Castillo di Peru menghadapi tantangan besar saat kepresidenan dimulai | Berita Pemilu

Lima, Peru – Selama bertahun-tahun, rakyat Peru mengantisipasi peringatan dua abad kemerdekaan bangsa Andes, 28 Juli 1821, sebagai tanggal keberuntungan yang bertujuan untuk mengantarkan masyarakat baru yang lebih adil dan makmur.

Tetapi ketika Pedro Castillo dilantik sebagai presiden pada hari Rabu, dia dan 32 juta warganya akan mensurvei masyarakat yang bertekuk lutut oleh pandemi COVID-19, ketidakstabilan politik, korupsi endemik, dan kampanye pemilihan yang pahit yang telah membuat rakyat Peru terpecah. . .

Guru sekolah desa dan pemimpin serikat yang sebelumnya tidak dikenal itu adalah pemenang kejutan dalam pemilihan presiden awal tahun ini. Hampir satu dari tiga pemilih masih percaya klaim tak berdasar lawannya yang dikalahkan Keiko Fujimori bahwa Castillo berutang kemenangannya pada penghitungan suara dicurangi.

Namun, pria berusia 51 tahun itu menurut definisi adalah presiden yang benar-benar bersejarah, yang pertama dalam sejarah Peru yang merupakan “petani”, seorang petani yang tinggal di luar provinsi yang sebelumnya tidak memiliki hubungan dengan koridor kekuasaan di Lima.

“Sudah waktunya untuk membangun kembali persatuan nasional yang besar,” kata Castillo dalam pidato pelantikannya di depan Kongres. “Kami akan melakukannya secara demokratis, mencari konsensus nasional, dan memastikan bahwa pada 28 Juli 2026, saya akan kembali ke pekerjaan saya sebagai guru.”

Saat dia berbicara, polisi menjauhkan sekelompok kecil pendukungnya dari Kongres. Sebagian besar Lima dan seluruh negeri tetap tenang.

ketidakpastian politik

Selain pekerjaan sehari-harinya sebagai guru sekolah dasar di desa, hingga saat ini, pemain sayap kiri yang suka mengamuk dan tidak berbentuk ideologis itu bekerja di sebidang tanah kecil milik keluarganya, bahkan menggunakan bajak yang ditarik kuda untuk membantu menanam tanamannya.

READ  Perusahaan di balik tes COVID-19 di perbatasan mengatakan para profesional medis `` selalu mengawasi '' tes tersebut

Hal ini membuat banyak orang di negara itu mempertanyakan apakah Castillo akan mampu menarik Peru keluar dari krisis yang dalam dan beragam. Skeptisisme mereka diperkuat oleh retorika presiden yang bergejolak dan kontradiktif dalam kampanye pemilihannya, dan sejak kemenangannya, dia tidak melepaskan kepentingan publik apa pun.

Taruhan untuk kepresidenannya juga telah meningkat dengan pertikaian di dalam Partai Peruvian Bebas Sosialis di Castillo, dengan kelompok garis keras mendorongnya untuk menunjuk pemerintah sayap kiri yang kuat dari dalam barisan mereka – terlepas dari kenyataan bahwa menteri baru perlu meloloskan pemungutan suara. kepercayaan pada Kongres yang dikuasai oposisi.

Salah satu tanda yang berpotensi tidak menyenangkan dari pertikaian ini adalah bahwa Castillo, yang slogan kampanyenya adalah “Tidak Ada Lagi Kemiskinan di Negara Kaya,” telah secara resmi menyebutkan salah satu kandidat kabinetnya, dan pengambilan sumpah telah ditunda dari Rabu hingga Jumat.

Pedro Castillo melambai saat ia tiba di Palacio de Torre Tagle di Lima untuk pelantikannya [Sebastian Castaneda/Reuters]

Bahkan setelah pemilihannya, Castillo tetap anonim,” Gonzalo Banda, seorang profesor ilmu politik di Universitas Katolik Santa Marta di Peru, mengatakan kepada Al Jazeera awal bulan ini.

Namun, tidak semua orang setuju dengan persepsi Castillo bahwa dia tidak memiliki keterampilan politik untuk mengambil tanggung jawab barunya yang besar.

“Banyak orang meremehkannya,” kata Rafael Otero, 46, produser musik dari Lima. Dia adalah pemimpin serikat pekerja yang berpengalaman dan negosiator yang hebat. Bukan kebetulan bahwa ini adalah pertama kalinya dalam 200 tahun seseorang seperti dia, yang tidak memiliki hubungan dengan Yayasan Lima, menjadi presiden.”

krisis covid

Tantangan terbesar Castillo adalah mempercepat upaya vaksinasi virus corona.

Peru saat ini mengalami jeda antara gelombang kedua dan ketiga yang diperkirakan dari pandemi. Tetapi dapat dikatakan bahwa tidak ada negara yang terkena dampak paling parah dari virus corona, dengan negara Amerika Selatan yang memiliki tingkat kematian per kapita tertinggi di dunia.

READ  AS mengumumkan tarif baru yang tertunda terhadap enam negara sebagai tanggapan atas pajak yang menargetkan perusahaan teknologi besar التكنولوجيا

Sejauh ini, hanya 14 persen dari populasi Peru yang telah divaksinasi lengkap.

Pemerintahan Presiden sementara Francisco Sagaste telah menandatangani kontrak untuk mengirimkan 80 juta vaksin tahun ini. Meskipun beberapa di tim transisi Castillo telah mempertanyakan apakah dosis ini benar-benar akan terwujud, mereka menjanjikan dorongan yang berpotensi signifikan untuk modal politik presiden baru jika produsen memberikan tepat waktu.

“Ini mengkhawatirkan. Vaksin akhirnya berjalan dengan baik, tetapi tidak ada yang tahu apakah itu akan berlanjut dengan Castillo,” kata Carla Kespi, 33, asisten toko dari Lima. “Hal pertama yang harus dia lakukan adalah memberi tahu kami dengan jelas tentang rencana vaksinasinya. Sangat mudah untuk mengkritik dari luar, tetapi sekarang adalah tanggung jawabnya untuk menyampaikannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *