Bulutangkis: Leverdez sangat mampu memukau Zii Jia setelah pelatihan khusus

Petaling Gaya: Brice Leverdes dari Prancis mengandalkan latihan berjam-jam di ketinggian untuk memberinya keunggulan atas favorit grup, Li Zhi Jia, saat ia tersingkir dari babak penyisihan grup untuk pertama kalinya dalam penampilan ketiganya di Olimpiade.

Petenis berusia 35 tahun itu mengatakan bahwa pendekatan yang tidak lazim yang dia lakukan dalam beberapa minggu terakhir menjelang Olimpiade telah membantunya mendapatkan bentuk terbaiknya untuk menghadapi lawan-lawannya yang lebih kecil dan lebih bugar.

Leverdez berada di Grup M bersama Zii Jia, 23, dan Pochtaro dari Ukraina, 27.

Pelatihan ketinggian lebih sering digunakan dalam olahraga ketahanan seperti lari, bersepeda, dan berenang, tetapi tidak begitu banyak di bulu tangkis.

Tetapi Leverdez yakin dia mendapat manfaat dari pendekatan tersebut, meskipun mengadopsinya di luar lapangan dengan “hidup di level tinggi, berlatih secara normal”.

Ini berarti dia tinggal di perumahan bertingkat tinggi tetapi melatihnya di ketinggian normal.

“Saya melakukan bulu tangkis dua kali sehari selain latihan fisik, juga di dataran tinggi, karena itu akan meningkatkan kemampuan fisik saya,” kata Leverdez dalam wawancara dengan Badminton Europe.

“Sebenarnya hanya kamar tidur saya yang berada di ketinggian, tapi itu simulasi ketinggian. Jadi, saya tidur di ketinggian, tapi saya berlatih di ketinggian normal untuk bulu tangkis.

“Kalau tidak, itu bukan bulu tangkis saya, karena bola akan jauh lebih cepat saat bermain di ketinggian.”

Meskipun Leverdes tidak secara khusus memilih juara All England Zi Jia sebagai lawan terkuatnya di grup, petenis nomor 36 dunia itu yakin dia bisa mengecewakan para penulis tim.

“Ketika saya pergi ke turnamen, saya selalu ingin menang terutama di Olimpiade karena ini turnamen yang spesial,” kata Leverdez, yang bermain di dua pertandingan sebelumnya, di London 2012 dan Rio 2016.

READ  Sepak Bola: Pelatih Park Hang Seo dan rekan satu timnya siap untuk gol utama di tahun 2021

“Juga, di turnamen ini Anda bisa mendapatkan kejutan, dan saya berharap menjadi salah satu kejutan.”

Meskipun Leverdez tidak lagi bermain di level yang dia lakukan dua tahun lalu, Zii Jia tidak bisa meremehkan pemain Prancis itu karena dia selalu mampu meraih kesempatan itu.

Perlu juga dicatat bahwa Zii Jia dikalahkan saat terakhir kali keduanya bertemu di perempat final Thailand Masters 2019.

Sementara Leverdez paling diingat karena mengalahkan Lee Chong Wei dua kali – di babak pertama Kejuaraan Dunia 2017 di Glasgow dan perempat final Denmark Terbuka 2016, ia meraih kemenangan terkenal lainnya melawan pesaing yang juga diunggulkan.

Dia telah mengalahkan orang-orang seperti juara Olimpiade Cina Chen Long di Indonesia Open 2018 dan yang terbaru Anthony Genting dari Indonesia di Denmark Open 2019.

Faktanya, banyak yang mungkin tidak menyadari bahwa ia memegang rekor 8-3 head-to-head 8-3 atas unggulan kedua Zhou Tianchen di Olimpiade Tokyo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *