China mempertahankan rekor sempurna dalam angkat besi Olimpiade

Tokyo (AFP) – Tiga event dan tiga medali emas. Cina mempertahankan rekor angkat besi yang sempurna di Olimpiade Tokyo Minggu, tetapi setelah banyak drama.

Itu emas atau tidak sama sekali ketika Chen Lijun naik ke podium dalam lift keduanya dengan pukulan bersih. Dia memiliki dua tembakan dalam mengangkat 187 kilogram – satu kilogram kurang dari rekor dunia – untuk mengalahkan Kolombia Luis Javier Moqueira. Ia gagal dan turun dari podium di kategori 67kg.

Qin membuat lift terlihat mudah, yang memicu perayaan keras saat ofisial tim di aula mengibarkan bendera. Itu terjadi lima tahun setelah kejang mengakhiri harapan medali Olimpiade di Rio de Janeiro.

Emas Chen adalah kemenangan kedua China hari ini. Lee Fabin memenangkan kelas 61kg setelah membawa bangau ‘flamingo’ yang luar biasa dengan satu kaki saat mencoba menyeimbangkan di awal kompetisi.

Kedelapan atlet angkat besi China di Tokyo bersaing memperebutkan medali emas. Kondisinya menguntungkan untuk sapuan bersejarah. Korea Utara, lawan tradisionalnya, meninggalkan Olimpiade Tokyo sepenuhnya, dengan alasan pandemi virus corona. Banyak negara terkemuka lainnya mengirimkan tim yang lebih kecil karena doping di masa lalu.

Tidak ada negara yang dapat berpartisipasi di lebih dari delapan dari 14 kompetisi, yang berarti keputusan sulit akan dibuat untuk China. Beberapa pemegang rekor dunia bahkan ditinggalkan di rumah, membuktikan kedalaman bakat.

Mosquera senang dengan medali perak untuk Kolombia, mengangkat total berat 331 kg melawan 332 kg. Dan ada kontroversi ketika sentakan penentunya dinilai tidak sah setelah dia menjatuhkan mistar gawang sebelum sirene memberi tanda kepuasan para juri. Itu ditolak di banding. Mosquera adalah peraih medali pada tahun 2016 tetapi tidak berdiri di podium karena dia dipromosikan ketika lifter lain didiskualifikasi karena doping. Ketika dia menerima medali dia menyentuh dahinya. Mirco Zani dari Italia mengangkat 322 kg untuk merebut medali perunggu.

READ  Kerabat yang berduka menghormati kapal selam Indonesia yang gagal

Atlet angkat besi Pakistan Talha Talib berada di urutan kedua setelah penculikan itu saat ia berusaha untuk mengakhiri penantian 29 tahun negaranya untuk medali dalam olahraga Olimpiade apa pun. Dia gagal mengangkat dan brengsek bersih pertamanya dan pingsan di atas panggung tak lama setelah itu. Setelah staf medis bergegas membantunya, dia kembali mengangkat dua kali lagi dan finis kelima.

Di kelas 61kg, Lee berdiri dengan satu kaki mengangkat 166kg – hampir tiga kali berat tubuhnya – dengan kaki kanannya menonjol ke dalam lubang yang bersih dan terangkat.

“Flamingo” adalah spesialisasi Li, yang katanya membantunya memperbaiki keseimbangan jika lift dalam bahaya.

Li Fabin dari China melakukan selebrasi setelah mengangkat beban saat ia berlaga di cabang angkat besi 61kg putra, di Olimpiade Musim Panas 2020, Minggu, 25 Juli 2021, di Tokyo, Jepang.

“Saya memiliki kekuatan inti dan otot yang sangat kuat,” katanya melalui seorang penerjemah. “Saya tahu langkah ini menyenangkan publik, tetapi saya tidak menyarankan orang mengambil langkah yang sama. Ini bisa menyebabkan cedera.”

Lee telah membuat langkah sebelumnya di kompetisi, termasuk Kejuaraan Asia 2017. Dia mengatakan dia tidak membual—dia menyebut dirinya “pria low profile”—hanya seseorang dengan bakat luar biasa untuk penyelamatan lift.

Lee bersaing dengan pesaing Indonesia Eko Yuli Erawan untuk medali emas. Dia mengejar flamingo seberat 172kg yang sukses dan tersentak dengan gaya yang lebih tradisional, yang mengharuskan Erawan memecahkan rekor dunianya sendiri untuk setiap peluang menang.

Dua lift Erawan kemudian gagal dan Lee menjadi juara dengan total 313kg. Erawan merebut 302kg perak untuk merebut medali Olimpiade keempatnya, lebih banyak dari Indonesia lainnya.

READ  Terbaru: Inggris melewatkan karantina untuk pengunjung yang divaksinasi

Erawan mengatakan sulit untuk bersaing dalam performa terbaiknya setelah latihannya terganggu oleh lockdown di Indonesia selama pandemi virus corona.

Igor Son dari Kazakhstan mengangkat total 294 kg dari perunggu, tetapi menunggu terlalu lama untuk memastikan medali. Pesaing dari Georgia dan Arab Saudi melewatkan lift terakhir sebelum Son bisa merayakannya dengan pelatihnya.

___

Olimpiade AP lainnya: https://apnews.com/hub/olympic-games Dan https://twitter.com/AP_Sports

Bergabung dalam percakapan

Percakapan adalah pendapat pembaca kami dan tunduk pada Kode etik. Bintang tidak mendukung pandangan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *