COP26: KTT China-AS yang Mengejutkan, Negosiasi Mengintensifkan, Kesepakatan Mobil Gagal

Rabu adalah hari yang signifikan di KTT Iklim COP26, dengan yang pertama draft perjanjian komprehensif dada. Draf tersebut adalah semacam daftar keinginan yang disusun oleh Kepresidenan COP dan versi finalnya akan dinegosiasikan di antara delegasi nasional selama dua hari ke depan.

Tergantung pada siapa Anda bertanya, baik “ambisius” atau “gagal total”.

Amerika Serikat dan China juga tiba-tiba berjanji untuk bekerja sama mengatasi krisis iklim.

Inilah yang terjadi pada hari Rabu.

Kejutan antara China dan Amerika Serikat

Amerika Serikat dan China pada hari Rabu mengumumkan kesepakatan untuk meningkatkan ambisi iklim kerja sama mereka, hanya beberapa hari sebelum konferensi berakhir.

“Ada lebih banyak kesepakatan antara Amerika Serikat dan China daripada ketidaksepakatan, yang menjadikannya kawasan dengan potensi besar untuk kerja sama,” Xie Zhenhua, utusan iklim China, mengatakan pada konferensi pers. “Penerbitan pernyataan bersama ini sekali lagi menunjukkan bahwa kerja sama adalah satu-satunya pilihan bagi China dan Amerika Serikat. Dengan bekerja sama, kedua negara kita dapat mencapai banyak hal penting yang bermanfaat tidak hanya bagi kedua negara kita tetapi juga dunia pada umumnya.”

Pada konferensi pers setelah Zee, utusan khusus iklim AS John Kerry mengatakan dia “senang” dengan kesepakatan antara kedua negara.

Kerry mengatakan AS dan China memiliki dua pilihan: Apakah mereka meninggalkan COP26 tanpa bekerja sama dan meninggalkan “dunia bertanya-tanya di mana masa depan, jelas dengan celah … atau kita dapat pergi dari sini dengan orang-orang yang bekerja sama untuk meningkatkan ambisi dan memulai ke jalan yang lebih baik.” . “Itu benar-benar pilihannya.”

Komitmen Kuat 1.5 dengan Sedikit Cadangan

NS Draf Perjanjian Termasuk bahasa paling kuat yang pernah ada Perlu mengurangi pemanasan global hingga 1,5°C, yang akan menjadi kemenangan bagi kepresidenan COP26 mengingat bahwa beberapa pencemar terbesar di dunia, hingga saat ini, enggan untuk berkomitmen pada target itu.

Sementara para analis menyambut baik bahasa tersebut, banyak yang dengan cepat menunjukkan bahwa sisa perjanjian tidak benar-benar mencapai tujuan.

Mark Maslin, seorang ilmuwan iklim di University College London, mengatakan kepada CNN bahwa rancangan itu “sedikit membosankan.”

“Diakui bahwa ada kebutuhan mendesak untuk mengurangi emisi secepat mungkin pada tahun 2030 berada pada level 1,5 derajat Celcius. Namun, nanti dalam dokumen itu, negara-negara diharuskan membuat janji jenis baru, Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional. itu semua sesuai dengan mempertahankan derajat Celcius. Suhunya kurang dari dua derajat, jadi awal dan akhir dokumen sebenarnya tidak cocok.”

Dapatkan informasi tentang subsidi bahan bakar fosil

NS Draf Perjanjian Ini juga meminta pemerintah untuk “mempercepat penghapusan batu bara dan subsidi untuk Bahan bakar fosil. “Ini langkah penting dulu, karena sampai saat ini COP belum secara spesifik menyebutkan bahan bakar fosil.

“Ini menggelikan… bahwa kita masih membayar pembayar pajak ratusan miliar dolar per tahun untuk mendorong produksi dan konsumsi bahan bakar fosil,” kata Alden Meyer, rekan senior di E3G, dalam jumpa pers.

“Aturan pertama tentang lubang adalah ketika Anda menemukan diri Anda di dalam lubang, berhentilah menggali. Dan kami masih menggali lubang lebih dalam dengan membuat orang mencemari dan memproduksi serta menggunakan lebih banyak karbon,” kata Meyer. “Dia gila.”

Tetapi tidak ada jaminan bahwa bahasa tentang subsidi untuk batu bara dan bahan bakar fosil akan bertahan dalam negosiasi dua hari ke depan.

Mayer mengatakan dia mengharapkan akan ada “pertempuran neraka” atas ini sebelum teks akhir disepakati.

“Arab Saudi dan negara-negara lain akan datang dan mencoba menghapus klausul ini,” kata Jennifer Morgan, direktur eksekutif Greenpeace Internasional.

Johnson menyambut para delegasi

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson kembali ke Glasgow setelah menghabiskan sekitar seminggu terakhir di London, mencoba untuk mendapatkannya Skandal politik partai terbaru dari halaman pertama.

Perdana Menteri mengakui bahwa negosiasi iklim semakin sulit karena para delegasi mencapai kesepakatan akhir.

“Sekarang adalah waktunya bagi semua orang untuk bersatu dan menunjukkan tekad yang diperlukan untuk mengatasi hambatan masa lalu,” kata Johnson dalam pidato di konferensi tersebut.

“Di sini, di Glasgow, dunia bahkan lebih dekat daripada sebelumnya dalam menandakan awal dari akhir perubahan iklim antropogenik,” katanya, memanggil para delegasi, “Maukah Anda membantu kami melakukan ini? Maukah Anda membantu kami meraih kesempatan ini atau akankah kamu menghalangi?”

Arab Saudi mendorong kembali

Arab Saudi sedang menjadi penghalang utama dalam perjalanan menuju kesepakatan substantif dan Inggris berusaha keras untuk melibatkan kerajaan.

Downing Street mengatakan Johnson berbicara dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman pada hari Rabu dan bahwa keduanya “membahas pentingnya membuat kemajuan dalam negosiasi di hari-hari terakhir COP 26.”

Dalam pidatonya, menteri energi Saudi meminta dunia untuk berhenti menunjukkan bias terhadap atau terhadap bentuk energi tertentu.

Menteri Energi Pangeran Abdulaziz bin Salman Al Saud mengatakan: “Sangat penting bagi kita untuk menyadari keragaman solusi iklim, dan pentingnya mengurangi emisi sebagaimana diatur dalam Perjanjian Paris, tanpa bias terhadap atau terhadap sumber energi tertentu.”

Beberapa ahli yang akrab dengan pembicaraan itu mengatakan secara terbuka selama seminggu terakhir bahwa kerajaan itu menahan kemajuan dalam bahasa seputar bahan bakar fosil dan 1,5 derajat Celcius. Pejabat Saudi tidak menanggapi permintaan CNN untuk mengomentari masalah tersebut.

Jennifer Tolman, penasihat kebijakan senior di E3G, mengatakan 48 jam ke depan akan sangat penting, menunjukkan “apakah para menteri bekerja sama untuk secara dramatis meningkatkan ambisi di seluruh bidang, atau memberikan kemenangan kepada Rusia, Arab Saudi dan Brasil dan kehilangan sesuatu yang jelas.” Semua negara harus kembali dengan ambisi yang lebih besar pada dekade ini.”

menggagalkan kesepakatan otomatis

Beberapa pemain terbesar industri otomotif telah menuangkan air dingin pada gagasan bahwa COP26 bisa menjadi awal dari akhir era mesin pembakaran.

Menurut pengumuman yang diterbitkan pada hari Rabu, kepresidenan COP26 Inggris ingin mendesak pemerintah, produsen dan investor untuk berjanji “untuk bekerja menuju semua penjualan mobil dan van menjadi nol-emisi secara global pada tahun 2040, dan pada tahun 2035 di pasar terkemuka”.

Namun proposal tersebut belum ditandatangani oleh banyak negara dan perusahaan besar.

Jerman, China, Jepang, Korea Selatan dan Amerika Serikat tidak menandatangani deklarasi tersebut. Toyota, Volkswagen, BMW dan Nissan juga menolak untuk menandatangani.

Menteri Lingkungan Jerman Jochen Flasbarth mengatakan pada hari Rabu bahwa Jerman dan negara-negara lain “bisa saja menandatangani” deklarasi tersebut jika kepresidenan Inggris tidak menempatkan “penghalang yang tidak perlu”, mengacu pada fakta bahwa perjanjian tersebut tidak memperhitungkan bahan bakar sintetis.

Namun, ada beberapa penandatangan penting. Ford dan General Motors setuju, begitu pula Jaguar Land Rover, Mercedes-Benz dan Volvo. Di antara negara, negara bagian dan kota AS yang menandatangani perjanjian tersebut adalah Inggris Raya, Kanada, Polandia, Kenya, India, Wilayah Ibu Kota Australia, Catalonia, Atlanta, San Diego, Kota New York, San Francisco, dan Seoul.

kesenjangan keuangan

Direktur Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan Hansjörg Strömer mengatakan pada hari Rabu bahwa kesenjangan antara “yang kaya dan yang miskin” melebar dan bahwa rancangan perjanjian COP26 tidak cukup untuk mengatasi krisis.

“Kami sudah memiliki tingkat pendanaan yang rendah untuk yang paling rentan. Kami memiliki sistem bantuan kemanusiaan pada batasnya. Dengan lintasan pertumbuhan pemanasan global saat ini, kebutuhan akan meningkat, dan ini adalah yang paling rentan,” katanya. .

Rancangan perjanjian membuat beberapa poin kuat di bagian panjang tentang perlunya menyediakan $100 miliar per tahun dalam pendanaan iklim untuk negara berkembang, sebuah janji yang dibuat oleh negara-negara terkaya di dunia lebih dari satu dekade lalu. Namun, teksnya sangat buruk secara detail.

“Ini tidak jelas dan ambigu. Tenggat waktu yang terlewat untuk janji $ 100 miliar – ini adalah permintaan utama dari negara-negara yang berisiko,” kata Mohamed Addo, Direktur Pusat Penelitian Iklim Power Shift Afrika.

READ  Gedung apartemen Florida dianggap tidak aman, perintah penggusuran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *