Coronavirus mungkin telah mendorong serangkaian terobosan flu musiman ke kepunahan

Perbesar / Sebotol vaksin flu di CVS Pharmacy and MinuteClinic pada 10 September 2021, di Miami.

Kemunculan pertama dari pandemi coronavirus mendatangkan malapetaka – bahkan virus flu musiman bukan tanpanya. Di tengah pembatasan perjalanan, karantina, penguncian, jarak fisik, penyembunyian, dan peningkatan cuci tangan dan desinfeksi, musim flu 2020-2021 telah sepenuhnya dibatalkan. Ini berarti tidak hanya penurunan global yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam jumlah orang yang terinfeksi influenza tetapi juga keruntuhan dramatis dalam keragaman genetik strain influenza yang bersirkulasi. Banyak subtipe virus telah menghilang. Tetapi yang lebih penting, satu galur utuh — satu dari hanya empat populasi flu yang ditargetkan oleh vaksin flu musiman — telah benar-benar hilang, dan tampaknya punah.

Peneliti Perhatikan ketidakhadiran tahun lalu Dimana flu masih berjuang untuk pulih dari pukulan KO epidemi. Tapi sekarang, flu kembali lagi dan mengancam akan menyebabkan musim yang sangat buruk di belahan bumi utara. Namun, strain influenza B/Yamagata masih hilang, menurut A Sebuah studi yang diterbitkan minggu ini di jurnal Eurosurveillance. Belum ditemukan secara pasti sejak April 2020. Masih menjadi pertanyaan apakah benar-benar punah.

Apa artinya tidak adanya B/Yamagata untuk musim influenza di masa depan dan vaksin influenza juga tetap menjadi pertanyaan terbuka. Penyegaran cepat: Empat jenis utama influenza musiman telah menyebar di antara manusia secara global dalam beberapa tahun terakhir. Dua jenis virus influenza A: subtipe H1N1 dan H3N2. Dua lainnya adalah virus influenza B: cabang dari strain Victoria dan Yamagata. (Untuk penjelasan lebih rinci tentang flu, lihat Kami jelaskan di sini.) Vaksin quadrivalen saat ini menargetkan versi spesifik musim dari masing-masing empat jenis virus influenza ini.

READ  Satu orang yang hidup hari ini menunjukkan lebih banyak jejak Denisovans yang misterius daripada orang lain

Memiliki lebih sedikit virus influenza berarti mungkin lebih mudah untuk mencocokkan vaksin masa depan dengan virus yang beredar, membuat vaksin musiman lebih efektif. Di sisi lain, serangan mendadak B/Yamagata dapat menjadi lebih serius seiring waktu dan orang kehilangan kekebalan. Tetapi sebelum ahli kesehatan dapat menentukan musim flu di masa depan, mereka ingin tahu apakah B/Yamagata benar-benar berakhir.

Virus menghilang

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan minggu ini di Eurosurveillance, para peneliti di Belanda memeriksa data pengawasan influenza global terbaru hingga 31 Agustus 2022, mencari strain yang hilang. Mereka mencatat bahwa GISAID, database global sekuens genetik virus influenza yang biasanya memperoleh ribuan sekuens flu setiap tahun, tidak menerima satu pun sekuens B/Yamagata dengan data pengumpulan sampel setelah Maret 2020.

Data pemantauan FluNet WHO berisi sejumlah kecil laporan dari strain yang hilang – 43 pada tahun 2021, sebagian besar dari China, dan delapan kasus sporadis dari empat negara pada tahun 2022. Sebagai perbandingan, ada lebih dari 51.000 penemuan B/Yamagata pada tahun 2018 .

Para penulis menunjukkan bahwa rendahnya jumlah kasus dalam dua tahun terakhir mungkin merupakan penemuan palsu. Alih-alih menyebarkan virus, mereka mungkin hanya mendeteksi tanda tangan B/Yamagata dari vaksin yang membawa virus influenza hidup yang dilemahkan. Atau bisa juga kontaminasi genetik dari vaksin virus yang tidak aktif. Ini bukan hanya asumsi. Penulis mencatat bahwa sejumlah temuan B/Yamagata di Amerika Serikat Dia menemukan bahwa Skotlandia memiliki vaksin influenza hidup yang dilemahkan dan bukan kasus sebenarnya dari virus yang beredar.

Para peneliti meminta laboratorium pemantau influenza untuk meningkatkan upaya untuk mendeteksi setiap kasus Yamagata untuk menentukan apakah mereka sudah hilang atau masih rendah. Mereka menyimpulkan, “Dari perspektif laboratorium, kami percaya akan diinginkan untuk meningkatkan kapasitas dan kemampuan untuk menyaring semua virus influenza B yang terdeteksi di seluruh dunia karena ini sangat penting untuk mengidentifikasi tidak adanya virus dari jenis B/Yamagata.” Mereka juga menyarankan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia telah menetapkan kriteria untuk menentukan kapan suatu breed dapat dinyatakan “punah” dan apa konsekuensi dari deklarasi tersebut.

READ  Gambar Teleskop Hubble yang Menakjubkan menunjukkan 'pedang' luar angkasa menembus 'jantung' angkasa yang besar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.