China Tech: NetEase meluncurkan “Naraka: Bladepoint” dalam dorongan internasional

Stan game NetEase di China Joy Conference di Shanghai pada 30 Juli 2021.

Arjun Kharbal | CNBC

Guangzhou / Hangzhou, Cina – Netease Bersiap untuk meluncurkan game besar yang diharapkan akan meningkatkan upaya ekspansi internasional saat kompetisi incumbent memanas Tencent dan pendatang baru ByteDance.

Dalam wawancara yang jarang dilakukan dengan media internasional, Hu Zhipeng, wakil presiden di NetEase dan manajer senior di bisnis video game raksasa teknologi, memaparkan rencana perusahaan untuk meningkatkan pendapatan di luar negeri. Dia juga berbicara tentang NetEase yang terjun ke area baru termasuk game konsol dan cloud.

Dorongan ke luar negeri datang pada saat regulator China sedang meneliti raksasa teknologi negara itu dan dengan kekhawatiran tindakan keras lebih lanjut terhadap sektor game.

Pada hari Kamis, NetEase akan merilis “Naraka: Bladepoint” secara global, sebuah game bergaya battle royale dengan 60 pemain di mana para pemain bersaing untuk menjadi pemain terakhir yang bertahan. Game populer lainnya dalam genre ini adalah “Fortnite” misalnya.

Strategi NetEase

Kami mencari mitra di luar negeri dalam hal penelitian dan pengembangan game dan peluncuran (permainan) melalui investasi langsung atau kolaborasi.

Ho Chiping

Wakil Presiden NetEase

Bagian kedua dari strategi ini melibatkan perilisan game bergenre populer di luar China. Di sinilah “Naraka: Bladepoint” masuk.

Ini menggabungkan budaya Cina dengan gameplay battle royale yang diketahui pemain secara global, menurut Hu.

“Kami juga mencoba menggabungkan budaya tradisional Tiongkok dengan jenis permainan yang lebih dikenal oleh pemain Barat, untuk membuat permainan baru,” kata Hu kepada CNBC, menurut terjemahan dari komentar Mandarin.

Dia mengatakan bahwa pemain Barat “tidak akan merasa sulit untuk memainkan permainan, sementara mereka dapat tertarik pada budaya Timur. Ini dapat menciptakan pengalaman yang sama sekali baru bagi pemain Barat.”

Tangkapan layar dari game Battle Royale NetEase Naraka: Bladepoint yang akan dirilis secara global pada 12 Agustus. “Naraka: Bladepoint” adalah bagian dari upaya NetEase untuk berkembang secara internasional.

Game Netease

NetEase belum agresif dalam ekspansi internasionalnya seperti Tencent. Yang terakhir telah berfokus pada strategi akuisisi perusahaan game besar seperti Riot Games, produsen “League of Legends”, serta mengakuisisi saham di beberapa studio lain.

Sementara itu, NetEase berfokus pada saham minoritas di perusahaan di seluruh dunia seperti Niantic yang membuat “Pokemon Go”.

Hu Jintao mengatakan perusahaan terus mencari investasi dan kemitraan internasional.

“Kami mencari mitra eksternal dalam hal penelitian dan pengembangan game dan rilis (game) melalui investasi langsung atau kerjasama,” kata Hu.

Bayar untuk konsol dan game cloud

Pengembang game Cina seperti NetEase dan Tencent biasanya kuat di game PC dan seluler. Ini karena konsol video game suka Sony Playstation Microsoft Kotak-X Dilarang di China selama 14 tahun hingga 2014. Alhasil, pengembang China menggelontorkan usahanya ke segmen pasar lain.

Ini mulai berubah.

NetEase mengonfirmasi bahwa ia bekerja pada versi konsol “Naraka: Bladepoint” tetapi tidak memberikan jadwal rilis.

Bandingnya jelas. Konsol, termasuk perangkat keras dan perangkat lunak, mencakup lebih dari 4% dari total pasar game di China pada tahun 2020, menurut firma intelijen pasar Nikko Partners. Tetapi pada tahun 2021, konsol diperkirakan akan mencapai 28% dari pasar game global senilai $175,8 miliar, menurut Newzoo, perusahaan riset game lainnya.

Inilah sebabnya mengapa membuat game konsol adalah cara bagi pengembang China untuk menarik pemain internasional.

Pada tahun 2019, NetEase membuka studio game di Montreal, Kanada, untuk membantu ekspansi internasional. Tahun lalu, perusahaan membuka studio lain di Jepang yang didedikasikan untuk produksi game konsol.

“Studio Sakura kami di Jepang dan (studio) di Montreal didedikasikan untuk mengembangkan game di konsol, dengan sepertiga dari pangsa pasar luar negeri mengambil game konsol,” kata Hu, seraya menambahkan bahwa pasarnya “sangat menarik.”

NetEase juga memantau game cloud, yang memungkinkan gamer memainkan judul tanpa memerlukan perangkat keras khusus seperti konsol. Gamer dapat melakukan streaming game secara efektif ke perangkat seperti yang mereka lakukan di film di Netflix.

(Peraturan) adalah masalah yang kita semua harus hadapi, tetapi saya tidak khawatir bahwa itu akan benar-benar berdampak pada kita. Sebaliknya, itu mendorong kami untuk menciptakan produk yang lebih baik.

Ho Chiping

vPastinya Presiden Es, NetEase

Raksasa teknologi di Amerika Serikat googleDan FacebookDan Amazon Dan Microsoft Mereka semua meluncurkan layanan cloud gaming.

NetEase mulai menguji layanan cloud gaming-nya pada tahun 2019 dan “Naraka: Bladepoint” sedang beroperasi. Namun Hu juga mengatakan perusahaan terbuka untuk bekerja dengan platform game cloud lainnya di China serta membawa game tersebut ke platform yang dioperasikan oleh perusahaan lain secara internasional.

“Naraka Bladepoint sebenarnya merupakan peluang untuk platform cloud gaming lainnya… Ada banyak fitur cloud gaming yang nyaman di game ini. Selamat datang platform cloud gaming untuk bekerja bersama kami,” kata Hu.

Meningkatnya persaingan dan tantangan regulasi

Industri game di China telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir dengan perubahan lanskap peraturan dan persaingan yang muncul.

Tencent dan NetEase mendominasi industri, tetapi baru-baru ini, Pemilik TikTok ByteDance juga ikut terjun.

“Kami yakin bahwa kami cukup siap untuk menghadapi tantangan berdasarkan kemampuan pengembangan kami,” kata Hu Jintao menanggapi pertanyaan tentang meningkatnya persaingan.

Sementara itu, perusahaan game terus menghadapi lanskap peraturan yang menantang.

Pada tahun 2018, regulator Tiongkok Membekukan persetujuan untuk rilis video game baru Karena kekhawatiran tentang masalah mata di kalangan anak-anak. Regulator juga tetap khawatir tentang kecanduan video game di antara anak-anak di bawah usia 18 tahun.

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Pekan lalu, sebuah publikasi yang berafiliasi dengan surat kabar resmi China Xinhua menerbitkan, Dia menerbitkan sebuah artikel yang menggambarkan game sebagai “opium”. Artikel itu menyerukan lebih banyak pembatasan pada industri game untuk mencegah kecanduan dan efek negatif lainnya pada anak-anak.

Tapi artikel itu kemudian dihapus dan diterbitkan ulang dengan judul baru dan referensi ke “opium” telah dihapus, menunjukkan bahwa itu mungkin tidak mencerminkan pandangan resmi dari Beijing.

CNBC mewawancarai Hu dari NetEase sebelum menerbitkan artikel yang mengkritik game tersebut. Tetapi ketika ditanya tentang regulasi, Hu mengatakan aturan seperti itu pada industri game adalah “penting.”

“Perusahaan besar seperti NetEase dan Tencent sudah sangat menyambut baik proses regulasi ini. Regulasi, pada gilirannya, mendorong kami untuk meningkatkan kualitas produk kami,” kata Hu.

“(Peraturan) adalah masalah yang harus kita semua hadapi, tetapi saya tidak khawatir bahwa itu akan benar-benar berdampak pada kita. Sebaliknya, itu mendorong kita untuk menciptakan produk yang lebih baik.”

Pelaporan tambahan oleh Iris Wang dari CNBC.

READ  Jika Anda peduli dengan privasi Anda, Anda perlu mengubah pengaturan browser ini sekarang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *