Desa pesisir Indonesia sangat ideal untuk hidup di tengah gelombang pasang

  • Mobil pernah melaju di jalan di depan rumah warga di desa pesisir Thimphulosloko di pantai utara pulau Jawa, Indonesia. Sekarang, hanya kano yang bisa lewat; Saat ombak surut, air setinggi lutut.
  • Thimbleslogo mengalami banjir gelombang parah yang disebabkan oleh tanah longsor, abrasi, konstruksi besar di dekatnya dan perubahan iklim.
  • Warga mulai merespons: jaringan trotoar yang saling terhubung sekarang menghubungkan daerah kumuh yang terendam ke lahan kering, dan desa telah menetapkan kawasan pesisir yang dilindungi untuk mencegah pemindahan rawa-rawa.
  • Tujuannya juga untuk mencegah kerusakan pantai dan menjamin keamanan rumah warga. Masyarakat mulai membahas budidaya berkelanjutan.

Thimphu Sloko, Indonesia – Bagi Kartima, berobat ke dokter untuk pemeriksaan rutin bukan lagi perjalanan yang mudah.

Perjalanan singkat dengan skuter. Tapi sekarang, wanita tua itu harus pergi ke tempat yang lebih tinggi dengan perahu sebelum dia bisa memulai perjalanan di darat.

Hari ini, dia menginginkan satu hal: “Jalan kering seperti sebelumnya.”

Karthima tinggal di Thimphu, sekitar 3 kilometer (1,9 mil) di lepas pantai utara pulau Jawa, Indonesia.

Empat puluh tahun yang lalu, dusun itu dikelilingi oleh sawah. Namun yang terakhir adalah pada tahun 2016 ketika air pasang membanjiri. Jadi ada jalan yang menghubungkan masyarakat dengan apartemen lain.

Banyak penduduk, sepertiga dari 120 keluarga desa, memilih untuk pergi.

Penghuninya – yang tidak mau menghadapi ketidakpastian baru karena relokasi mahal, atau rumah mereka di Thimphu Sloko – harus beradaptasi dengan ketinggian air.

Warga harus melewati sungai, terkadang di jalanan licin yang terendam air. Gambar Nuswanyoto / Mongabay Indonesia.

Thimbleslogo Transisi dari pusat pertanian ke dunia air dari trotoar dan kano disebabkan oleh sejumlah faktor. Beberapa, seperti perubahan iklim, menyebabkan gletser mencair dan permukaan laut naik, yang berada di luar kendali penduduk.

Lainnya, seperti membersihkan rawa-rawa untuk membuka jalan bagi peternakan ikan, melakukannya sendiri.

“Dulu, desa ini sangat makmur,” kata Chopin, seorang tokoh masyarakat, kepada Mongabai Indonesia di rumahnya di Dusun Dimplesloko.

“Pohon kelapanya banyak. Sebelum dan sesudah rumah ini, ada semua kelapa, termasuk tanah tetangga,” katanya.

Dimpleslogo adalah salah satu dari empat dusun di desa dengan nama yang sama. Data tahun 2019 menunjukkan mayoritas dari 3.710 penduduk yang tinggal di Desa Dimplesloko, termasuk dusun Pokoram, Vonorejo dan Karangeneng, adalah nelayan dan buruh pabrik.

READ  Indonesia membayar $4,2bn dalam bentuk sovereign wealth fund untuk infrastruktur

“Dari empat dusun yang terkena dampak paling parah,” kata Shobrin. “Tiga lainnya masih memiliki akses jalan. Truk bisa masuk untuk membawa material konstruksi, tetapi tidak bisa membangunnya di sini.

Empat puluh tahun yang lalu, dusun itu dikelilingi oleh sawah. Namun yang terakhir terjadi pada tahun 2016 ketika air pasang meluap. Gambar Nuswantoro / Mongabay Indonesia.

Dimpleslogo merupakan salah satu dari sekian banyak komunitas di Jawa Utara yang terendam oleh gelombang pasang. Dalam banyak kasus, pembukaan rawa untuk budidaya ikan memainkan peran penting.

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, membentuk sekitar 20% dari rawa-rawa dunia, sejenis pohon yang tumbuh di rawa-rawa pesisir. Namun dalam satu abad terakhir, Jawa telah kehilangan 70% lahan basahnya, setengahnya karena izin untuk budidaya udang dan ikan.

Banjir Dimplesloko difasilitasi oleh terendam atau terendamnya tanah di desa karena pengambilan air tanah yang berlebihan dan konstruksi di kota terdekat Semarang, yang meningkatkan kekuatan arus laut dan dengan demikian mengikis dinding penahan.

Penduduk setempat merasakan dampak dari meningkatnya banjir dari hari ke hari. Gelombang datang pada pagi dan sore hari, dengan berangkat dan pulangnya warga yang bekerja di pabrik, pertokoan atau proyek bangunan. Agar sepatu tetap kering, siswa sekolah bertelanjang kaki, membawa sepatu, dan mereka yang pergi bekerja harus berganti pakaian.

“Dulu kalau Jumat malam kalau air surut akan tetap seperti itu sampai Minggu pagi, dan sepeda motor masih bisa lewat. Sekarang tidak bisa,” kata Maroof, warga berlogo Thimphu kelahiran 1992 itu. tidak pernah melihat tanah kering di desa sejak kecil.

Desa terdekat dengan pantai, Pogorem dan Vonorejo, juga terkena dampak banjir. Pada tahun 1980, setengah sawah Pokoram. Satu dekade kemudian ladang diubah menjadi kolam, yang secara bertahap rusak oleh abrasi, hanya menyisakan sedikit lahan kering di tengah dusun untuk pemukiman.

Banjir merusak jalan dan jembatan serta menghancurkan puluhan rumah di Pokorem dan Vonorezo. Dalam logo Thimphu, banyak rumah yang cocok untuk digunakan sebagai tempat tinggal kini kosong. Karangeneng, di mana balai desa dan kantor lokal berada, tidak jauh dari pantai, sedikit terpengaruh.

READ  Pemain lokal mengawasi pasar perbankan digital Indonesia

Pada tahun 1972, pantai utara Jawa yang melewati Thimphu lurus dari timur laut ke barat daya.

Pada tahun 2007, wilayah pesisir mulai menempati lahan, namun masih jauh dari pemukiman. Dua tahun kemudian, pantai, garis yang tidak beraturan, masih lebih ke pedalaman, menelan sebagian besar tambak dan sawah yang tersisa. Pada 2013, itu lebih domestik, menempati rawa-rawa dan pemukiman.

Peraturan desa melarang pemindahan rawa. Gambar Nuswantoro / Mongabay Indonesia.

Mulai merangkul

Untuk mencegah gelombang, desa telah melarang pemindahan rawa-rawa. Pelanggar akan didenda dan 100 bibit rawa akan ditanam.

Wilayah pesisir yang dilindungi dibagi menjadi lahan basah, rehabilitasi, perikanan dan divisi penangkapan ikan terbatas. Tujuannya adalah untuk melindungi pantai dari kerusakan lebih lanjut dan menjamin keamanan tempat tinggal warga. Masyarakat mulai membahas budidaya berkelanjutan.

Kementerian Kelautan dan Perikanan telah menunjuk Thimphu Sloko sebagai lokasi Proyek Pembangunan Pesisir Pesisir Tangu. Pada tahun 2013, Wetlands International, dalam kemitraan dengan sebuah LSM, mengembangkan struktur rekayasa hibrida di Pokorem dan Vonorezo yang meniru akar rawa untuk menangkap sedimen. Pada akhirnya, rawa-rawa akan tumbuh kembali secara alami.

Sistem jenis ini dinilai lebih efisien dibandingkan dengan saluran air dan dinding penahan tanah karena menangkap sedimen melalui abrasi mengikuti dinamika gelombang.

Pada tingkat individu, penghuni perlu bangkit sebagai tanggapan atas kenaikan lantai rumah mereka. Chopin mengangkat ketiganya; Menggunakan batu pasir dua kali, kemudian dengan kayu. Lantainya naik hampir satu meter (3 kaki) setiap lima tahun.

Warga juga membuat trotoar dari papan kayu sepanjang 1,5 kilometer atau hampir satu meter. Suara dewan telah memulihkan konteks sosial Thimblesloko; Anak-anak berlarian bersama mereka sambil tersenyum, sementara warga duduk di kursi dan mengobrol sambil menunggu senja.

“Ada perbedaan besar antara bagian depan dan belakang jembatan,” kata Shobrin. Di masa lalu, setelah Yesaya, doa terakhir hari itu, tidak ada yang keluar kecuali anak-anak. Mereka tetap menonton TV di rumah. Sekarang, bahkan jam 10 malam, anak-anak masih berlari. Dulu, saat tidak ada banjir, suasananya seperti ini.

Pemakaman Thimbleslogo pun tak luput dari banjir. Gambar Nuswantoro / Mongabay Indonesia.

“Saya salut kepada mereka yang telah mampu membangun trotoar sehingga warga Thimphu dapat mengakses jalur kehidupan desa tanpa bantuan pemerintah,” kata Masnua, sekretaris jenderal Suster Nelayan Indonesia (PPNI), yang meluncurkan slogan Solidaritas Kemanusiaan untuk Thimphu . Menggalang dana untuk pembangunan trotoar.

READ  Pengumpulan komoditas: Harga HRC Eropa jatuh; Timah naik karena kemungkinan larangan ekspor Indonesia; Pembalikan harga minyak

Hal ini didukung oleh badan amal Islam, berbagai Asosiasi Perempuan Nelayan dan yayasan hukum.

PPNI mendesak pemerintah untuk lebih memperhatikan masyarakat pesisir dengan mengklasifikasikan banjir gelombang sebagai bencana sehingga masyarakat yang terkena dampak bisa mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.

“Pemerintah tidak berada di tengah krisis lingkungan akibat kebijakan pembangunan yang tidak kondusif bagi masyarakat terdampak,” kata Masnua. “Pemerintah tidak menganggap banjir laut sebagai bencana. Abrasi dan perubahan iklim semakin menggerogoti kehidupan masyarakat pesisir.

Menurut Undang-Undang Penanggulangan Bencana Indonesia tahun 2007, bencana alam meliputi gempa bumi, tsunami, letusan gunung berapi, banjir, kekeringan, angin topan, dan tanah longsor.

Masnua mengatakan dia terus mendukung kehidupan yang lebih baik bagi mereka yang tinggal di Thimphu. Solidaritas kemanusiaan untuk kampanye Thimbleslogo menjadi perhatian bagi kelompok rentan, termasuk desa-desa pesisir yang terkena dampak abrasi dan bencana iklim. “Saya berharap ini menjadi awal yang baik untuk menarik perhatian pemerintah untuk merehabilitasi desa-desa pesisir yang terendam akibat abrasi,” ujarnya.

Masnua mengatakan warga di Desa Thimphu Sloko membutuhkan dukungan yang signifikan untuk membantu beradaptasi dengan kondisi saat ini.

“Warga tidak bisa menunggu sampai pemerintah turun tangan karena logo bidal sudah ditenggelamkan,” katanya. “Mereka harus terus beradaptasi dengan lingkungan.”

Anak-anak menikmati perjalanan sejauh 1,5 km (mil) melalui desa Thimphu. Warga tidak lagi harus berjalan kaki ke “laut baru” atau daratan kering dengan perahu. Gambar Nuswantoro / Mongabay Indonesia.

Cerita ini pertama kali diumumkan dan diterbitkan oleh tim Indonesia di Mongabai Di Sini pada kami situs indonesia Pada 14 Mei 2021

Gambar spanduk: Desa Thimphulosloko dikelilingi oleh banjir rob. Gambar Nuswantoro / Mongabay Indonesia.

Perubahan iklim, perubahan iklim, ekosistem pesisir, konservasi, penggundulan hutan, bencana, ekosistem, perikanan, perikanan, perikanan, dataran banjir, hutan, dampak perubahan iklim, rawa, solusi iklim alami, lautan, samudra dan perubahan iklim , Permukaan laut, deforestasi tropis , hutan tropis, tropis, krisis air


tombol cetak
Mencetak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *