Coronavirus: Temui aktivis berusia 9 tahun yang menggunakan media sosial untuk mengirim oksigen ke pasien COVID-19 di India

TORONTO – Saat India terus berusaha menahan wabah COVID-19 besar-besaran yang telah menewaskan lebih dari 266.000 orang, seorang aktivis iklim terkemuka berusia sembilan tahun mengambil alih dirinya sendiri dan menggunakan pengaruhnya di Internet untuk menyelamatkan nyawa.

Dalam beberapa minggu terakhir, Licypriya Kangujam telah mengirimkan konsentrator oksigen yang sangat dibutuhkan dan sumber daya medis lainnya kepada pasien COVID-19 di seluruh India yang sedang berjuang untuk bernapas.

“Saat ini, negara saya sedang menghadapi krisis kemanusiaan terburuk dalam sejarah karena kekurangan oksigen, obat-obatan dan keluarga,” kata Kangujam kepada berita CTV, Sabtu. “Ribuan orang meninggal setiap hari, dan ratusan anak meninggal setiap hari.”

Kangujam mengatakan situasi mengerikan di India telah membuatnya terjaga di malam hari dan tidak bisa makan. Ketika dia mendengar berita di bulan April bahwa orang-orang sekarat karena kekurangan oksigen di rumah sakit, dia mengalihkan fokusnya dari aktivitas perubahan iklim ke pandemi.

“Saya merasa saya tidak seharusnya diam di rumah,” katanya. “Saya memutuskan untuk menghabiskan tabungan saya untuk membeli konsentrator oksigen untuk menyelamatkan sebanyak mungkin nyawa.”

Aktivis muda, yang memulai aktivis iklim ketika dia baru berusia 6 tahun, menggunakan tabungan seumur hidup dan uang sumbangan yang dia terima untuk pekerjaan iklimnya untuk membeli 100 konsentrator oksigen yang dikirim ke rumah sakit.

Sejak itu, akun media sosial Kangujam dipenuhi dengan permintaan dari orang asing yang memintanya untuk mengirimi mereka konsentrator oksigen juga untuk orang yang mereka cintai. Dia menggunakan pelacak media sosialnya yang besar untuk mengumpulkan uang melalui donasi untuk membeli lebih banyak mesin dari China dan negara lain dan mengirimkannya ke keluarga yang putus asa.

READ  Miniatur revolusi Trump tidak memiliki megafon | Donald Trump News

“Saya telah menyelamatkan lebih dari 100 nyawa di sini sejauh ini, dan saya harap saya bisa berbuat lebih banyak,” katanya.

Itulah mengapa Kangujam menarik orang-orang di seluruh dunia untuk mengirimkannya Donasi oleh Ketto, Yang merupakan situs crowdfunding India.

Di lokasi kampanye, Kanugam mengatakan, konsentrator oksigen akan dikirim langsung ke keluarga yang membutuhkan tanpa ada koneksi dari instansi pemerintah, perguruan tinggi kedokteran, dan rumah sakit swasta.

Kangujam sangat kritis terhadap penanganan epidemi oleh pemerintah India.

Dia berkata: “Saya ingin pemerintah mengumumkan penutupan nasional selama dua minggu untuk menahan virus.” “Krisis ini mungkin tidak terjadi hari ini jika para pemimpin kami memandang krisis ini sebagai krisis.”

Sementara dua kota terbesar di India, Mumbai dan New Delhi, mencatat penurunan infeksi baru setiap hari pada hari Sabtu, pemerintah memperingatkan lonjakan kasus di daerah pedesaan negara tempat dua pertiga populasi tinggal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.