China mengecam pernyataan G7, mengatakan AS memiliki ‘niat jahat’ | Berita

Kemarahan Beijing muncul setelah para pemimpin G7 menyalahkan China atas hak asasi manusia di wilayah mayoritas Muslim di Xinjiang.

China mengecam pernyataan bersama para pemimpin G7 yang mencaci-maki Beijing dalam berbagai masalah sebagai campur tangan terang-terangan dalam urusan internal negara itu dan mendesak kelompok itu untuk berhenti memfitnah China.

Kedutaan China di London mengatakan pada hari Senin bahwa mereka sangat tidak puas dan dengan tegas menentang referensi ke Xinjiang, Hong Kong dan Taiwan yang mendistorsi fakta situasi dan mengungkapkan “niat jahat dari beberapa negara seperti Amerika Serikat.”

Pemimpin Kelompok Tujuh membawa China ke tugas hari Minggu tentang hak asasi manusia di wilayah mayoritas Muslim Xinjiang, meminta Hong Kong untuk mempertahankan otonomi tingkat tinggi, dan menekankan pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan – yang semuanya adalah masalah yang sangat sensitif bagi Beijing.

Kedutaan mengatakan bahwa ketika pandemi COVID-19 terus menyebar dan ekonomi global melambat, komunitas internasional membutuhkan persatuan dan kerja sama semua negara daripada politik kekuatan “intermiten” yang menabur perpecahan.

Dia menambahkan bahwa China adalah negara yang cinta damai dan mendukung kerja sama, tetapi juga memiliki poin-poin penting.

“Kita tidak boleh ikut campur dalam urusan dalam negeri China, reputasi China tidak boleh difitnah, dan kepentingan China tidak boleh dilanggar,” tambahnya.

“Kami akan dengan tegas membela kedaulatan nasional kami, keamanan dan kepentingan pembangunan, dan dengan tegas melawan semua jenis ketidakadilan dan pelanggaran yang dikenakan pada China.”

menghadapi cina

Pemerintah Taiwan menyambut baik pernyataan G7, dengan mengatakan pulau yang diklaim oleh China akan menjadi “kekuatan untuk kebaikan” dan bahwa mereka akan terus mencari dukungan internasional yang lebih besar.

READ  Kemarahan sayap kanan Prancis atas kinerja buruk dalam hasil pemilu, dan wilayah selatan berperan

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan pernyataan hari Minggu dari G7 merupakan langkah maju yang penting bagi kelompok itu ketika para pemimpin berkumpul di sekitar kebutuhan untuk “menghadapi dan bersaing” dengan China dalam tantangan mulai dari melindungi demokrasi hingga perlombaan teknologi.

Kedutaan China mengatakan G7 harus berbuat lebih banyak untuk membantu mempromosikan kerja sama internasional daripada secara artifisial menyebabkan konfrontasi dan gesekan.

“Kami mendesak Amerika Serikat dan anggota G7 lainnya untuk menghormati fakta, memahami situasi, berhenti memfitnah China, berhenti mencampuri urusan dalam negeri China, dan berhenti merugikan kepentingan China.”

Kedutaan juga mengatakan pekerjaan untuk menyelidiki asal-usul pandemi COVID-19 tidak boleh dipolitisasi, setelah Kelompok Tujuh dalam pernyataan yang sama menuntut penyelidikan penuh dan menyeluruh terhadap asal-usul virus corona di China.

Kedutaan menambahkan bahwa kelompok ahli gabungan tentang virus antara China dan Organisasi Kesehatan Dunia sedang melakukan penelitian secara independen dan mengikuti prosedur Organisasi Kesehatan Dunia.

“Politisi di Amerika Serikat dan negara-negara lain mengabaikan fakta dan sains, secara terbuka mempertanyakan dan menyangkal kesimpulan laporan JEG, dan membuat tuduhan yang tidak masuk akal terhadap China.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *