Cola ditemukan mendapatkan hasil positif palsu untuk virus Corona di Eropa

MONTREAL — Beberapa tetes jus buah atau minuman ringan tampaknya cukup untuk menghasilkan hasil positif palsu pada tes COVID-19, menurut video yang telah beredar online selama berbulan-bulan.

Tes aliran lateral, atau tes kromatografi, sangat mirip dengan tes kehamilan dan lebih umum di Eropa daripada di Kanada. Ini adalah tes, misalnya, yang telah dikirim ke rumah-rumah Inggris untuk pengujian di rumah.

Beberapa pria telah menemukan bahwa yang harus mereka lakukan hanyalah menuangkan beberapa tetes cola atau jus di bar dan dua garis kecil yang menunjukkan mereka memiliki virus akan muncul (yang kemudian dapat membuat mereka libur beberapa hari dari sekolah).

CHU Sainte-Justine Dr. berkata: Caroline Quach-Thanh: “Saya menemukan ini menarik karena beberapa negara telah mencoba menggunakan air liur secara langsung untuk menguji aliran lateral.” “Tapi di Kanada, (tes aliran lateral) yang diizinkan hanya tes usap hidung. Jadi risiko kokain jauh lebih kecil kemungkinannya.”

Ia menambahkan bahwa tes penyaringan menggunakan air liur yang disimpan dalam selotip telah disetujui di Amerika Serikat, tetapi perusahaan tersebut dilaporkan tidak mengajukan persetujuan di Kanada.

Proses pengujian tetes jus atau cola begitu rumit sehingga hanya para ahli yang mungkin dapat memahami detailnya.

Namun, ketika tes bekerja dengan baik, antibodi COVID-19 dalam tes mendeteksi keberadaan virus dalam air liur, menyebabkan dua garis merah muncul. Namun, keasaman minuman tampaknya meniru antibodi ini, yang secara keliru menunjukkan hasil positif.

Dengan kata lain, karena antibodi diubah oleh keasaman minuman, tes menyimpulkan bahwa SARS-CoV-2 ada padahal tidak.

“Ini adalah tes yang sangat andal. Ada lebih banyak negatif palsu daripada positif palsu pada tes ini,” kata Koch. “Tapi itu membuat Anda berpikir tentang apa yang bisa menyebabkan hasil positif palsu dalam tes ini.”

READ  FBI mungkin telah melanjutkan dan memperbaiki server email Microsoft

Adapun risiko anak muda mengambil keuntungan dari situasi untuk menghindari ujian matematika yang menyebabkan mereka berkeringat dingin selama beberapa hari terakhir (setelah kembali ke sekolah), perlu dicatat bahwa tes di rumah kurang lazim di Kanada daripada itu di Eropa.

Di Kanada, tes sering dilakukan di hadapan orang lain yang mencatat hasilnya. Jadi situasi seperti yang kita lihat di Eropa tidak mungkin terjadi.

“Bahkan jika itu mungkin, saya akan tetap percaya pada masa muda kita,” kata Koch. “Saya pikir anak-anak bosan berada di rumah dan tidak melihat teman-teman mereka. Saya pikir mereka ingin pergi ke sekolah.”

Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh The Canadian Press dalam bahasa Prancis pada 11 Juli 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *