Bundo Kanduang dan Kewirausahaan – Indonesia Expat

Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI) Megawati Soekarnoputri mengungkapkan keprihatinannya atas perubahan masyarakat Minang beberapa bulan lalu.

Sumatera Barat yang merupakan keturunan orang Minang, secara historis sarat dengan tokoh-tokoh bangsa dan negarawan – bahkan para founding fathers negeri ini pun sering kali adalah tokoh-tokoh Minang, seperti Hatta, Sahir, Agus Selim, Yamin, Natsir, dan masih banyak lagi. Beberapa tokoh yang banyak dibanggakan dari Sumatera Barat diyakini telah menjadi suri tauladan nasional.

Kritik semacam itu sah dan dapat diterima. Hal ini menunjukkan bahwa Sumbar tetap diwaspadai meskipun mengabaikan berbagai realitas yang berkembang ke arah yang lebih positif, yaitu kebangkitan kewirausahaan di kalangan masyarakat. Pandu Kandwang wanita Minang. Secara harfiah, Pandu Kandwang Ini berarti ibu kandung atau ibu kandung, tetapi secara umum mengacu pada pemimpin perempuan di Minangkabau. Yayasan Nurhayati Sopat Warda. Elidawati Ali Omar, CEO Elcorp; Evalinda Amir, pemilik Depisto; Suarni, pemilik Restoran AA di Padang; dan Eva Melza, pemilik Asese di Padang; Untuk beberapa nama, ini mewakili beragam bisnis dan perusahaan yang didirikan oleh wanita Minang yang memimpin pasar.

Nourhayati_Al-Sabkat

Upaya luar biasa perempuan Minang dalam bisnis dikaitkan dengan dua faktor yang sama pentingnya; Posisi perintis dan keunggulan komparatif. Karakter dan pilihan menjadi pemimpin merupakan bagian integral dari filosofi Minang, Alon taklik di talkal Atau sebelum cahaya datang, kegelapan sudah ada, yang berarti mampu memahami niat terpendam seseorang, dan memahami seseorang tanpa menyatakannya secara eksplisit. Dalam konteks social engagement, hal ini diwujudkan melalui kemampuan membaca selera masyarakat dan kebutuhan pasar, serta menerima apa yang diharapkan masyarakat dalam kompetensinya.

Kemampuan ini sangat penting bagi Nurhiti Subak ketika dia memulai bisnisnya memproduksi produk Warda. Sebagai seseorang yang berlatar belakang farmasi, saya telah mengakomodasi kebutuhan kecantikan remaja muslim sesuai dengan prinsip-prinsip Islam. Keinginannya untuk membantu wanita Muslim dengan latar belakang pendidikannya saat ini menyebabkan penciptaan sampo, yang pada gilirannya berkembang menjadi banyak produk kecantikan halal.

READ  Kelapa sawit turun hampir 7% karena ekspor Indonesia, harga minyak kedelai yang lemah - Pasar
wanita minang
Elidawati_Ali_Oemar

Kisah terobosannya sepertinya tidak akan pernah terjadi jika dua sifat—keinginan dan pengetahuan—tidak berakar begitu kuat. Hasil karya akan kurang ideal tanpa pengetahuan atau dasar ilmiahnya. Demikian pula, pengetahuan belaka tanpa keinginan hanyalah mimpi di siang bolong. Perempuan Minang berkomitmen untuk menerapkan prinsip “Babikia Kapalang alias Paulimo Kapalang BahamAtau berpikir dengan akal, dan memahami dengan pengetahuan; artinya tidak seorang pun boleh melakukan sesuatu tanpa berpikir dan memahami.

Hal yang sama terlihat ketika mendirikan AA Catering – perusahaan catering terbesar dan terbaik di provinsi ini – pada tahun 1978. Sarni, pendirinya, membuka perusahaan catering setelah disibukkan dengan menyediakan makanan dan minuman untuk orang-orang dari Jakarta yang sedang berkunjung. Polda Sumbar. Suaminya adalah seorang polisi. Sekarang, bisnis kateringnya terdiri dari tiga divisi bisnis, termasuk Pernikahan dengan ratusan resep komputerisasi berkualitas tinggi. Usahanya semakin berkembang dan bahkan mendapatkan sertifikasi ISO 9001. Bagi Swarni, kemampuannya memahami kebutuhan pasar sesuai dengan kecintaannya pada memasak. Ini adalah keunggulan komparatif yang membuatnya berbeda ketika melakukan sesuatu dengan paksa. Orang mendedikasikan diri ketika mereka melakukan sesuatu sebagai hobi.

Keterampilan memasak erat kaitannya dengan citra dan martabat perempuan Minang. Di Sumatera Barat, pintar memasak berarti bisa menyiapkan gulai (kari). Rendang, Issam Badeh (hidangan rebusan asam dan pedas), Calio (Kaldu berair berwarna terang), untuk beberapa nama, adalah berbagai bentuk Padang gulai. Anda tidak dikatakan pandai memasak untuk membuat ayam goreng, pancake panggang, atau sayuran tumis. Bagi banyak orang di Minang, kreativitas dalam memasak identik dengan gulai keterampilan memasak. Oleh karena itu, keterampilan kuliner dimuliakan dengan mengubahnya menjadi sumber pendapatan ekonomi yang nyata, perdagangan makanan. Inilah sebabnya mengapa rumah makan Padang yang bertebaran di sana-sini erat kaitannya dengan identitas perempuan Minang, meski kini banyak rumah makan Padang yang lebih banyak memiliki koki dan pekerja laki-laki.

READ  Tencent Cloud Menambahkan Zona Ketersediaan Asia di Data Center Splash Baru
wanita minang
Bundo kanduang_halonusa

Merantau Atau semangat hijrah orang Minang membuat mereka tidak menyerah dalam menghadapi rintangan, seperti kata pepatah, “indak aie talang dipancuang, indak kayu janjang dikapiang“atau dengan cara apa pun, menyarankan bahwa segala cara yang mungkin harus diambil untuk mencapai tujuan. Semangat ini dipegang teguh oleh Evalinda, pendiri Di Pesto Chicken and Burgers. Inovasi adalah kunci keberhasilannya, pada hari dan waktu normal Mengusung konsep yang Berbeda dengan kompetitornya dari luar negeri yang umumnya menyasar sektor restoran, d’Besto fokus menawarkan menu ayam goreng dan burger di restoran sederhana, populer dan mini. Eva mengatakan DePesto memperkenalkan menu baru. setiap tiga sampai empat bulan sekali agar konsumen tidak bosan. Skalanya berkembang, Sejauh ini memiliki lebih dari 300 outlet di Jabodetabek, Bandung, Surabaya dan Sumatera Barat. .

Pekerjaan masih merupakan bakat terdidik yang dimiliki oleh wanita Minang. Ini membutuhkan dukungan publik dalam upaya kami untuk menghasilkan sebanyak mungkin wirausahawan muda untuk negara ini sehingga mereka dapat memenuhi banyak peran besar, hari ini dan besok.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.