Catatan Keputusasaan: Pandemi Memperparah Perjuangan Musisi Indonesia – Seni Budaya

Normal baru yang mengerikan

Bagi banyak musisi/musisi independen, kinerja adalah jantung dari profesi mereka. Tanpa kesempatan untuk memamerkan bentuk seni mereka, inti dari musik mereka terasa hilang.

Nathania Karina, DMA, M. Mus, adalah seorang pianis yang selain tampil, mengarahkan Trinity Youth Symphony Orchestra (TRUST) dan mengajar bermain piano. Pada tahun 2019, TRUST membuat lebih dari 15 tawaran. Sebelum pandemi melanda, rata-rata mereka menggelar 10 hingga 15 konser besar setiap tahun.

“Percaya atau tidak, di tahun 2020 [we had] “Tidak ada pertunjukan langsung,” kata Nathanya.

Bersama dengan gitaris dan produser musik Christopher Tjandra, Nathania mendirikan Music Avenue, sebuah perusahaan hiburan musik. Sebelum karantina, mereka akan mendapatkan hingga delapan pemesanan pertunjukan pernikahan setiap bulannya. Selama musim puncak terakhir, mereka memiliki lebih dari empat pemesanan per minggu.

Tetapi Christopher sekarang berkata, “Masih ada pernikahan, tetapi jumlahnya lebih sedikit. Pestanya juga lebih kecil karena [COVID-19 protocol]. Sekarang, hanya 30 orang yang bisa [attend weddings]. “

Lebih sedikit pesta: Christopher Tangandra biasa melakukan selusin pernikahan dalam sebulan, tetapi jumlahnya telah berkurang secara dramatis sejak pandemi. (Koleksi pribadi / Courtesy of Christopher Tangandra)

Selama sebagian besar pandemi, Music Avenue hanya mengambil satu atau dua gerobak per bulan. Pertunjukan ini biasanya merupakan persembahan yang lebih kecil. Meskipun mereka dapat memesan hingga 20 musisi, pelanggan sekarang hanya memesan satu hingga tiga musisi.

Christopher memiliki teori mengapa ini terjadi: “Mungkin klien berpikir tidak ada gunanya live music [when there are so few guests]? “

Berurusan dengan “kantong” pendapatan lain

Karena langkah-langkah keamanan saat ini, untuk musisi yang berbasis di Indonesia, tampaknya pertunjukan langsung tidak mungkin dilakukan. Para musisi harus mencari sumber pendapatan lain untuk menghidupi diri mereka sendiri.

READ  Gempa kuat di Indonesia menewaskan sedikitnya 15 dan menjungkirbalikkan bangunan di tengah malam - Nasional

Nathanya menyarankan bahwa “Menjadi musisi, kami memiliki [mindset] Tidak mungkin “Oh, saya hanya ingin bermain,” yang menurut saya berisiko.” Dia bersyukur bahwa orang-orang pada umumnya sudah mengenalnya di beberapa “kantong pendapatan”, baik sebagai pemimpin, guru, atau penulis lagu. , Nathanya mengakui bahwa hal ini mungkin tidak terjadi pada banyak musisi lain yang mungkin hanya fokus pada penampilan.

Dia mencatat, “Sangat sulit jika kami hanya tampil sebelum pandemi dan kemudian tiba-tiba kami harus beralih ke itu. [other sources of income such as] pendidikan. Untuk mengajar, Anda memerlukan reputasi dan metode tertentu. Hal-hal ini tidak bisa datang dalam semalam – orang perlu mengenal Anda sebagai seorang mentor.”

Sebagai sumber pendapatan baru, Nathanya telah menerbitkan buku musik tiga jilid berjudul, Seri masa kecil: kenangan, mimpi, petualangan. Selain itu, meskipun mengajar piano online sebelumnya bukan pilihan baginya, sekarang Nathanya telah menggunakannya untuk keuntungannya.

Dia berkata, “Sekarang, saya dapat memiliki siswa di Amerika Serikat, Australia, Surabaya dan Bandung. Sungguh menakjubkan.”

Christopher juga mempertimbangkan sumber pendapatan lain yang terkait dengan musik. Dia mendapati dirinya menghabiskan lebih banyak waktu di studionya memproduksi lagu untuk organisasi musik seperti Symphony Worship dan artis solo seperti Arvi Josh.

Selain musik, ia juga menciptakan produk baru Kicks Bag, tas untuk sepatu yang ia jual melalui online marketplace seperti Tokopedia dan Shopee.

penggemar juga

Jauh dari musisi, kurangnya musik live jauh lebih sulit daripada yang diperkirakan penggemar. Ternyata konser yang dibangkitkan oleh komunikasi manusia jauh melampaui nilai hiburan belaka.

Sebelum epidemi, Irene Michele yang berusia 17 tahun secara teratur menghadiri konser orkestra klasik. Pertunjukan live terakhir yang saya tonton adalah kuartet produktif yang bermain di Balai Resital Kertanegara, sebuah gedung konser di Jakarta Selatan. Sayangnya, sejak karantina dimulai pada Maret 2020, Anda selama ini hanya menonton tayangan klasik melalui platform virtual, baik itu live streaming YouTube maupun rekaman Zoom.

READ  Tencent berinvestasi di saham minoritas di MD Pictures Indonesia

Bagi Erin, seperti banyak penggemar musik lainnya, pengalaman online jauh kurang memuaskan. Dia berkata, “Jika Anda melihat para pemain secara langsung, itu terdengar nyata. [But] Jika Anda menghadiri rekaman Zoom, Anda juga dapat mencari rekaman segmen YouTube secara online.”

Masalah musik setelah epidemi

Tak perlu dikatakan, dunia musik telah mengalami perubahan mendasar karena perubahan lanskap pertunjukan.

Christopher berkata, “Sekarang, budayanya adalah ‘lakukan sendiri’: belajar cara mengedit video, cara merekam video.” Di sinilah masalah besar muncul. Pertunjukan kelompok, seperti yang dilakukan dalam pengaturan orkestra, adalah hasil kolaborasi antara musisi yang tak terhitung jumlahnya. Tidak semua orang bisa “melakukannya sendiri”. Akibatnya, perpindahan ke kinerja online merugikan pemain indie yang sulit beradaptasi.

Nathanya menjelaskan, “Sebagian besar pemain tidak memiliki kontrak tahunan untuk tinggal di dalam orkestra. Kebanyakan dari mereka, bahkan jika kita berbicara tentang orkestra kota Jakarta, memilikinya. [the official orchestra of the city of Jakarta]Mereka tidak dibayar berdasarkan kontrak, tetapi sebagai pekerja lepas.”

Membantu musisi lain: Nathania Karina mendirikan Music Avenue, sebuah perusahaan hiburan musik.  (Nathania Karina)Membantu musisi lain: Nathania Karina mendirikan Music Avenue, sebuah perusahaan hiburan musik. (Nathania Karina) (koleksi pribadi / Courtesy of Nathanya Karina)

Budaya musisi independen sangat meresap di mana-mana.

Nathanya mengajukan pertanyaan terkait, “Jika semua orang bekerja sedikit demi sedikit, bagaimana mereka bisa bertahan?” Lebih lanjut dijelaskan bahwa musisi asing tidak lagi dipekerjakan sebagai musisi independen. Mereka diberi kontrak yang sering kali mencakup asuransi kesehatan. Di sisi lain, musisi independen tidak mendapatkan tunjangan seperti asuransi yang semakin penting bagi pekerja modern.

“Kita perlu merevolusi ini. Budaya di Indonesia khususnya adalah menjadi seorang musisi tidak [considered] Ini bisnis yang serius,” tegas Nathanya.

READ  Penggemar Katherine Bernardo di Indonesia telah menanam 266 pohon yang didedikasikan untuknya

Mencermati nasib musisi di Indonesia, pemain terompet Adhar Luqman memberikan kata-kata harapan.

Dia membangkitkan pepatah yang dikaitkan dengan pahlawan nasional Indonesia Kartini, “Saya yakin itu Setelah gelap menuju terang [after dark, there will be light] Untuk musik di Indonesia, apapun genre dan genrenya. Anda pasti akan menang lagi setelah pandemi ini berakhir. Untuk sobat musisi, tetap semangat, dan terus berdoa agar Indonesia sehat, [so that the] Situasi akan segera kembali normal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *