di China?

Hanya dalam dua tahun, J&T berhasil mendapatkan pijakan di pasar logistik Tiongkok yang tajam, sekaligus juga merebut pasar domestik. Bisnis pengiriman ekspres ke pesaing utama seperti Best.

Namun, menurut para ahli, J&T harus mengatasi beberapa tantangan utama untuk terus tumbuh. Kendala utama adalah bahwa, dibandingkan dengan pemain utama lainnya di ruang logistik, perusahaan kurang akrab dengan pasar Cina, menurut laporan Sealand Securities. “menyebar [yourself] Menjadi kurus membutuhkan lebih banyak perhatian terhadap detail, dan masih belum diketahui apakah J&T cukup memperhatikan,” laporan itu menyoroti.

Menurut analis keamanan yang dia ajak bicara kursiJ&T berpotensi menjadi salah satu dari tiga perusahaan pengiriman teratas di China. Namun, dia berkata, “Mungkin juga mereka membakar semua uang dan menemui jalan buntu.”

Sriram juga memiliki pandangan optimistis terhadap J&T di China. “Saya percaya bahwa J&T Express memiliki peluang bagus untuk berpartisipasi dan tumbuh di pasar logistik e-commerce China, yang merupakan pasar besar dan akan terus berkembang. J&T memiliki visi yang ambisius dan pemimpin berpengalaman yang dapat mengidentifikasi pasar yang tepat dan berinovasi. struktur biaya pengiriman. Membawa pola pikir yang menantang, “katanya. Ini akan melayani mereka dengan baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *