Cepat atau lambat AS harus mengakui Taliban: Perdana Menteri Pakistan Khan | Berita

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan Amerika Serikat dalam keadaan “terkejut dan kebingungan” setelah Taliban menguasai Afghanistan.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan bahwa pemerintah AS “cepat atau lambat” harus mengakui Taliban, yang sekarang memerintah Afghanistan.

Dalam wawancara yang disiarkan televisi dengan saluran negara Turki TRT World, Khan mengatakan pada hari Sabtu bahwa Amerika Serikat berada dalam keadaan “terkejut dan kebingungan” setelah Taliban menguasai Afghanistan pada 15 Agustus.

Khan juga menyatakan bahwa publik Amerika saat ini mencari kambing hitam dan “menargetkan secara tidak adil” Presiden AS Joe Biden.

Kritikus mengatakan pemerintah yang didukung Barat runtuh setelah keputusan Biden untuk menarik pasukan AS dari Afghanistan. Meskipun ada tekanan kuat, Biden memenuhi tenggat waktu 31 Agustus untuk menarik pasukan, mengakhiri perang terpanjang Amerika Serikat.

Penarikan pasukan AS adalah bagian dari perjanjian dengan Taliban yang ditandatangani di bawah mantan Presiden Donald Trump pada tahun 2020. Perjanjian yang ditandatangani di ibukota Qatar, Doha, juga meminta Taliban untuk tidak mengizinkan kelompok bersenjata seperti al-Qaeda menggunakan tanah Afghanistan untuk menerapkannya. Serangan terhadap Amerika Serikat dan sekutunya.

Tetapi pengambilalihan militer yang dramatis oleh Taliban di Afghanistan mendorong Amerika Serikat dan lembaga keuangan internasional untuk memutuskan hubungan dengan negara itu. Amerika Serikat telah membekukan aset Bank Sentral Afghanistan senilai lebih dari $9 miliar, yang menyebabkan krisis likuiditas.

Mencairkan cadangan Afghanistan

Perdana menteri Pakistan menekankan bahwa jika AS tidak mencairkan cadangan Afghanistan, negara itu dapat menghadapi “situasi kacau”, dan AS harus menemukan solusi.

Pakistan, tetangga Afghanistan, khawatir bahwa krisis ekonomi dan kemanusiaan akan berdampak tidak langsung padanya. Ini sudah menampung hampir 3,5 juta pengungsi Afghanistan.

READ  Menteri Pertahanan Filipina meminta armada besar China meninggalkan terumbu karang

Islamabad dipandang memiliki hubungan dekat dengan Taliban, banyak di antara pemimpinnya tetap berada di Pakistan selama perang 20 tahun melawan pendudukan AS. Pemerintah Khan meminta pemerintah Barat untuk berurusan dengan Taliban.

Ketika Khan ditanya apakah dia “pro-Taliban”, dia menjawab bahwa itu adalah “solusi anti-militer” dan satu-satunya cara untuk menyelesaikan konflik di Afghanistan adalah melalui cara damai.

Khan melanjutkan dengan mengatakan bahwa pengakuan Pakistan terhadap Taliban saja tidak akan “membuat perbedaan besar” tetapi pengakuan bersama atas kekuatan regional dan negara-negara tetangga akan menjadi solusi yang lebih baik.

Khan mengungkapkan selama wawancara bahwa pemerintahnya saat ini sedang melakukan pembicaraan damai dengan beberapa kelompok dalam gerakan Taliban Pakistan, yang dikenal dengan akronim TTP, dan lebih lanjut mengungkapkan bahwa pembicaraan sedang berlangsung di Afghanistan dan jika rekonsiliasi tercapai, anggota organisasi akan ” memaafkan”.

Perdana menteri Pakistan mengatakan kekhawatiran tentang pelanggaran hak asasi manusia tidak boleh “selektif” dalam komunitas internasional dan bahwa penutupan Kashmir yang dikuasai India oleh tentara India juga harus ditangani.

Dia menunjukkan bahwa Afghanistan saat ini sedang melalui tahap sejarah dan baik menuju stabilitas setelah perang yang berlangsung empat dekade, atau menuju ke arah yang salah, kekacauan dan krisis kemanusiaan dan pengungsi besar yang akan mempengaruhi tetangga Afghanistan.

Ditanya tentang hubungan antara Pakistan dan AS, Khan mengatakan kedua negara terus berhubungan satu sama lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *