Desa Indonesia mengubah sampah yang tidak diinginkan menjadi penolong COVID

Oleh Prasto Wardoyo

TEMPUK JID, Indonesia (Reuters) – Robot buatan sendiri yang dibuat untuk bersenang-senang oleh penduduk desa dan ilmuwan Indonesia telah menemukan kegunaan baru selama pandemi — membawa makanan, dan semoga tersenyum, kepada penduduk yang melakukan karantina mandiri yang tertular COVID-19.

Koleksi eklektik barang-barang rumah tangga seperti panci dan wajan dan layar TV lama, kini dijuluki “robot delta” mengacu pada varian virus corona yang sangat menular yang telah menyebar ke seluruh Indonesia.

“Dengan varian delta baru ini dan bertambahnya kasus COVID-19, saya memutuskan untuk mengubah robot tersebut menjadi robot yang digunakan untuk layanan publik seperti penyemprotan disinfektan, menyajikan makanan dan melayani warga yang melakukan isolasi mandiri,” kata Aseyanto, seorang Pemimpin lingkungan berusia 53 tahun yang mengepalai proyek tersebut.

Kepala robot terbuat dari penanak nasi, dan dioperasikan dari jarak jauh dengan daya tahan baterai hingga 12 jam. Ini adalah salah satu dari beberapa robot yang dibuat di desa Tembok Gede, yang terkenal karena penggunaan teknologinya yang kreatif.

Setelah berangkat di jalan ke rumah seorang penduduk yang terisolasi, pembicara mengirimkan pesan “Assalamu’alaikum,” diikuti dengan kalimat “Pengiriman sudah sampai. Semoga cepat sembuh.”

Desa ini terletak di Surabaya, ibu kota provinsi Jawa Timur dan kota terbesar kedua di Indonesia, tempat gelombang kedua infeksi virus corona melanda bulan lalu.

Indonesia telah menjadi episentrum wabah COVID-19 di Asia dan telah mencatat lebih dari 3,68 juta infeksi dan lebih dari 108.000 kematian akibat virus di antara populasi lebih dari 270 juta yang tersebar di seluruh nusantara yang luas.

“Robot Delta ini sangat sederhana…. Saat kami membuat ini, kami hanya menggunakan bahan-bahan yang digunakan di daerah kami,” kata Asianto, yang menggunakan satu nama.

READ  Tim bulu tangkis Indonesia keluar dari seluruh Inggris setelah terjadi kasus infeksi HIV selama perjalanan

Ini jauh dari robot yang digunakan dalam perhotelan dan perawatan di Jepang dan di tempat lain, beberapa di antaranya telah diadaptasi untuk membantu mengatasi pandemi.

“Untuk alasnya, kami menggunakan sasis mobil mainan bekas,” ujar salah satu anggota tim dosen teknik Benazir Imam Arif Muttaqin.

(Ditulis oleh Ed Davies, Diedit oleh Philippa Fletcher)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *