Dari Zabbaleen ke Penyelamat Sampah

Di Indonesia, pengelolaan sampah masih buruk. Menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), produksi limbah negara itu adalah 65,8 juta ton pada tahun 2017, dengan departemen tersebut mengatakan pihaknya memperkirakan tingkat tersebut akan tumbuh secara signifikan di “masa mendatang”. Saat ini, infrastruktur formal pengelolaan sampah padat di Indonesia gagal mengimbangi timbulan sampah. Hasilnya: sejumlah besar limbah yang tidak diolah mencemari tanah dan sungai Indonesia, serta laut.

Data KLHK tahun 2020 mengungkapkan bahwa Indonesia mendaur ulang kurang dari lima persen dari total sampahnya, dengan tingkat daur ulang plastik hanya tujuh persen. Penelitian oleh National Plastics Action Partnership mulai mengungkap beberapa kendala yang dihadapi infrastruktur pengelolaan sampah di Indonesia – pembakaran dan pembuangan sampah tersebar luas, terutama di daerah pedesaan, yang biasanya memiliki tingkat pengelolaan sampah yang lebih rendah. Pemetaan dan tata kelola merupakan tantangan tambahan, dengan lebih dari 70 persen operasi pengurangan, penggunaan kembali, dan daur ulang limbah di negara ini.

Fasilitas pengelolaan (TPS3R) dan 40 persen fasilitas pengelolaan sampah terpadu (TPST) ditinggalkan atau terdaftar sebagai ‘Status Tidak Diketahui’. Dari tahun ke tahun, TPA berubah menjadi fasilitas TPA terbuka.

Dengan 40 juta ton sampah yang dilaporkan, termasuk empat juta ton plastik, masih mengalir ke lingkungan Indonesia, bagaimana krisis ini dapat dimitigasi? Masuklah “pemulung”, pemulung yang membantu mendukung sistem pengelolaan sampah Indonesia. Beroperasi secara informal dan lokal, pengumpul sampah mengekstrak sampah anorganik yang tidak disortir dan listrik yang terputus, seringkali dari tempat pembuangan sampah. Meskipun komunitas mereka besar – 3,7 juta orang, tepatnya – peran pemulung belum diformalkan dalam infrastruktur pengelolaan sampah Indonesia.

Pemulung dikatakan menghasilkan sekitar 6000RP (Rupiah) per kilogram sampah campuran, setara dengan sekitar £0,34 per kilogram. Kondisinya sulit – pekerjaan sedang berlangsung, lokasi TPA beroperasi 24 jam sehari, dan tempat berlindung dari sinar matahari langka. Banyak yang tinggal di lokasi, membangun gubuk sementara dari bahan bangunan yang ditemukan di TPA.

READ  Pejabat Indonesia ditangkap karena dugaan suap untuk mendapatkan izin kelapa sawit

Sebagai imbalan atas upaya mereka untuk mendukung sistem pengelolaan sampah di Indonesia, pemulung dihargai dengan jaminan pekerjaan yang buruk dan stigmatisasi. Menjadi “masalah sosial”, pemulung sering kali dicegah memasuki kawasan pemukiman, sehingga menghambat pengumpulan sampah. Berthe Jacob, penjabat CEO strategi dan pertumbuhan bisnis di Rapel, menjelaskan akar isolasi pemulung: “Pemulung ini mungkin berasal dari latar belakang tidak berpendidikan atau kelas bawah, bepergian dari desa ke kota-kota seperti Jakarta untuk mencoba peruntungan. , dan mereka berakhir seperti sampah.” Dia melanjutkan: Di masa lalu dan hari ini kita dapat membaca di surat kabar tentang zabaleen yang mencuri barang-barang dari rumah. Karena itu, kebanyakan orang memiliki persepsi negatif tentang mereka.”

Meskipun pemulung dipandang negatif oleh masyarakat umum, peran tersebut sejalan dengan undang-undang lingkungan Indonesia – Peraturan Pemerintah No. 81/2012 – yang mengharuskan warga untuk menjaga kebersihan lingkungan, mengurangi limbah dan mengelolanya sesuai dengan hukum, serta sebagai kewajiban keluarga untuk memilah sampah mereka sebelum diangkut ke TPA.

Dengan tujuan untuk merehabilitasi citra pemulung, berbagai aplikasi dan platform digital telah muncul, memberikan posisi yang lebih formal kepada pemulung dalam infrastruktur pengelolaan sampah. Ini memberikan pemulung deskripsi pekerjaan yang nyata, pelatihan, seragam, peralatan yang tepat dan aliran pendapatan, beberapa bahkan memberikan asuransi kesehatan bagi karyawan mereka. Beberapa aplikasi mencoba untuk menghilangkan stigma pemulung dengan rebranding – mengacu pada pemulung sebagai “pelestari” (terjemahan bahasa Inggris: “pelestari lingkungan”), daripada “pemulung” (terjemahan bahasa Inggris: “pemulung”).

Platform tersebut terbukti cukup populer, dengan aplikasi sampah Octopus diunduh lebih dari 14.000 kali, dan mengumpulkan lebih dari 300 ton sampah plastik di tiga wilayah selama paruh pertama tahun 2021.

READ  Seorang Remaja Melacak Jet Elon Musk di Twitter. Kemudian Cam Direct Message.

Aplikasi Waste Rapel yang telah diunduh lebih dari 90.000 kali ini merekrut pemulung sebagai “mitra”, melatih mereka tentang cara menggunakan platform. Ini meringankan beban mereka, kata Jacob: “Ketika mereka menjadi pengumpul kami, mereka memiliki akses ke sumber sampah. Bimolong tidak lagi harus pergi dari rumah ke rumah, atau bekerja di tempat pembuangan sampah, untuk menemukan sampah anorganik untuk dijual.”

Mengenai proses setup, dia menambahkan: “Kami pergi ke pemulung, memperkenalkan mereka ke aplikasi, dan bertanya apakah mereka tertarik untuk menjadi ‘Rapel Collector.’ Setelah mendaftar, mereka mendapatkan seragam dan ID, dan dilatih dalam kelompok kecil, dengan staf di tangan. Untuk membantu dengan pertanyaan apa pun yang mereka miliki.”

Melalui aplikasi, pemulung terhubung langsung dengan keluarga, dimana 38.000 di antaranya terdaftar. Untuk bagian mereka, sampah harus diklasifikasikan ke dalam kategori-seperti plastik, kaca, kertas, logam, dan karton-dan perkiraan berat bahan yang disediakan untuk setiap kategori, bersama dengan gambar sampah. Setelah Anda memberikan informasi ini, aplikasi akan menemukan Pengumpul Rapel – pemulung – untuk mengambil sampah.

Menyimpulkan operasi Rapel, Jacob berkata, “Kami memiliki 73 Pengumpul Rapel yang aktif. Kami mulai mengelola sampah anorganik pada awal tahun 2020, dan sejak itu, kami telah mengelola lebih dari 300 ton sampah anorganik. Itu jumlah yang kecil, tetapi tumbuh.” meningkat.”

Pengumpul menimbang dan menilai sampah berdasarkan kisaran harga yang tersedia di aplikasi, dan membayar sampah kepada rumah tangga. Sampah yang bersih dan terpilah memiliki harga yang lebih tinggi, baik dalam pengiriman antara rumah dan pengumpul, maupun pengumpul dan Rapel. Banyak keluarga di

Jacob mengatakan Indonesia belum menangkap perilaku sampah seperti pemilahan, yang menyebabkan sejumlah besar sampah tercampur mencapai TPA, tetapi sistem pembayaran seperti Rapel menawarkan katalis untuk perubahan perilaku.

Artikel ini diambil dari edisi 102

Saat limbah dibawa ke fasilitas Rapel, di mana limbah tersebut disortir dan dikirim ke fasilitas daur ulang, Rapel Collector menerima margin harga sebagai keuntungan. Dan keuntungannya bervariasi tergantung kategori sampahnya, harga botol plastik misalnya berkisar Rp 250/kg hingga 350/kg. Harga bahan seperti tembaga jauh lebih tinggi, sekitar Rp 30.000/kg.

READ  Program energi bersih kemungkinan akan dipotong dari tagihan anggaran

Kolektor juga menerima bonus kinerja, berdasarkan faktor-faktor seperti kecepatan respons penangkaran, ketekunan, dan bobot keseluruhan. Secara umum, kolektor Rapel dibayar lebih stabil melalui platform, serta mendapat manfaat dari kondisi kerja yang lebih baik. Rapel mengatakan, kolektor mengenakan biaya antara dua dan lima juta rupiah (antara £100 dan £255) sebulan, terkadang lebih. Upah minimum rata-rata di Indonesia, menurut angka terbaru yang tersedia (2016), adalah antara Rp 1,5 dan 4,5 juta (antara £ 76 dan £ 230) per bulan.

Pada 2021, Rapel mampu mengelola 30-40 ton sampah anorganik per bulan, dengan rencana ekspansi tahun ini: “Start-up kami dimulai di Provinsi Jogjakarta, dan kemudian diperluas ke daerah lain, seperti Provinsi Jawa Tengah. Pada 2022 , Kami berencana untuk memperluas ke Kota Tangerang dan Kabupaten Tangerang Selatan, pinggiran Jakarta, dan mendirikan fasilitas pemilahan baru di sana. Di fasilitas baru, kami berharap untuk mendaur ulang tidak hanya sampah anorganik tetapi juga sampah organik.”

Jacob mencatat bahwa pemerintah Indonesia telah memberikan aplikasi pembuangan limbah seperti Rapel “sangat sedikit dukungan”. Namun, dengan target limbah Indonesia untuk tahun 2025 – yang menuntut pengurangan 30 persen dalam produksi limbah dan tingkat pemrosesan 70 persen – sekarang hanya tiga tahun lagi, platform seperti Rapel mungkin memegang kuncinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.