Cara menyaksikan peluncuran Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA pada Hari Natal

NASA dan mitra internasionalnya sedang menghitung mundur peluncuran wahana sains paling mahal yang pernah dibuat pada Hari Natal, a 10 miliar dolar teleskop Dirancang untuk menangkap cahaya bintang dari galaksi pertama yang lahir Wadah api Big Bang.

Teleskop Luar Angkasa James Webb telah ditargetkan dengan anggaran miliaran lebih dan tahun di belakang jadwal untuk diluncurkan dari situs peluncuran Kourou Badan Antariksa Eropa di Guyana Prancis pada pukul 07:20 EDT di atas roket Ariane 5, jika cuaca memungkinkan.

Dilengkapi dengan dua pendorong bahan bakar padat, roket akan mendorong punggung Webb menjauh dari pantai timur laut Amerika Selatan di lintasan timur, meluncurkan teleskop untuk terbang sendiri sekitar 27 menit setelah lepas landas.

Roket Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA di dalamnya berada di landasan peluncuran di Kourou, Guyana Prancis, pada 23 Desember 2021.

Chris Jean/NASA melalui Getty Images


Satu-satunya panel surya observatorium, masih dilipat agar muat di dalam kerucut hidung Ariane 5, masih diperlukan untuk mengisi ulang baterai pesawat ruang angkasa, sekitar enam menit setelah pemisahan, yang pertama dalam serangkaian tonggak utama.

Webb akan membutuhkan waktu satu bulan untuk mencapai tempat parkir yang direncanakan 1 juta mil dari Bumi di sisi terjauh orbit bulan – yang dikenal sebagai Lagrange Point 2 – di mana ia dapat mengorbit matahari dalam garis gravitasi dengan Bumi, memberikan suasana sejuk dan gelap. lingkungan yang dibutuhkan untuk keberhasilan misi.

Teleskop telah dioptimalkan untuk menangkap gambar bintang dan galaksi pertama yang mulai bersinar setelah Big Bang, cahaya yang telah diregangkan ke wilayah spektrum inframerah oleh perluasan ruang itu sendiri selama 13,8 miliar tahun terakhir. .

Cahaya ini tidak dapat dilihat oleh ikon Teleskop Luar Angkasa HubbleDirancang untuk mempelajari panjang gelombang cahaya tampak. Namun, Hubble telah menemukan galaksi yang berusia setengah miliar tahun dari Big Bang.

Tetapi Webb harus mampu melampaui ratusan juta tahun itu, untuk menemukan cahaya yang mulai memancar ketika alam semesta baru berusia 200 juta tahun atau lebih. Ini adalah usia ketika alam semesta pertama kali muncul dari kabut hidrogen saat lahir dan cahaya bintang mulai bergerak bebas melalui ruang angkasa.

Teleskop Luar Angkasa James Webb
Kumpulan gambar ini menunjukkan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang mengorbit (kiri) dan ilustrasi Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang dirancang 100 kali lebih kuat.

NASA melalui AP


Di dekat rumah, Webb juga akan mempelajari atmosfer planet-planet yang mengorbit bintang-bintang terdekat untuk menentukan kelayakhuniannya dan memberikan pengamatan rutin dari dekat planet, bulan, asteroid, dan komet di tata surya Bumi dari Mars ke luar.

Tapi pertama-tama, teleskop harus memasang tabir surya lima tingkat seukuran lapangan tenis, membuka cermin primer tersegmentasi selebar 21,3 kaki dan membuka cermin sekundernya ke tripod.

itu Penyebaran komprehensif atau interval, upaya paling kompleks dalam penyelidikan sains, akan dilakukan selama dua minggu pertama misi.

Jika semuanya berjalan dengan baik, para insinyur dan astronom akan menghabiskan sekitar lima bulan ke depan untuk menyelaraskan sistem optik teleskop dan mengkalibrasi empat instrumen sainsnya. Gambar ilmiah pertama diharapkan dalam waktu sekitar enam bulan.

READ  Meteorit Barshawi jatuh pada tahun 2021, yang kemungkinan akan menjadi yang terbaik tahun ini, mencapai puncaknya sekarang!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *