Catatan menunjukkan bahwa seorang wanita menyerang pramugari Spirit Airlines dan ditahan oleh penumpang

Sebuah pernyataan tertulis menunjukkan bahwa seorang wanita menyerang dua pramugari dalam penerbangan Spirit Airlines ke Nashville pada Sabtu malam, salah satu penumpang lainnya memborgolnya, dan kemudian berteriak kepada petugas polisi untuk “menembak saya” ketika mereka menangkapnya.

Polisi bandara menangkap seorang wanita berusia 42 tahun karena meracuni di depan umum setelah awak kabin memanggil petugas di lapangan di Bandara Internasional Nashville sekitar jam 7 malam, menurut sebuah pernyataan tertulis.

Penerbangan lepas landas dari Fort Lauderdale sekitar pukul 6 sore, menurut juru bicara Spirit Airlines Nicole Aguiar dan situs pelacakan penerbangan FlightAware.

Ketika pesawat tiba, anggota kru mengatakan kepada petugas bahwa mereka telah menyerang dua pramugari, meninju satu dan menarik rambut yang lain.

Aguir tidak mengomentari perincian dalam pernyataan tertulis tetapi mengatakan petugas penegak hukum telah menolak “seorang penumpang karena perilakunya yang tidak tertib.”

Terkait: Liburan telah tiba: Antrean perjalanan udara menghadapi tantangan terbesar mereka

“Kami tidak menoleransi perilaku agresif dalam bentuk apa pun, dan penumpang ini tidak lagi diterima di salah satu penerbangan kami,” kata Aguiar dalam email.

Surat pernyataan menyatakan bahwa sebelum penumpang wanita turun, kaki penumpang wanita lainnya diikat dengan dasi. Dia berbau alkohol, berbicara dengan cara yang kotor, dan matanya merah. Surat pernyataan mengatakan dia mengatakan kepada petugas bahwa dia minum “banyak.”

Setelah dia ditangkap oleh polisi, dia berteriak kepada petugas beberapa kali, menggunakan penghinaan, mengatakan “Saya tidak melakukan kesalahan apa pun” dan “tembak saya,” menurut pernyataan tertulis. Penumpang itu juga menolak masuk ke mobil polisi, termasuk dengan menguatkan kakinya untuk mencegah petugas menutup pintu.

Catatan penjara Kantor Sheriff Davidson County menunjukkan bahwa dia memasuki penjara Sabtu malam pukul 20:40, tetapi dibebaskan pada pukul 6 pagi, Minggu.

READ  Asosiasi industri memuji perintah pengadilan PKPU untuk melindungi pemasok lokal - bisnis

“Terima kasih kepada tamu kami yang membantu kru kami dan otoritas penegak hukum setempat membantu mereka,” kata Aguiar dalam emailnya. “Kami akan bekerja dengan otoritas terkait untuk memastikan bahwa orang ini dituntut sesuai dengan hukum yang berlaku.”

Pernyataan tertulis mengatakan awak kabin tidak ingin mengajukan tuntutan terhadap penumpang.

Sebuah email dari juru bicara Bandara Internasional Nashville Kim Gerloc tidak memberikan rincian tambahan di luar informasi dalam pernyataan tertulis, tetapi Gerloc mengatakan “masalahnya sedang diselidiki.”

Terhubung dengan Liam Adams di [email protected] atau di Twitter @liamsadams.

Artikel ini awalnya muncul di Nashville, TN: Wanita menyerang pramugari Spirit Airlines; Ditangkap di Nashville

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.