China menarik “garis pemisah” di atas Gunung Everest untuk membatasi penyebaran COVID-19

Pada hari Senin, media resmi China melaporkan bahwa China akan menarik “garis pemisah” di puncak Gunung Everest untuk mencegah penyebaran virus Corona oleh para pendaki yang mendaki sisi gunung di Nepal.

Kantor berita resmi Xinhua mengatakan tim pemandu pendaki gunung Tibet akan menetapkan garis pemisah di puncak sebelum pendaki berusaha mencapai puncak dari sisi China.

Tidak jelas apa garis pemisah itu. Ia menambahkan bahwa pendaki yang mendaki sisi utara gunung dari China akan dicegah untuk melintasi jalur atau bersentuhan dengan siapa pun atau apa pun di sisi selatan atau Nepal.

Pemerintah Nepal dan pejabat pendaki gunung tidak segera mengomentari garis pemisah tersebut.

Kedua negara menangguhkan musim pendakian di gunung tertinggi di dunia tahun lalu karena pandemi COVID-19. Nepal telah mengeluarkan izin yang memungkinkan 408 orang asing untuk mencoba mendaki tahun ini untuk meningkatkan pendapatan pariwisata.

China telah mengeluarkan izin bagi 38 orang untuk mendaki Gunung Everest tahun ini. Xinhua mengatakan 21 pendaki China telah disetujui untuk mencoba mencapai puncak dari lereng utara. Kelompok terpisah yang terdiri dari 17 pendaki juga mendapat izin untuk mendaki lereng utara.

Pakar mengatakan bahwa menggambar pemisahan di atas tidak mungkin

Sementara China sebagian besar membatasi penularan virus di dalam negeri, Nepal mengalami peningkatan wabah, dengan rekor jumlah infeksi baru dan kematian yang tercatat dalam beberapa hari terakhir. Sebagian besar kota besar dan kecil telah ditutup, dan semua penerbangan domestik dan internasional telah ditangguhkan.

Pejabat Nepal menolak untuk berbicara tentang wabah Gunung Everest. Salah satu pendaki, seorang Norwegia, mengatakan kepada The Associated Press bulan lalu bahwa dia tertular virus COVID-19 dan sejak itu meninggalkan negara itu setelah membaik.

READ  Amerika Serikat ingin mengajukan proyek pertamanya pada bulan Januari untuk melawan Sabuk dan Jalan China - resmi

Ang Chering Sherpa, pakar pendaki gunung yang telah bekerja di komunitas pendaki gunung selama beberapa dekade, mengatakan tidak mungkin menggambar garis pemisah apa pun di puncak Everest.

Satu-satunya titik di mana pendaki akan mendekat dari kedua sisi adalah puncak, yang merupakan ruang kecil tempat mereka menghabiskan beberapa menit untuk mengambil gambar dan menikmati pemandangan 360 derajat.

Base camp Gunung Everest terlihat pada Mei 2020. Pejabat pemerintah Nepal dan pejabat pendaki gunung tidak segera mengomentari garis pemisah tersebut. (Purpo Chashi / Xinhua / Associated Press)

Para pendaki mengenakan pakaian dan perlengkapan berlapis tebal, dan wajah mereka akan ditutupi dengan masker oksigen, kacamata, dan pelindung dari udara yang membekukan.

“Gagasan bahwa siapa pun yang terinfeksi virus Corona dapat mencapai puncak itu mustahil karena pendaki yang mengalami kesulitan bernapas tidak akan dapat mencapai ketinggian tersebut,” ucapnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.