Cuomo bergantung pada Demokrat kulit hitam dan teman-teman lamanya saat dia berjuang untuk masa depan politiknya

Dia mengacu pada hubungannya dengan setiap pemimpin dalam pidatonya, mengingatkan warga New York tentang perjuangan panjang negara bagian melawan virus Corona dan bahkan menyanyikan “Selamat Ulang Tahun” kepada Ketua Konferensi Negara Bagian New York Hazel Dukes, seorang wanita yang dia sebut sebagai ibu keduanya. Itu semua terjadi sebelum Cuomo mendapat vaksin virus corona dengan senyum lebar dan acungan jempol.

Implikasi dari kunjungan ke Harlem pada hari Rabu tidak luput dari banyak orang di Albany. Ketika Cuomo menghadapi kesibukan penyelidikan atas tuduhan pelecehan seksual dan sentuhan yang tidak diinginkan, serta kesalahan penanganannya dalam melaporkan kematian di panti jompo selama krisis virus corona, gubernur mengalihkan perhatiannya ke para pemimpin sipil kulit hitam dan terpilih, banyak di antaranya telah mengetahui keluarga selama beberapa dekade. Dan para pemimpin yang sama ini menghidupkan kembali kepentingan itu tidak hanya dengan mendukung Como, tetapi dengan keras mendukung “proses hukum” dan waktu yang diminta gubernur sekarang.

Seruan untuk proses hukum ini sangat kontras dengan rentetan pernyataan dari mayoritas Demokrat di delegasi kongres New York, termasuk Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer dan Senator Kirsten Gillibrand, yang menuntut agar Cuomo mundur.

Khususnya, dua dari sedikit Demokrat di delegasi kongres di New York yang menunggu panggilan Cuomo untuk mundur adalah Rep. Gregory Meeks dan Hakim Jefferies, dua politisi kulit hitam top di negara bagian itu.

“Dia memiliki hubungan dengan banyak leluhur saya dan anggota komunitas yang tidak berubah,” kata Alicia Hindman, ajudan pemimpin mayoritas di Dewan Negara yang mewakili sebagian dari Queens. “Saya tidak berpikir dia memuaskan penonton atau bermain di depan penonton. Saya tahu, terkadang ketika orang kesal dan mereka pergi ke area pendukung dan mungkin itulah yang dia pikir dia lakukan.”

READ  Jeff German: Polisi Las Vegas mencari bantuan publik setelah seorang reporter veteran ditemukan tewas di luar rumahnya

Dengan pemikiran tersebut, acara di Gereja Baptis Gunung Neboh menjadi masalah dengan tujuan ganda, karena Cuomo berusaha agar warga New York kulit hitam mendapatkan vaksinasi – sementara juga mengumpulkan dukungan dari banyak pemimpin kulit hitam terkemuka.

Dia muncul bersama Cuomo, kepala Liga Perkotaan, Marc Morial. Keduanya sudah saling kenal selama beberapa dekade. Kerja sama mereka dimulai pada masa ketika Cuomo adalah Menteri Perumahan dan Pembangunan Perkotaan di bawah Presiden Bill Clinton, dan Morial adalah walikota New Orleans.

Mantan Perwakilan Charles Rangel juga muncul bersama Cuomo pada Rabu. Mantan anggota kongres, yang pernah menjadi salah satu anggota DPR terlama saat pensiun pada 2016, menggambarkan keputusan Cuomo datang ke Harlem saat ini sebagai salah satu keputusan bahwa “Anda pergi ke keluarga dan pergi ke teman karena Anda tahu mereka akan bersamamu. “

“Jika dia mengandalkan (pemimpin kulit hitam) sekarang, itu berarti dia sudah lama bersandar,” kata Rangel kepada CNN setelah acara tersebut.

Rangel menggunakan pidatonya di gereja untuk memuji Como dan menunjukkan perlunya proses hukum dalam semua penyelidikan, referensi yang tidak tepat ke awan yang melayang di atas penguasa. Berbicara tentang keputusan Perwakilan DPR Negara Bagian Inez Dickens untuk berdiri keras oleh Cuomo sampai penyelidikan atas tindakannya selesai, Rangel berkata, “Dia tidak hanya berbicara atas nama anggota asosiasi, dia berbicara atas nama komunitas kami.”

“(Dia berkata) menahan, sampai Anda mendapatkan beberapa fakta,” kenang Rangel.

Dickens, yang mewakili Harlem di majelis negara bagian, mengatakan kepada CNN setelah acara bahwa keputusannya untuk memberi Cuomo waktu yang dia minta adalah cerminan dari apa yang diinginkan sebagian besar pemilih kulit hitamnya.

READ  Coronavirus: Apa yang terjadi di Kanada dan di seluruh dunia pada hari Sabtu

Dickens berkata: “Prosedur hukum sangat penting bagi komunitas kulit hitam dan alasannya adalah prosedur itu penting selama bertahun-tahun dan kami telah menjadi sasaran tuduhan dan kemudian setelah bertahun-tahun di penjara kami menemukan bahwa mereka tidak bersalah.” Dia menambahkan bahwa meski dia tidak ingin “merongrong keseriusan” tuduhan terhadap Cuomo, dia mencatat bahwa kantornya “tidak menerima satu panggilan pun dari pemilih untuk mengajukan pengaduan” tentang tuduhan terhadap Cuomo.

Kegiatan Cuomo pada hari Rabu mewakili strategi umum yang digunakan gubernur – menyoroti karyanya tentang virus korona, mengandalkan pendukung lama dan menolak menjawab pertanyaan tentang tuduhan terhadapnya, seperti yang dia lakukan beberapa kali pada hari Rabu. Tujuannya adalah untuk mengingatkan warga New York tentang semua pekerjaan yang dilakukan gubernur saat memerangi virus Corona – ketika Demokrat berada di puncak popularitasnya.

Namun, penguasa bertempur dalam pertempuran diam-diam.

The New York Times melaporkan minggu ini bahwa tak lama setelah Lindsay Boylan, wanita pertama yang menuduh Cuomo melakukan pelecehan seksual, men-tweet tuduhannya pada bulan Desember, orang-orang yang dekat dengan gubernur mulai membagikan surat terbuka yang menyerang dan masuk ke mantan ajudan Como. file pribadi. Surat itu tidak pernah terungkap, dan kantor Cuomo tidak mengomentari surat kabar itu – tidak menanggapi permintaan komentar CNN – tetapi strateginya adalah bagaimana Cuomo berupaya menumbangkan tuduhan terhadapnya secara pribadi.

Tapi pertarungan ini tidak banyak memperbaiki suasana di kantor Cuomo. Seorang sumber yang akrab dengan kantor Cuomo menggambarkan suasana di dalam Ruang Eksekutif sebagai “benar-benar menyedihkan”.

“Ada perasaan, tinggal menunggu waktu sebelum jam habis,” kata sumber itu. Artinya, Cuomo bisa saja diusir dari jabatannya; Atau, dia mungkin tidak bisa mencalonkan diri untuk masa jabatan keempat.

READ  Ukraina mengakui kehilangan kota di timur saat Rusia meningkatkan ofensif

Cuomo juga berhenti menjawab pertanyaan tentang tuduhan tersebut.

Dalam jumpa pers pada Rabu, Cuomo berkali-kali ditanyai tentang tuduhan tertentu dan setiap kali keberatan dengan alasan tidak bisa menjawab pertanyaan karena dua penyelidikan yang sedang berlangsung.

Pada hari Kamis, gubernur mengadakan briefing, bersama dengan mantan bintang New York Mets dan Yankees untuk mengumumkan rencana pembukaan kembali tempat hiburan luar ruangan kepada para penggemar. Cuomo yang tersenyum menertawakan kemungkinan serial Subway yang menampilkan Mets and the Yankees dan tidak membahas kontroversi tersebut. Dia juga tidak menanggapi pertanyaan dari media.

Ketika Cuomo meninggalkan panggung, Kamis, jelas strateginya untuk memberantas tuduhan itu adalah mengubah pembicaraan.

Kembali ke Harlem, setelah Cuomo selesai bernyanyi untuk Dukes dan memberinya kue, pemimpin hak-hak sipil itu mengambil mikrofon dan mengunggah foto dirinya bersama ayah Como, Mario.

Sambil memegang foto itu, dia berkata, “Saya datang hari ini untuk berterima kasih kepada anak saya.” “Saya ingin berterima kasih kepada putra saya atas kepemimpinannya. Seseorang menelepon saya dan berkata, ‘Saya tidak tahu Anda memiliki putra kulit putih, dan saya berkata,’ Dia tidak berkulit putih. ‘

“Aku selalu suka kalau kamu memanggilku ibu keduamu,” tambahnya sambil tertawa.

“Anda bertanya-tanya mengapa saya ada,” kata Cuomo setelah pidato Dukes. “Anda lihat bagaimana itu muncul.”

Mark Morales dari CNN berkontribusi untuk laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.