Bulutangkis: China mulai sebagai favorit di Piala Sudirman lagi

Petaling Jaya: Bisakah Cina yang kuat kembali menunjukkan bentuk dominannya ketika memulai mempertahankan gelar Piala Sudirman di Vantaa, Finlandia hari ini?

Tan Boon-hyung, mantan pemain ganda, percaya bahwa jika sukses besar China di Olimpiade Tokyo bulan lalu ada hubungannya dengan itu.

Mereka tidak menurunkan pemain mereka selama 16 bulan karena pandemi Covid-19, tetapi di Tokyo, mereka menyegel kelas mereka dengan memiliki enam finalis, dua di antaranya memenangkan medali emas.

China, pemenang Piala Sudirman 11 kali, telah berhasil mencapai nomor tim campuran dunia tanpa peraih medali perak Chen Long (tunggal putra) dan Li Junhui/Liu Yuchen (ganda putra), tetapi akan menampilkan tunggal putri dan ganda campuran. Peraih medali emas Chen Yufei dan Wang Yiliu Huang Dongping masing-masing. Mereka juga memiliki peraih medali perak ganda putri Chen Qingchen – Jia Yifan.

Boon Heung mengatakan China akan menjadi tim yang harus dikalahkan, tetapi dengan cepat menunjukkan bahwa runner-up Jepang 2019 Indonesia akan menjadi pesaing utama.

“Setelah kampanye hebat mereka untuk Olimpiade Tokyo, China pasti akan mulai menjadi favorit lagi,” kata Boon Heung, yang akan kembali bekerja sebagai analis olahraga di Astro Arena setelah mendapatkan ketenaran untuk komentar energiknya selama Olimpiade Tokyo.

China dapat mengharapkan persaingan yang ketat, terutama dari Indonesia. Tim nasional Indonesia telah mengirimkan kekuatan penuh mereka dan mereka memiliki kedalaman dalam skuad mereka.

“Selain itu, Indonesia selalu bagus dan lebih fokus dalam pertandingan beregu karena persahabatan yang kuat.

“Semangat tim dapat membuat perbedaan besar dan tim yang kuat di atas kertas belum tentu menang.

Sementara itu, Jepang akan bersemangat untuk memperbaiki performa buruknya di Olimpiade. Kekuatan mereka mungkin dipengaruhi oleh pensiunnya banyak pemain ganda teratas, tetapi mereka masih sangat kompetitif secara keseluruhan.”

READ  Diplomat senior Indonesia Verdi Bayi, yang terjangkit COVID-19 di Delhi, telah meninggal dunia di Jakarta

Bun Heung, yang berada di tim ketika Malaysia memenangkan satu-satunya medali di Piala Sudirman 2009 di Guangzhou, mengatakan Asosiasi Bulu Tangkis Malaysia (BAM) membuat keputusan yang tepat dengan menetapkan gol sederhana di perempat final untuk tim muda mereka.

Malaysia juga telah mencapai perempat final di ketiga edisi sebelumnya.

“BAM bermain aman dengan menargetkan akhir perempat final tetapi itu dapat dimengerti mengingat kami memiliki beberapa pemain terkenal seperti Lee Zii Jia,” kata Boon Hyung.

“Ini akan dianggap sebagai kampanye yang sangat sukses jika kami kembali dengan medali.

“Saya adalah bagian dari tim ketika kami memenangkan perunggu pada tahun 2009, dan itu sudah berusia 12 tahun.

“Semoga tim muda kami bisa membuat kejutan.”

Di Nanning dua tahun lalu, Malaysia disingkirkan Jepang 3-0 di perempat final.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *