Dari kapsul waktu hingga sarang rayap, hal-hal yang dapat dilihat di Merauke yang ajaib

Sebagai salah satu tuan rumah Pekan Olahraga Nasional (PON) ke-20, Kabupaten Merauke di Papua melakukan segala cara untuk menyambut tamu dari seluruh tanah air.

Selama empat tahun, dua minggu acara olahraga nasional, pengunjung ke wilayah paling timur Indonesia akan merasa berharga untuk menjelajahi calon ibu kota provinsi Papua Selatan yang menawarkan banyak atraksi yang harus dilihat. Berikut adalah melihat beberapa dari mereka.

Instal Merauke Time Capsule

Monumen yang didirikan di atas lahan seluas 2,5 hektar di dekat bandara Moba itu menjadi simbol baru kota timur jauh Indonesia.

Monumen Kapsul Waktu Merauke dirancang oleh arsitek Yori Antara Awal yang memadukan unsur budaya asli Papua ke dalam desain modernnya. Monumen ini juga dapat dilihat dari atas – dari pendaratan pesawat di Merauke.

Bangunan ini berbentuk monumen yang terinspirasi dari menara perang suku Dani, dengan lima pintu masuk ke bangunan yang mewakili lima suku asli Merauk – Malind, Moyo, Mandobo, Mabe dan Oyo – sebagai penjaga monumen.

Diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada tahun 2018, landmark bersejarah yang bernama lengkap Kapsul Waktu Impian Indonesia 2015-2085 ini merupakan sejenis wadah bersejarah berbentuk kapsul untuk menyimpan dokumen-dokumen yang menyimpan mimpi-mimpi penduduk setiap provinsi di Indonesia. Dokumen-dokumen ini telah disimpan sejak 2015 dan akan dibuka kembali pada 2085.

Matahari terbenam dan pantai Merauke

Menyaksikan matahari terbenam di Merauke merupakan pengalaman yang tiada duanya karena kota yang terletak di ujung timur nusantara ini memiliki pantai yang menghadap ke barat.

Pada sore hari, kawasan pesisir Merauke – seperti Pantai Imbuti atau Pantai Lampu Satu, tidak jauh dari pusat kota – selalu ramai dipadati orang-orang yang menikmati keindahan ufuk barat, saat matahari terbenam di Laut Aravura. .

READ  ONE Battleground II Lengkapi Kartu, Tanggal, Waktu, Siaran TV, dan Informasi Siaran

Pantai Lampu Satu di desa Poti Merauke, dengan garis pantai yang panjang dan pasir yang halus, adalah salah satu tempat terbaik untuk menikmati matahari terbenam.

Pantai ini dijuluki Lambo Sato (Satu Cahaya) karena di tepi pantai terdapat mercusuar yang berfungsi sebagai pemandu kapal yang lewat.

“Lebih baik melihat matahari terbenam di sini sampai menghilang ke cakrawala, itu sangat indah,” kata Elo, seorang pemandu lokal.

Selain itu, para wisatawan juga dapat menyaksikan aktivitas sehari-hari penduduk desa laut yang mencari nafkah dari para nelayan dan pengrajin di pantai Lampo Sato.

Selain Pantai Lampu Satu, wisatawan juga bisa menuju Pantai Payum yang letaknya tidak jauh dari Suaka Musamus. Pantai Payum tidak banyak dikunjungi wisatawan dan cocok bagi wisatawan yang menginginkan kedamaian dan ketenangan.

Pantai dengan pasir halus dan air lautnya yang jernih tetap menjadi surga yang belum terjamah.

Sementara itu, sekitar 20 kilometer ke arah tenggara, terhampar keunikan Pantai Onggaya dengan pasir putih kemerahan dan hamparan kerang berbagai ukuran. Pengunjung pantai disarankan untuk membawa jaket untuk melindungi mereka dari angin dingin dari Australia.

Namun akses jalan masih menjadi kendala untuk mengakses pantai Onggaya dan Payum. “Tidak bisa menggunakan mobil, jalan belum beraspal, tapi pantainya indah dengan banyak pohon kelapa,” kata Elo.

Taman Nasional Musamus dan Wasur

Tanah Papua pernah membentuk bagian utara benua Australia sebelum putus pada akhir Zaman Es. Oleh karena itu, keanekaragaman hayati Papua tidak jauh berbeda dengan flora dan fauna yang terdapat di Australia dan Pasifik.

Musamus merupakan salah satu bentang alam khas Merauke yang memiliki kemiripan dengan Australia, yang mengacu pada rumah rayap unik yang tingginya dua kali lipat manusia.

READ  KONI selesaikan tahap pertama vaksinasi atlet di Papua

Karya alam ini terbuat dari rayap seperti Macrotermes sp.

Musamus, mahakarya alam dari Merauke, merupakan sarang rayap besar seperti Macrotermes sp. Rumah rayap Musamus dihiasi dengan sejumlah tempat, seperti Musamus 1.000 Tour, perjalanan darat kira-kira dua jam dari Merauke. (Antara/Aditya Wikaxunu/Yas)

Penduduk setempat menyebut Musamus sebagai rumah semut, tetapi lebih tepatnya, ini adalah sarang rayap yang menggunakan tanah, rumput, dan air liur sebagai lem untuk membangun “pencakar langit” dunia serangga.

Hasil struktur berbentuk kerucut yang memiliki tekstur zig-zag dan tingginya bisa mencapai lebih dari tiga meter, juga dapat ditemukan di Taman Nasional Wasur.

Taman nasional yang merupakan bagian dari lahan basah terbesar di Papua ini dihuni oleh sekelompok masyarakat adat. Masyarakat tinggal di kawasan taman nasional karena memiliki hak ulayat atas hutan.

Sekitar 70 persen kawasan Taman Nasional Wasur terdiri dari sabana, serta vegetasi lainnya berupa hutan rawa, hutan musim, hutan pantai, hutan bambu, padang rumput, dan hutan sagu.

Taman nasional ini mencakup sejumlah spesies endemik, seperti kanguru, kasuari, dan burung cenderawasih (Gendrawaseh).

“Kalau beruntung bisa ketemu kanguru yang berkeliaran di taman, tapi jarang karena sering diburu,” kata Badila, warga sekitar.

Daerah perbatasan Sutta

Suta, sebuah kecamatan di dalam Distrik Administratif Kabupaten Merauke, berada di garis depan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang berbatasan dengan negara tetangga Papua Nugini.

Tugu peringatan perbatasan Indonesia dan Papua Nugini di Kecamatan Suta, Kabupaten Merauk di Provinsi Papua. (ANTARA / Rosa Panggabean / Koz / ama)

Suta menawarkan wisata perbatasan, menawarkan pengunjung pemandangan gerbang dan tanda perbatasan antara Indonesia dan Papua Nugini.

Khususnya pada akhir pekan, taman di kawasan perbatasan Sota ini berfungsi sebagai tempat rekreasi bagi masyarakat sekitar.

Sota juga merupakan titik nol kilometer di Merauke-Sabang yang memiliki taman sederhana dengan pajangan besar bertuliskan “0 KM Merauke-Sabang”. Ini telah menjadi situs wisata lokal.

Dari wilayah Merauke, perjalanan sejauh 80 kilometer menuju Sota melalui Desa Wasur dan kawasan Taman Nasional Wasur memakan waktu sekitar satu setengah jam.

READ  Aplikasi perjalanan terbesar di Asia Tenggara merencanakan ekspansi regional dalam fintech sebelum terdaftar pada tahun 2021

Dengan begitu banyak hal yang dapat dilihat dan dilakukan di area ini, Merauke benar-benar tempat yang sempurna untuk membuka tirai di tanah Papua yang indah.

Berita terkait: Jokowi Buka Terminal Bandara Mopah di Merauke
Berita terkait: Pembangunan Provinsi Merauke dan Papua Selatan menanti
Berita terkait: Menkeu memberikan pengarahan tentang kesiapan Rumah Sakit Model Moerdani di Merauke

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *