Clubhouse menghadapi larangan Indonesia jika tidak terdaftar di otoritas: resmi

CBC

Menumbuhkan makanan di luar angkasa adalah perbatasan baru, dan orang Kanada akan mengujinya sendiri

(NASA melalui The Associated Press) Bagi banyak orang, istilah makanan astronot memunculkan gambar saus apel kering dan es krim kering beku yang diangkut bersama mereka ke luar angkasa dari Bumi. Namun dalam waktu yang relatif dekat, produk bergizi yang ditanam di luar angkasa bisa masuk dalam daftar astronot. Untuk mengantisipasi misi masa depan ke bulan, Mars, dan sekitarnya, badan antariksa seperti NASA dan Badan Antariksa Kanada, serta prakarsa Dampak Kanada Kantor Dewan Privy, telah meluncurkan Tantangan Makanan Luar Angkasa Dalam. Ini adalah panggilan bagi para peneliti, ilmuwan, dan inovator lain untuk mengembangkan sistem produksi makanan yang akan memungkinkan astronot menanam makanan mereka dalam misi jarak jauh ke luar angkasa. Tantangannya datang saat badan antariksa memfokuskan upaya mereka pada eksplorasi manusia di bulan. Salah satu kesulitan utama dalam menyediakan makanan segar bagi astronot, kata Matt Bamsey, manajer proyek senior di Badan Antariksa Kanada, adalah bahwa misi tidak memiliki sumber energi yang tidak terbatas untuk mengembangkan produk, dan tidak dapat menghasilkan banyak limbah. “Ya, kita bisa membawa banyak makanan kemasan, tapi ada kekhawatiran apakah nilai gizi ini akan berlanjut dalam jangka waktu tersebut,” ujarnya. Untuk misi yang dapat berlangsung bertahun-tahun, sistem produksi makanan yang andal yang menyediakan makanan yang aman dan bergizi bagi para astronot sangatlah penting – seperti juga mengurangi kebutuhan untuk memasok kembali makanan dari Bumi. “Bayangkan enam awak astronot dan misi tiga tahun,” kata Bamsey. “Itu banyak makanan yang perlu Anda bawa. Jadi, jika kami bisa memiliki teknologi produksi makanan yang astronot dapat menghasilkan makanan di tempat, itu membantu kami mengurangi peluncuran ke luar angkasa.” Astronot Kanada David St. Jack mengisi tangki di fasilitas Veggie Ponds di Unit Columbus Stasiun Luar Angkasa Internasional. Saat misi berpindah ke luar angkasa, sistem produksi makanan baru akan dibutuhkan untuk menjaga astronot dalam jangka panjang. Di sini, di Kanada, fase curah pendapat tantangan dimulai pada 12 Januari 2021. Lembaga akademik, perusahaan, dan individu dapat mendaftar ke Tantangan dengan Ide. Tahap kedua – showcase dapur yang membutuhkan tim yang memenuhi syarat untuk membangun prototipe dan menghasilkan sampel makanan – akan dilakukan pada musim gugur untuk tim yang mencapai level berikutnya. Menghadapi ancaman radiasi di luar angkasa, Mark Lefsrod dan timnya yang terdiri dari hampir 50 siswa – secara kolektif menyebut diri mereka Martlet Kit, atau kit bio-regenerasi canggih McGill untuk penerbangan jarak jauh – bersaing. Lefsrud, seorang profesor di departemen teknik sumber daya hayati di Universitas McGill, membantu mengembangkan habitat tumbuhan tingkat lanjut di Stasiun Luar Angkasa Internasional, tempat para astronot menanam tanaman seperti gandum kerdil. Salah satu pertimbangan utama astronot yang melakukan misi luar angkasa adalah paparan radiasi, yang dapat menyebabkan kerusakan sel dan jaringan serta meningkatkan risiko astronot terkena kanker, penyakit saraf, dan penuaan dini. Bahaya radiasi meningkat melampaui orbit Bumi rendah, orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional, di mana ia memiliki luas maksimum sekitar 1.000 km di atas permukaan bumi. Tonton | Tantangan bagi para inovator yang bekerja pada tantangan makanan luar angkasa: Makanan yang kaya antioksidan dapat membantu mengurangi risiko ini. Saat misi berurusan dengan perjalanan di luar orbit bumi yang rendah, astronot dapat meningkatkan penyerapan makanan segar yang kaya antioksidan untuk melindungi diri mereka sendiri. Lifesrud mengatakan bahwa dengan meningkatkan senyawa tertentu seperti lutein, beta-karoten, zeaxanthin, dan likopen dalam makanan mereka, “para astronot memiliki efek menguntungkan dalam melindungi diri dari tekanan radiasi.” Faktor utama lainnya adalah rasa. Astronot harus makan apa yang tumbuh di luar angkasa. “Jika kita bisa memaksa para astronot untuk makan kangkung setiap saat, itu akan sangat membantu,” kata Levesrud. “Kesulitannya adalah orang tidak terlalu suka makan kubis, jadi pertanyaannya adalah tanaman apa yang bisa kita pilih yang enak?” Astronot NASA Shane Kimbro mengapung Daun Merah di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Idealnya, ada juga otomatisasi sistem pada level tertentu, katanya. Itu karena astronot tidak akan selalu berada di stasiun untuk mengelola tanaman. “Yang kami cari di sini bukan hanya, Anda tahu, taman nenek kami atau halaman belakang rumah nenek kami,” kata Bamsey. Semoga [for] Inisiatif yang akan membantu memberi makan cucu kita dan generasi masa depan, baik di Bumi maupun di luar. “Sistem produksi pangan yang dapat kita gunakan di sini juga di Bumi Proyek Naurvik adalah kolaborasi antara komunitas Gjoa Haven, Arctic Research Foundation and Agriculture, Agri – Organisasi Pangan Kanada, Dewan Riset Nasional Kanada dan Badan Antariksa Kanada. ”Sistem produksi pangan yang dipimpin masyarakat di Nunavut menyediakan model teknologi rendah Input dan hasil tinggi untuk pertanian di lingkungan yang keras Pabrik kontainer untuk hidroponik di mana teknisi komunitas telah menanam makanan yang berkelanjutan dan segar sejak Oktober 2019. Stasiun tersebut saat ini tidak bagian dari Tantangan Makanan Luar Angkasa, tetapi merupakan inisiatif independen yang menurut badan antariksa dapat berfungsi sebagai model untuk misi luar angkasa. Kojevik, teknisi Naurvik, menanam tanaman sepanjang tahun, memanen selada romaine, paprika, dan tomat ceri dan mengirimkan Mereka. Sesepuh masyarakat. Semua produk lainnya dikirim ke tempat kerja atau sekolah. Dia mengatakan kepada CBC News melalui telepon: “Ini sangat membantu anak-anak kecil.” “Kami selalu membawa beberapa ke sekolah dasar dan menengah.” Saat ini, Kogvik dan teknisi Naurvik lainnya menanam brokoli. Untuk memulai tambalan stroberi dalam beberapa bulan. Petty Kojvek dari Norvik menanam produk segar yang kemudian dikirim ke para manula dan sekolah di komunitas Gjoa Haven. Naurvik berhasil beroperasi dalam kegelapan 24 jam dan sinar matahari 24 jam dengan menggunakan energi hijau seperti energi matahari dan angin. Adrian Shimnovsky, CEO dan COO di Arctic Research Foundation, mengatakan itu juga dapat menahan berbagai suhu. “Proyek ini benar-benar titik awal yang bagus yang menunjukkan apa yang mungkin dan menimbulkan banyak pertanyaan yang memberi kami petunjuk dan ide tentang bagaimana bekerja di luar angkasa,” katanya kepada CBC News. Demikian pula, Chimnovsky mengatakan bahwa teknologi semacam itu dapat diperkenalkan ke komunitas lain yang tinggal di lingkungan yang keras untuk meningkatkan ketahanan pangan, dengan mengurangi kekurangan dalam rantai pasokan makanan dan membantu mencapai hasil yang lebih tinggi untuk produksi pangan di lingkungan yang keras atau di mana sumber daya langka. “Kami berharap inovasi yang datang dari tantangan ini akan memberikan manfaat ilmiah, teknologi, dan produksi pangan bagi warga Kanada biasa,” kata Bamsey. “Kami mencari solusi yang benar-benar membawa kami ke langkah berikutnya untuk dapat menanam makanan di luar angkasa yang dapat bermanfaat bagi kami di Bumi juga.” Tantangan tersebut diperkirakan akan berakhir pada musim semi 2024, ketika pemenang Grand Prix Kanada akan diumumkan. Program Artemis NASA juga bertujuan agar “wanita pertama dan pria berikutnya” mendarat di permukaan Bulan saat itu.

READ  Gempa kuat melanda Indonesia bagian barat; Tidak ada peringatan tsunami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *