Covid mungkin menuju endemisitas di India, ledakan lokal dapat membentuk gelombang ketiga: Spesialis vaksin | berita india

New Delhi: Sebagai tanda bahwa Covid-19 mungkin bergerak menuju endemisitas di India, ahli vaksin Dr. Gangandep Kang Dia mengatakan pada hari Senin bahwa ledakan lokal yang akan lebih kecil dan menyebar lebih luas di seluruh negeri dapat menjadi gelombang ketiga pandemi, tetapi skalanya tidak akan sama seperti sebelumnya.
Tahap endemik adalah ketika populasi belajar untuk hidup dengan virus. Sangat berbeda dengan tahap epidemi ketika virus mengalahkan populasi.
Dalam wawancara dengan PTI tentang situasi Covid-19 di India, Kang mengatakan setelah gelombang kedua, mungkin seperempat penduduk negara itu masih rentan tertular virus.
“Apakah kita bisa mencapai angka yang sama dan pola yang sama seperti yang kita lihat pada gelombang kedua selama kuartal ini? Saya pikir itu tidak mungkin. Yang akan kita lihat adalah flare lokal yang akan lebih kecil dan menyebar lebih luas di seluruh negeri.” Sekarang jika digabungkan untuk membentuk gelombang ketiga, itu bisa terjadi jika kita memiliki banyak perubahan perilaku di sekitar festival, tetapi skalanya tidak akan seperti yang kita lihat sebelumnya, “katanya.
tanya Lu Penyakit virus corona Mungkin menuju tahap endemik di India, kata Kang.
“Ketika Anda memiliki sesuatu yang tidak akan hilang dalam waktu dekat, itu cenderung menjadi endemik. Saat ini, kami tidak melihat untuk menghilangkan atau menghilangkan SARS-CoV2, yang berarti harus menjadi epidemi,” Kang, siapa profesor di Sekolah Tinggi Kedokteran KristenDan velour, Dia berkata.
“Kami memiliki banyak penyakit endemik seperti influenza, tetapi bisa jadi ada pandemi di atas penyakit endemik. Misalnya, jika Anda mendapatkan varian baru yang benar-benar lolos dari respons imun, Anda bisa mengalami pandemi lagi, tetapi itu tidak terjadi.” t berarti bahwa SARS-CoV2 bukan Itu hanyalah pandemi dan berhenti menjadi epidemi.
“Ada keduanya, karena satu set variabel akan melakukan satu hal dan set lain akan melakukan yang lain,” jelasnya.
Kang menekankan perlunya mengembangkan vaksin yang lebih baik yang dapat menangani jenis baru Covid.
“Kami merancang vaksin berdasarkan varian nenek moyang SARS-CoV-2. Apakah ini vaksin terbaik yang bisa kami miliki dalam hal kuantitas, kualitas, dan ketahanan respons imun? Apakah lebih baik kami memiliki vaksin berbasis vaksin? varian Dalam varian yang lebih baru Haruskah kita mempertimbangkan untuk menggabungkan keduanya – seperti satu dosis dengan varian yang lebih lama dan satu dengan yang baru – apa artinya itu dalam hal respon imun?
“Saya pikir ini adalah hal-hal yang harus kita pikirkan dan kita harus fokus pada pembuatan produk – vaksin baru berdasarkan varian baru, vaksin baru – dan mengujinya dengan sangat hati-hati dalam uji klinis, sehingga kita dapat memaksimalkan nilai yang dibawa vaksin. dan kita hanya bisa melakukan itu jika kita mencoba sesuatu yang cukup dari apa yang kita miliki dan apa yang bisa kita buat.”
Berbicara tentang bagaimana pandemi telah membanjiri sistem medis dan mempengaruhi penyakit lain, dia mengatakan apa yang perlu dilakukan adalah merasionalisasi pendekatan ini.
“Yang perlu kami lakukan adalah merasionalisasi pendekatan kami. Apa yang kami lakukan selama puncak pandemi adalah kami mengambil orang, laboratorium, pengujian dari sistem medis normal dan mendedikasikan semua sumber daya ini untuk Covid-19 … Kami tidak bisa melakukan apa-apa. hal yang sama yang kita lakukan 18 bulan yang lalu.” …kita perlu berpikir bahwa di masa depan, jika kita perlu meningkatkan aktivitas SARS-CoV2, apa yang akan kita lakukan agar kita tidak kehilangan apa yang telah kita miliki? kalah kali ini,” katanya.
Di banyak negara bagian, kata Kang, angka kematian ibu meningkat karena perempuan tidak mendapat perawatan, program imunisasi terpengaruh, penderita kanker tidak mendapatkan kemoterapi, penderita diabetes tidak bisa mendapatkan pengobatan, dan program tuberkulosis, yang membutuhkan pengobatan tinggi. kepatuhan. , melawan.
“Yang harus kita lakukan adalah membangun ketahanan dalam sistem perawatan kesehatan sehingga kita tidak goyah dari bahaya ke bahaya,” katanya.
Dia mengatakan sudah waktunya untuk memikirkan kembali sikap terhadap pengujian.
“Saya pikir kita juga perlu mengubah apa yang kita ukur tentang Covid-19 dan kita harus mengukur apa yang penting – apa yang menempatkan orang di rumah sakit, apa yang membuat orang berisiko meninggal, bukan hanya fakta bahwa mereka dites positif. Dan kemudian hal lain yang perlu diperhatikan. ingat adalah bahwa dengan tes apa pun, Anda cenderung memiliki hasil positif palsu … jadi penting untuk memahami apa yang ditunjukkan oleh tes itu kepada kita lebih dan lebih penting sekarang. ”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *