Buronan Indonesia telah dideportasi dari Singapura dalam daftar merah pemberitahuan Interpol

SINGAPURA: Seorang buronan Indonesia yang masuk dalam daftar red notice Interpol dideportasi dari Singapura ke negara asalnya pada Sabtu (19 Juni).

Adeline Liz telah dicari di Indonesia sejak 2008 karena korupsi dan pendaftaran ilegal. Kantor Berita Andara melaporkan.

Pada tahun 2006, Andara melaporkan bahwa Adeline dan pengawalnya menolak penangkapan di kedutaan Indonesia di Beijing dan memukuli staf kedutaan sebelum melarikan diri. Dia kemudian ditangkap kembali dengan bantuan polisi Beijing.

Dia melarikan diri pada tahun 2008 dan melarikan diri sampai dia ditangkap di Singapura pada tahun 2018. Hendro memiliki paspor palsu dengan nama Leonardi di atasnya. Stasiun penjualan berita online.

Dia didenda S$14.000 di Singapura pada 9 Juni karena pelanggaran imigrasi, menurut Immigration and Checkpoints Commission (ICA).

Pemulangan ke Indonesia

Sebagai bagian dari penyelidikan kejahatan Adeline, ICA mengatakan telah melibatkan pihak berwenang Indonesia sejak Juni 2018 untuk memverifikasi identitasnya.

“Pada Maret 2021, setelah beberapa peringatan dari ICA, otoritas Indonesia merespons untuk mengonfirmasi identitasnya,” kata ICA.

Pada 14 Juni, ICA meminta Adeline untuk mengeluarkan dokumen perjalanan ke Indonesia untuk kembali ke negara asalnya.

Dua hari kemudian, dia melapor ke ICA pada 18 Juni dengan konfirmasi tiket pesawat komersial ke Indonesia, sesuai prosedur otoritas kepulangan ke Tanah Air. Namun, ia tidak dapat dideportasi karena Indonesia belum memberikan dokumen perjalanan yang benar.

Dokumen ini dirilis pada 19 Juni. Pada hari yang sama, Adeline diterbangkan kembali ke Indonesia dengan penerbangan komersial menuju ICA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *