Buruh dan mahasiswa di Indonesia memprotes kenaikan harga BBM

JAKARTA, Indonesia (AP) – Ratusan pekerja dan mahasiswa berdemonstrasi di Indonesia pada Selasa, menyerukan pemerintah untuk membatalkan kenaikan harga bahan bakar, isu sensitif politik yang memicu kerusuhan sebelumnya.

Anggota serikat pekerja, petani, nelayan, guru honorer, dan pekerja rumah tangga berunjuk rasa di depan gedung DPR-RI Jakarta dan kantor gubernur terkait kenaikan harga BBM 30% yang diumumkan Presiden Joko Widodo, Sabtu.

Dia mengatakan itu adalah pilihan terakhirnya karena subsidi energi negara itu meningkat tiga kali lipat tahun ini menjadi 502 triliun rupee ($34 miliar) dari anggaran aslinya, karena kenaikan harga minyak dan gas global.

Saeed Iqbal, Ketua Konfederasi Serikat Buruh Indonesia, mengatakan unjuk rasa itu juga menyerukan kenaikan upah minimum tahun depan.

Dia mengatakan aksi unjuk rasa di Jakarta dan 25 provinsi ini baru permulaan dan akan berlanjut hingga Desember. Para pekerja juga sedang mempertimbangkan pemogokan nasional kecuali tuntutan mereka dipenuhi.

Kenaikan – yang pertama dalam delapan tahun – menaikkan harga bensin dari sekitar 51 sen menjadi 67 sen per liter dan bahan bakar diesel dari 35 sen menjadi 46 sen.

Di Makassar, ibu kota provinsi Sulawesi Selatan, puluhan mahasiswa yang berkumpul pada Senin dan Selasa mengatakan kenaikan tersebut akan membebani mereka yang paling rentan yang belum sepenuhnya pulih dari dampak pandemi COVID-19.

Pemerintah telah mensubsidi bahan bakar selama beberapa dekade di Indonesia, negara kepulauan yang luas dengan lebih dari 270 juta orang. Kenaikan harga bahan bakar dan barang-barang lainnya sebelumnya memicu protes mahasiswa dan pada tahun 1998, kerusuhan massal yang membantu menggulingkan diktator lama Suharto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.