Coronavirus: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Selasa

Terakhir:

Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid mengatakan pada hari Selasa bahwa sangat mungkin bahwa Inggris akan membutuhkan pekerja kesehatan dan perawatan sosial garis depan di Inggris untuk menerima vaksinasi COVID-19.

Javid mengatakan pemerintah telah meluncurkan konsultasi untuk melindungi pasien yang rentan dengan menjadikan COVID-19 dan vaksinasi influenza sebagai persyaratan untuk penempatan petugas kesehatan garis depan dan staf perawatan sosial yang lebih luas di Inggris.

“Saya pikir sangat mungkin bahwa staf garis depan NHS dan mereka yang bekerja di lingkungan perawatan sosial yang lebih luas akan divaksinasi untuk melindungi orang-orang di sekitar mereka,” kata Javid kepada Parlemen.

Javid berbicara ketika pemerintah pada hari Selasa mengumumkan rencananya untuk menangani COVID-19 selama musim gugur dan musim dingin.

“Data terus menunjukkan bahwa hubungan antara kasus, rawat inap, dan kematian telah melemah secara signifikan sejak awal epidemi,” kata pemerintah dalam rencananya.

Rencana musim gugur-musim dingin pemerintah – yang bertujuan untuk menghindari penguncian yang keras – mencakup upaya vaksinasi yang berkelanjutan, serta program pengujian, pelacakan, dan isolasi.

Javid juga mengatakan kepada parlemen bahwa pemerintah memiliki rencana cadangan untuk menangani virus jika layanan kesehatan berada di bawah tekanan yang tidak berkelanjutan. Menurut dokumen Garis besar rencana musim gugur-musim dinginRencana B akan mencakup:

  • Beri tahu publik “dengan jelas dan segera” bahwa bahaya telah meningkat dan bahwa diperlukan kehati-hatian ekstra.
  • Berikan “Sertifikat Status COVID Wajib untuk Vaksin Saja” di beberapa tempat.
  • Masker wajah diperlukan dalam beberapa pengaturan.

Inggris telah secara resmi mencatat 134.000 kematian COVID-19 dan lebih dari tujuh juta kasus. Sejauh ini, 44 juta orang telah menerima dua dosis vaksin, 81 persen dari mereka yang berusia di atas 16 tahun, dan mereka yang berusia 12 hingga 15 tahun juga akan mendapatkan dosis, kata pemerintah, Senin.

READ  Pembaruan COVID-19: SM menambahkan 395 kasus saat penerimaan di rumah sakit melonjak

Inggris juga akan memulai program skala besar untuk meningkatkan vaksin COVID-19 untuk orang yang lebih tua dan lebih rentan segera setelah pemerintah Perdana Menteri Boris Johnson mengandalkan vaksinasi daripada lebih banyak penguncian untuk menghadapi musim dingin yang “bergelombang”.

Johnson berharap bahwa program yang ditingkatkan, yang dilaksanakan atas dasar kehati-hatian tanpa bukti konklusif tentang dampak potensialnya, akan berarti bahwa rumah sakit dapat menanggung beban terberat dari semua infeksi musim dingin tanpa perlu penutupan lagi.

“Kami belum melewati pandemi. Kami tahu musim dingin ini kadang-kadang bisa bergelombang…. lebih baik melindungi, bersiap dan merencanakan yang terburuk,” kata Wakil Kepala Medis Inggris Jonathan Van-Tam kepada wartawan.

Organisasi Kesehatan Dunia bertanya kepada negara-negara kaya Penguat tembakan tunda Hingga setiap negara memvaksinasi setidaknya 40 persen penduduknya. Badan itu mengatakan COVID-19 akan terus mengancam orang di mana-mana sampai semua negara memvaksinasi cukup banyak orang untuk menghindari varian baru yang berpotensi berbahaya.

Tonton | Javid tentang skema vaksinasi Inggris, termasuk pandangan pemerintah tentang dosis booster:

Inggris menjabarkan rencana musim dingin untuk bertahan melawan COVID-19

Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid mengatakan penguat COVID-19 untuk warga Inggris yang rentan, dan suntikan untuk anak berusia 12-15 tahun adalah bagian dari rencana pemerintah Inggris untuk melindungi orang selama bulan-bulan musim dingin. (Matt Dunham/Foto Associated Press) 1:40

–Dari Reuters, Associated Press dan CBC News, terakhir diperbarui pada 11:25 ET


Apa yang terjadi di seluruh Kanada

Tonton | Penutupan dan cakupan sekolah di antara tanggapan terhadap wabah virus corona di sekolah:

Penutupan sekolah, penyembunyian di antara tanggapan terhadap wabah virus corona di sekolah

Sekolah di seluruh negeri sedang menangani dan berusaha memperlambat wabah COVID-19, Quebec melakukan tes cepat, New Brunswick membawa kembali masker, dan PEI dan Yellowknife menutup beberapa sekolah. 2:04

READ  Liz Cheney mengatakan dia tidak akan mendukung Trump jika dia mencalonkan diri pada 2024

Apa yang terjadi di seluruh dunia

Karyawan bekerja di pabrik produksi vaksin Sputnik COVID-19 Rusia di Hankook Korus Pharm, di Chuncheon, Korea Selatan, awal bulan ini. (Hyo Ran/Reuters)

Pada Selasa pagi dini hari, lebih dari 225,2 juta kasus COVID-19 telah dilaporkan di seluruh dunia, menurut pelacak virus corona Universitas Johns Hopkins. Jumlah kematian global yang dilaporkan lebih dari 4,6 juta.

di sebuah Eropa, Kremlin mengatakan pada hari Selasa bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mengasingkan diri setelah anggota rombongannya tertular COVID-19, dan karena itu tidak akan melakukan perjalanan ke Tajikistan minggu ini untuk pertemuan keamanan regional yang dijadwalkan. Pria berusia 68 tahun itu telah mengambil serangkaian tindakan pencegahan kesehatan selama pandemi dan telah mengonsumsi dua dosis Sputnik V
Vaksin covid19.

Dalam Asia Pacific Otoritas kesehatan mengatakan jumlah infeksi COVID-19 lokal baru meningkat lebih dari dua kali lipat di Provinsi Fujian, China tenggara, mendorong para pejabat untuk mengambil tindakan cepat termasuk pembatasan perjalanan untuk membendung penyebaran virus.

Di Australia, kasus di Sydney naik pada laju paling lambat dalam hampir dua minggu pada hari Selasa, tetapi para pejabat mengatakan mereka perlu melihat penurunan yang stabil dalam kasus harian sebelum memutuskan apakah kurva infeksi telah mereda setelah 12 minggu penguncian.

Kurang dari 3,5 persen orang di Afrika Mereka telah divaksinasi terhadap COVID-19, John Nkengasong, direktur Pusat Pengendalian Penyakit Afrika, mengatakan Selasa, jauh dari target resminya yaitu 60 persen.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan dalam pengarahan yang sama bahwa benua itu “di belakang bagian dunia lainnya” dan ini akan memungkinkan virus corona terus menyebar.

Dalam Timur TengahUni Emirat Arab pada Selasa melaporkan 617 kasus baru COVID-19 dan dua kematian tambahan.

Dalam AmerikaDi Virginia Barat, jumlah infeksi virus corona dan orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 melonjak ke level tertinggi baru ketika Gubernur Jim Justice menegur penduduk yang masih menolak untuk divaksinasi.

Setidaknya 40 persen dari populasi negara bagian di atas usia 12 tidak menerima semua dosis. “Ini adalah pandemi yang tidak divaksinasi,” kata gubernur, Senin. Menahan diri untuk tidak memberikan vaksinasi atau memberikan masker.

— Dari The Associated Press, Reuters, dan CBC News, terakhir diperbarui pada 11:20 ET


Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang cerita ini? Kami menjawab sebanyak mungkin di komentar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *