Clean Invest Africa Plc – Perjanjian Pengembangan Bisnis

Beberapa informasi dalam pengumuman ini dianggap sebagai informasi orang dalam untuk keperluan Pasal 7 Peraturan (Uni Eropa) Nomor 596/2014 (yang merupakan bagian dari hukum domestik Inggris sesuai dengan EU (Withdrawal) Act 2018) hingga pengumuman ini. terbuat.

13 April 2021

Clean Invest Africa Plc
(“Clean Invest Africa” ​​atau “Perusahaan”)

Anak perusahaan CoalTech menandatangani perjanjian pengembangan bisnis yang menargetkan pasar Cina dan Indonesia

Clean Invest Africa Plc (AQSE: CIA), perusahaan investasi yang terdaftar di AQSE Exchange, dengan bangga mengumumkan bahwa grup anak perusahaannya, CoalTech Limited (“Coltech”) Perjanjian pengembangan bisnis dengan Bpk. Daniel Lee Berkenaan dengan penyediaan kemampuan pengembangan bisnis untuk mengidentifikasi peluang yang tersedia bagi masyarakat Republik Tiongkok Dan republik Indonesia. Tn. Lee adalah investor awal di Clean Invest Africa, menyadari efek positif dari teknologi milik perusahaan secara global dan memiliki jaringan kontak dan koneksi antarpribadi yang luas di pasar ini yang akan memberikan akses ke peluang baru untuk CoalTech.

Teknologi Batubara Timur Jauh Pte. Ltd. (“Teknologi Batubara Timur JauhIni akan dimasukkan ke dalam Republik Singapura Ini akan bertindak sebagai lengan pemasaran untuk mencari peluang di pasar sasaran Cina Dan Indonesia. Ini akan menjadi 20% dimiliki oleh CoalTech dan 80% oleh Tn. Lee bersama Tn. Filippo Fantchi, CEO CoalTech, dan bergabung dengan dewan direksi.

Misi CoalTech Far East adalah untuk mempercepat identifikasi mitra dan proyek lokal di pasar-pasar ini yang dapat dilakukan oleh CoalTech. Setelah usaha patungan didirikan di negara ini oleh CoalTech dan beroperasi, CoalTech Far East akan menerima bagian dari keuntungan masa depan dari masing-masing usaha patungan yang telah mengidentifikasi dan membantu mengembangkan peluang atas nama CoalTech.

READ  Para arkeolog telah menemukan lukisan gua tertua di dunia di Indonesia, World News

Misi CoalTech adalah membersihkan jutaan ton batubara dan mineral berkualitas tinggi lainnya serta limbah sumber daya alam padat secara global sejalan dengan tujuannya. Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Cina Perusahaan ini menduduki peringkat 1 dunia dalam stok limbah batu bara menurut Expert Center dalam laporannya tahun 2018. Ini merupakan peluang pasar yang penting bagi CoalTech.

Filippo Fantchi, CEO dan Direktur Clean Invest Africa dan CEO CoalTech, berkomentar Hasilnya, kami senang dengan itu Untuk memasuki perjanjian pengembangan bisnis ini, kami telah menciptakan kendaraan baru yang akan mempercepat masuknya CoalTech ke dua pasar terbesar dan terpenting untuk layanan kami. Kami berharap dapat berkontribusi dalam menghilangkan berton-ton limbah batu bara Cina Dan Indonesia Dengan teknologi pelleting hijau kami.

Bekerja dalam kemitraan dengan tim CoalTech Far East akan memfasilitasi ekspansi kami ke pasar ini dan memberikan batu loncatan untuk peluang lebih lanjut di wilayah tersebut. Kami berharap dapat bekerja sama dengan mereka dan akan memperbarui pemangku kepentingan kami saat acara berlangsung. “

Daniel Lee, Investor dan manajer umum CoalTech Far East, Ditambahkan “Sebagai investor awal di Clean Invest Africa, saya menyadari potensi yang diberikan oleh solusi teknologi mereka untuk memfasilitasi pembersihan lingkungan akibat denda batubara dan limbah mineral lainnya. Saya senang bermitra dengan CoalTech untuk mengembangkan aktivitas kami di dua pasar yaitu saya dan tim saya tahu betul. “

Direktur perusahaan bertanggung jawab atas konten iklan ini.

Pertanyaan:

perusahaan
Clean Invest Africa PLC
Filippo Fantchi, Direktur
Telepon: +973 39696273

Penasihat perusahaan
Peterhouse Capital Ltd.
Jay Miller/Mark yang terhormat
Telepon: 020 7220 9795

READ  Biju Patnaik juga seorang penyanyi dan penggemar olahraga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *