Contour Medical menjelaskan bagaimana produk ini dapat memberi Anda kulit yang lebih halus dan tampak lebih muda

Percakapan

Ekonomi global saat ini beroperasi pada peti kemas standar, sebagaimana dibuktikan oleh kegagalan Ever Given

Pemirsa pantai di dekat Kairo menyaksikan kapal kontainer besar berlayar ke Laut Merah. AP Photo / Amr Nabil Lihat sekeliling. Mungkin Anda sedang mengambil pisang ringan, menyeruput kopi, atau duduk di depan komputer dan beristirahat sejenak dari pekerjaan untuk membaca artikel ini. Kemungkinan besar, kargo ini – bersama dengan ponsel cerdas Anda, lemari es Anda, dan segala sesuatu lainnya di rumah Anda – pernah dimuat ke dalam wadah besar di negara lain dan melakukan perjalanan ribuan mil melalui kapal-kapal yang melintasi lautan sebelum akhirnya mencapai depan pintu Anda. Saat ini, diperkirakan 90% barang dunia diangkut melalui laut, dengan 60% dari itu – termasuk semua buah, peralatan, dan peralatan impor – dikemas dalam wadah baja besar. Sisanya merupakan komoditas seperti minyak atau biji-bijian yang dituangkan langsung ke dalam lambung kapal. Secara total, sekitar $ 14 triliun barang global menghabiskan waktu di dalam kotak logam besar. Singkatnya, tanpa kontainer standar – seperti ribuan yang membantu menjaga Ever Given terjebak di lumpur di sepanjang Terusan Suez, dan lalu lintas yang padat selama hampir seminggu – rantai pasokan global yang diandalkan masyarakat tidak akan ada. Sekitar 30% volume pengiriman peti kemas global melewati Terusan Suez. Insiden Ever Given mengungkapkan beberapa kekusutan dalam rantai pasokan modern. Tapi, sebagai seorang ahli di bidang ini, saya pikir ini juga menyoroti pentingnya kontainer kargo sederhana dan dasar yang, dari kejauhan, menyerupai balok-balok Lego yang mengapung di laut. Perdagangan sebelum kontainer Sejak awal perdagangan, orang telah menggunakan kotak, tas, tong, dan kontainer dengan berbagai ukuran untuk mengangkut barang jarak jauh. Pada 1600 SM, orang Fenisia mengangkut kayu, kain, dan kaca ke Arab dalam karung melalui karavan unta. Ratusan tahun kemudian, orang Yunani kuno menggunakan kapal penyimpanan kuno yang dikenal sebagai amphora untuk mengangkut anggur, minyak zaitun, dan biji-bijian di jalur air yang mengangkut Laut Tengah dan laut sekitarnya ke pelabuhan lain di wilayah tersebut. Bahkan saat perdagangan berkembang, proses bongkar muat di mana barang dipindahkan dari satu moda transportasi ke moda transportasi lainnya tetap padat karya, memakan waktu dan mahal, sebagian karena kontainer datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Wadah dari kapal yang dipindahkan ke gerbong kereta api yang lebih kecil, misalnya, seringkali harus dibuka dan diisi ulang di kereta transfer. Paket dengan ukuran yang berbeda juga membuat ruang di kapal tidak dapat digunakan secara efektif, dan hal itu menimbulkan tantangan dalam berat dan keseimbangan kapal. Barang lebih mungkin rusak karena penanganan atau dicuri karena paparan. Orang Yunani dan lainnya sering menggunakan wadah keramik yang disebut amphora untuk mengangkut cairan seperti anggur dan biji-bijian. PHAS / Universal Images Group melalui Getty Images Sebuah revolusi komersial Militer AS mulai menjajaki penggunaan kontainer modular untuk mengangkut senapan, bom, dan bahan lain secara lebih efisien ke garis depan selama Perang Dunia II. Tetapi hingga tahun 1950-an, pengusaha Amerika Malcolm McLean menyadari bahwa dengan menstandarkan ukuran kontainer yang digunakan dalam perdagangan global, bongkar muat kapal dan kereta api setidaknya dapat dilakukan sebagian, membuat transportasi dari satu moda transportasi ke moda transportasi lainnya menjadi mulus. Dengan cara ini produk dapat tetap berada di dalam wadahnya dari titik pembuatan hingga pengiriman, menghasilkan biaya yang lebih rendah dalam hal tenaga kerja dan potensi kerusakan. Pada tahun 1956, McLean menciptakan kontainer pengiriman standar, yang sebagian besar masih kami gunakan hingga saat ini. Dia awalnya membangunnya sepanjang 33 kaki – dan segera bertambah menjadi 35 – dan lebarnya delapan kaki. Salah satu kapal pertama yang diubah menjadi kapal kontainer adalah Matson Hawaiian Citizen, terlihat di sini di dermaga San Francisco pada tahun 1963. Hal ini sangat mengurangi biaya bongkar muat kapal. Pada tahun 1956, biaya pemuatan manual sebuah kapal adalah $ 5,86 per ton; Kontainer modular mengurangi biayanya menjadi hanya 16 sen per ton. Ini juga memudahkan untuk melindungi barang dari elemen atau bajak laut, karena wadahnya terbuat dari baja tahan lama dan tetap tertutup selama pengangkutan. Amerika Serikat memanfaatkan inovasi ini selama Perang Vietnam untuk mengirimkan pasokan ke tentara, yang terkadang menggunakan kontainer sebagai tempat berlindung. Saat ini, ukuran kontainer standar adalah 20 kaki, lebarnya sama, tetapi biasanya lebih panjang setengah kaki – ukuran yang kemudian dikenal sebagai “unit kontainer setara 20 kaki”, atau TEU. Sebenarnya ada beberapa ukuran “standar” yang berbeda, seperti 40 kaki atau sedikit lebih panjang, meskipun semuanya memiliki lebar yang sama. Salah satu keuntungan utamanya adalah tidak peduli seberapa besar kapal yang Anda gunakan, mereka semua, seperti balok-balok Lego, dapat masuk dengan rapi ke dalam hampir tidak ada ruang kosong. Inovasi ini memungkinkan dunia global modern. Jumlah kargo peti kemas telah meningkat dari 102 juta metrik ton pada tahun 1980 menjadi sekitar 1,83 miliar metrik ton pada tahun 2017. Sebagian besar lalu lintas peti kemas mengalir melalui Pasifik atau antara Eropa dan Asia – biasanya melalui Terusan Suez. Kapal memperbesar ukurannya Standarisasi ukuran peti kemas juga memperbesar ukuran kapal. Semakin banyak peti kemas yang dikemas di sebuah kapal, semakin besar keuntungan perusahaan pelayaran per pelayaran. Faktanya, rata-rata ukuran kapal kontainer berlipat ganda dalam 20 tahun terakhir saja. Kapal-kapal terbesar yang berlayar saat ini mampu menarik 24.000 peti kemas – kapasitas angkut yang setara dengan jumlah yang dapat ditampung oleh kereta barang sepanjang 44 mil. Dengan kata lain, sebuah kapal bernama Globe dengan kapasitas 19.100 kontainer berukuran 20 kaki dapat mengangkut 156 juta pasang sepatu, 300 juta komputer tablet, atau 900 juta kaleng kacang panggang – untuk berjaga-jaga jika Anda merasa lapar. Evergiven telah memuat lebih dari 18.000 kontainer. AP Photo / Mohamed El Chahed The Ever Given memiliki kapasitas serupa yakni 20.000 peti kemas, meski baru membawa 18.300 peti kemas saat terjebak di Terusan Suez. Dari segi biaya, bayangkan ini: harga sebelum pandemi untuk mengangkut peti kemas berukuran 20 kaki dari Asia ke Eropa yang membawa lebih dari 20 ton kargo sama dengan harga tiket pesawat kelas ekonomi untuk penerbangan yang sama. Biaya kesuksesan Tetapi peningkatan ukuran kapal memiliki biaya, seperti yang ditunjukkan dilema Ever Geffen. Pengiriman telah menjadi semakin penting bagi rantai pasokan dan perdagangan global, tetapi hal itu agak tidak terlihat sampai kebuntuan baru-baru ini dan penyumbatan Terusan Suez. Saat Ever Geffen melintasi kanal sempit sepanjang 120 mil, angin kencang bertiup ke tepian, seberat 200.000 ton yang terjebak di lumpur. Sekitar 12% lalu lintas kargo global dunia melewati saluran ini. Larangan itu menyebabkan, pada satu titik, penangguhan setidaknya 369 kapal yang menunggu untuk melewati kanal dari kedua sisi, dengan perkiraan biaya $ 9,6 miliar per hari. Itu berarti $ 400 juta per jam, atau $ 6,7 juta per menit. Kontainer pengiriman standar seperti yang tingginya 40 kaki telah memungkinkan globalisasi. AP Photo / Stephen B. Morton Pembuat kapal terus bekerja untuk membangun kapal kontainer yang lebih besar, dan hanya ada sedikit bukti bahwa tren ini akan berhenti dalam waktu dekat. Beberapa memperkirakan bahwa kapal yang mampu membawa 50% lebih banyak kargo daripada kapal Evergiven akan berlayar di laut lepas pada tahun 2030. Dengan kata lain, peti kemas standar tetap lebih umum – dan diinginkan – daripada sebelumnya. [You’re smart and curious about the world. So are The Conversation’s authors and editors. You can get our highlights each weekend.]Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation, situs berita nirlaba yang didedikasikan untuk berbagi ide dari para pakar akademis. Ditulis oleh: Anna Nagorny, Universitas Massachusetts Amherst. Baca lebih lanjut: Penyumbatan Terusan Suez: Bagaimana kapal kargo seperti Evergiven menjadi begitu besar, dan mengapa menyebabkan masalah di Terusan Suez: Apa arti “parit” bagi Kerajaan Inggris di abad kesembilan belas, Anna Nagorny tidak bekerja, berkonsultasi, atau memiliki untuk berpartisipasi atau menerima Pendanaan dari perusahaan atau institusi mana pun yang mungkin mendapat manfaat dari artikel ini, dan belum mengungkapkan afiliasi terkait apa pun setelah penunjukan akademisnya.

READ  Tonton Pidato Penghargaan Foto Emosional Taylor Simon Ledward

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *