Di dalam Konsekuensi Serius dari Kesalahan Luar Angkasa Rusia

Sebuah kapsul ruang angkasa dengan lubang. Sebuah rudal gagal pada ketinggian 31 mil di atas permukaan bumi. Laboratorium orbital dengan pendorong yang salah.

Ini adalah daftar singkat dari kecelakaan paling tragis yang melibatkan Stasiun ruang angkasa Internasional Dalam tiga tahun terakhir. Perangkap memiliki satu kesamaan: semuanya melibatkan pesawat ruang angkasa Rusia Perjalanan ke stasiun atau unit stasiun yang baru saja tiba dari atau sudah terhubung ke Bumi.

Ada suatu waktu, 60 tahun yang lalu, ketika Uni Soviet adalah pemimpin dunia yang tak terbantahkan di luar angkasa. Uni Soviet memiliki wahana antariksa pertama, pesawat ruang angkasa berawak paling inovatif, dan kosmonot paling beruntung – “kosmonot”.

Hari ini, Uni Soviet tidak ada lagi. Rusia mewarisi sebagian besar infrastruktur ruang angkasa Soviet yang lama – termasuk yang menjadi badan antariksa Roscosmos – tetapi Moskow telah berjuang untuk mempertahankannya.

Jauh dari menjadi pelopor di luar angkasa, banyak ahli mengatakan kepada The Daily Beast, itu dengan cepat menjadi beban.

Ini memiliki dampak serius tidak hanya untuk Rusia yang semakin terisolasi dan termiliterisasi, tetapi juga untuk semua negara yang beroperasi Dengan Rusia berada di orbit, terutama di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Amerika Serikat, misalnya, dapat menghilangkan Roscosmos karena mengorganisir misi berawak baru yang ambisius ke Bulan dan akhirnya mungkin Mars.

Rusia “memiliki rekor yang lebih buruk daripada kekuatan luar angkasa besar lainnya,” David Burbach, seorang ahli luar angkasa di US War College di Rhode Island, mengatakan kepada Daily Beast. “China telah mendaratkan rover di Mars pada upaya pertamanya, sementara setiap upaya Rusia untuk mencapai Mars sejak 1990 telah gagal.”

Setiap tahun, NASA memiliki lebih banyak pilihan untuk kemitraan luar angkasa yang produktif dan aman. Setiap tahun, Anda membutuhkan – dan mungkin mempercayai – semakin sedikit Roscosmos.

“Persaingan semakin kuat – SpaceX, tetapi juga perusahaan Barat lainnya dan rudal canggih China – dan tampaknya Rusia akan terus kehilangan pangsa pasar jika tidak dapat meningkatkan produknya,” kata Burbach.

Bencana luar angkasa Rusia terbaru bisa dikatakan paling dramatis. Pada 29 Juli, sebuah roket Proton Rusia lepas landas dari kosmodrom Baikonur di Kazakhstan, sebuah laboratorium sains baru yang melekat padanya.

Laboratorium Nauka yang sangat dinanti – istilah Rusia untuk “sains” – telah terpasang dengan aman di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Untuk sementara, semua tampak baik-baik saja di stasiun berusia 22 tahun, yang saat ini memiliki tujuh anggota awak: tiga orang Amerika, dua orang Rusia, dan masing-masing satu anggota dari badan antariksa Eropa dan Jepang.

Umumnya, astronot NASA memimpin Stasiun Luar Angkasa Internasional dan melakukan eksperimen sains. Pengunjung Eropa dan Jepang biasanya adalah para cendekiawan. Sementara itu, Roscosmos mengirimkan astronot terampil untuk memelihara perangkat keras stasiun.

Sebenarnya ada dua “kehidupan” terpisah di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Satu untuk orang Rusia. Satu lagi untuk semua orang.

Beberapa jam setelah berlabuh minggu lalu, Nauka tiba-tiba – dan sepenuhnya sendiri – meluncurkan rudal bermanuvernya. Kerusakan itu menyebabkan stasiun setinggi 356 kaki berputar pada porosnya, 250 mil di atas Bumi. Pengamat NASA di lapangan di Houston tidak berdaya untuk campur tangan. Hanya pengontrol di Rusia yang memiliki akses ke remote Nauka.

READ  Satu sisi bumi menjadi lebih dingin lebih cepat dari yang lain

Tetapi tautan radio membutuhkan garis pandang langsung. Setengah jam berlalu sebelum orbit Stasiun Luar Angkasa Internasional mengambil alih Rusia, dan Roscosmos dapat mematikan pendorongnya. “Ya!” kicauan Zebulon Scoville, manajer penerbangan Houston. “Yang – itu. Dulu. Hari.”

NASA awalnya mengumumkan bahwa Stasiun Luar Angkasa Internasional hanya berputar 45 derajat sebelum Rusia mendapatkan kembali kendali. Lima hari kemudian, NASA akui itu kesalahan. Memang, selama setengah jam rotasi, stasiun tipis — dihiasi dengan modul, panel surya, dan radiator ventilasi panas — berputar 540 derajat, pada dasarnya berputar satu setengah kali.

Untuk mengembalikan stasiun ke normal, NASA menjalankan pendorong untuk setengah siklus lagi. “Stasiun dalam kondisi baik dan beroperasi secara normal,” NASA kicauan. Badan antariksa itu tidak segera menanggapi permintaan komentar.

NASA Memberi tahu Space.com Awak Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak pernah dalam bahaya. Tapi Scoville kicauan bahwa dia tidak pernah “sangat senang melihat semua array dan radiator surya masih terhubung”.

Stasiun Luar Angkasa Internasional mungkin tidak dalam bahaya disintegrasi. Tetapi NASA dan Roscosmos beruntung bahwa stasiun itu tidak mengalami kerusakan parah – dan mahal – pada sistem vital. Roscosmos tidak menanggapi permintaan komentar.

Lebih buruk lagi, insiden Juli hanyalah kegagalan Roscosmos terbaru. Yang paling terkenal, pada Agustus 2018, kapsul Soyuz Rusia, yang membantu mengangkut orang dan pasokan ke stasiun, entah bagaimana luput dari perhatian kontrol kualitas Roscosmos dan mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini memiliki lubang berdiameter 2mm.

Setelah pesawat ruang angkasa Soyuz berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional, ia mulai berbagi atmosfer bernapas Stasiun Luar Angkasa Internasional … dan perlahan-lahan mulai melampiaskan atmosfer itu ke luar angkasa.

Monitor di Houston dan Moskow akhirnya melihat tekanan udara rendah dan mengirim awak stasiun untuk mencari sumbernya. Para kru memperbaiki kapsul dan mengembalikannya ke Bumi.

Inspeksi mengungkapkan detail yang mengerikan. “Ada beberapa upaya penggalian,” kata Dmitry Rogozin, kepala kontroversial badan antariksa Roscosmos, Dia berkata Dalam komentar yang disiarkan televisi. “Apa ini: cacat produksi atau tindakan yang disengaja?”

Soyuz terpisah terlibat dalam panggilan lain dua bulan kemudian. Sebuah sensor di roket tidak berfungsi, mendorong dua anggota awak Stasiun Luar Angkasa Internasional – seorang Amerika dan seorang Rusia – menuju stasiun. Rudal itu gagal. Kapsul yang berisi penumpang itu dilontarkan ke ketinggian 31 mil dan diterjunkan dengan aman ke Kazakhstan.

Setahun kemudian, Roscosmos menyelesaikan penyelidikannya atas lubang di Soyuz pertama. Tetapi Rusia menolak untuk mengungkapkan secara terbuka apa yang mereka temukan. Rogozin: “Kami tahu persis apa yang terjadi, tetapi kami tidak akan memberi tahu Anda apa pun” Itu berkata Pada konferensi sains anak-anak pada September 2019.

READ  Los Angeles County mencatat 3.000 kasus virus corona baru dalam 3 hari

Sementara itu, NASA dan Roscosmos telah mendeteksi kebocoran udara lain yang bergerak lambat di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Upaya kru pada akhir 2020 mempersempit situs kebocoran menjadi, Anda dapat menebaknya, salah satu dari dua unit buatan Rusia.

Jika Anda merasakan tren, Anda tidak salah.

Ketika dirakit dan dioperasikan dengan benar, Soyuz mungkin adalah pesawat ruang angkasa teraman yang pernah dibuat. Tetapi tidak sulit untuk menyimpulkan bahwa Roscosmos tidak dapat dipercaya untuk membangun dan mengoperasikan kendaraan berbentuk kerucut.

Adapun perangkat ruang angkasa Rusia yang lebih baru seperti Nauka… mereka sering tidak dirancang dengan buruk atau dibangun dengan buruk Dan Lari buruk. “Pola kontrol kualitas yang buruk pada perangkat keras baru dalam program luar angkasa Rusia telah ada selama bertahun-tahun,” kata John Logsdon, profesor emeritus di Institut Kebijakan Luar Angkasa di Universitas George Washington, kepada The Daily Beast.

Untuk lebih jelasnya, perjalanan ruang angkasa itu sulit dan berisiko. NASA mengetahui hal ini dengan sangat baik. Pesawat ulang-alik, yang ditutup NASA pada 2011, sebenarnya adalah pesawat ruang angkasa paling berbahaya Pernah. Dua kecelakaan pesawat luar angkasa besar dan rapuh pada 1986 dan 2003 bertanggung jawab atas 14 dari 19 kematian yang terjadi selama misi luar angkasa sejak 1961.

Badan antariksa dunia berhati-hati untuk menghindari penambahan lebih banyak ke angka suram ini, yang membantu menjelaskan mengapa hubungan antara NASA dan Roscosmos mendingin.

Rusia dulunya memiliki reputasi yang baik dalam membangun teknologi ruang angkasa yang kuno namun tahan lama dan aman. Saat ini teknologi ini tidak ketinggalan zaman – kapsul Soyuz telah digunakan sejak 1966 – tetapi sebagian besar tampaknya kurang aman juga.

Pavel Luzhin, pakar independen program militer dan luar angkasa Rusia, punya teori. “Ada masalah besar dengan sumber daya manusia,” katanya kepada The Daily Beast. “Sebagian besar orang yang bekerja selama era Soviet dan awal masa pasca-Soviet dan tahu bagaimana teknologi Soviet benar-benar bekerja – dengan segala kekurangannya – sudah pensiun.”

“Generasi baru insinyur dan pekerja menderita dari pergantian karyawan,” tambahnya. Para profesional muda memilih untuk tidak tinggal lama di industri luar angkasa Rusia karena regulasi yang berlebihan dan gaji yang rendah. Bahkan jika mereka bertindak sesuai dengan semua instruksi, mereka tidak tahu perangkapnya.”

Kekurangan uang adalah benang beracun yang menjalin masalah Roscosmos. Selama dekade antara pensiunnya pesawat ulang-alik dan pengenalan kapsul baru AS, Roscosmos memperoleh miliaran dolar dengan menyewa penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan kapsul Soyuz.

Pentingnya sewa ini mendustakan masalah pendanaan program luar angkasa Rusia. “Sejak jatuhnya Uni Soviet, program luar angkasa Rusia telah kekurangan dana secara kronis,” kata Chris Impey, astronom di University of Arizona, kepada The Daily Beast.

Mungkin juga Roscosmos, dan khususnya Rogozin, sedikit terganggu. Oleh film, oleh segalanya.

Dalam langkah mengejutkan pada Mei 2020, NASA mengumumkan rencana untuk mengirim aktor Tom Cruise dan sutradara Doug Lyman ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk syuting film. “Kami membutuhkan media populer untuk menginspirasi generasi baru insinyur dan ilmuwan,” kicauan Jim Bridenstine, administrator NASA saat itu.

READ  Sebuah studi NASA memperkirakan bahwa osilasi bulan akan menyebabkan peningkatan banjir pesisir pada 2030-an

Tapi orang Rusia Bertekad untuk sampai di sana dulu dengan film mereka. Tak lama setelah pengumuman Bridenstine, Rogozin menyusun rencananya sendiri untuk mengirim aktris Yulia Peresild dan sutradara Klim Shipenko ke Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk syuting film thriller yang diproduksi bersama oleh Rogozin.

Produksi itu akan dimulai pada bulan Oktober, tepat sebelum Cruise dan Lehman tiba. Fokus Rogozin untuk membuat film di luar angkasa, dan melakukannya terlebih dahulu, adalah tantangan terakhir bagi Sergei Krikalev, mantan kosmonot terkenal yang bekerja di bawah Rogozin di Roscosmos tetapi menentang ambisi pembuatan film bosnya.

Jadi Rogozin menurunkannya, untuk saya Koran Novaya Gazeta. Jika Rogozin mengkhawatirkan keselamatan dan keandalan pesawat ruang angkasanya, dia pasti tidak akan menunjukkannya. Tetapi jika laporannya akurat, dia tidak malu menghukum lawan.

NASA membutuhkan Roscosmos di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Rusia sebenarnya memiliki setengah dari stasiun dan masih memberikan layanan vital ke setengah lainnya. Tapi Stasiun Luar Angkasa Internasional tidak akan bertahan selamanya. administrasi Biden Ingin memperpanjang stasiun penuaan Hingga 2030 sebelum diserahkan kepada operator swasta.

Selanjutnya, NASA berencana untuk mengalihkan perhatiannya ke stasiun baru, Lunar Gateway, yang akan terbang mengelilingi Bulan dalam orbit yang luas yang akan memungkinkannya untuk mendukung generasi baru penjelajah bulan dan berfungsi sebagai tempat pementasan untuk kemungkinan misi di masa depan. ke Mars.

NASA merekrut badan antariksa asing biasa untuk membantu dengan Lunar Gateway – dengan satu pengecualian potensial yang besar. Sepertinya Roscosmos tidak akan ikut.

Bukannya NASA tidak suka terus bekerja dengan Rusia, semua hal dianggap sama. Ini adalah salah satu daerah langka di mana Washington dan Moskow tidak bersaing. “Kami adalah mitra di luar angkasa, dan saya tidak ingin ini berhenti,” Administrator NASA Bill Nelson Dia berkata Setelah pertemuan Juni dengan Rogozin.

Tetapi keadaan menyedihkan di Badan Rusia, dan penolakan Rogozin untuk mengakui bahwa ada masalah dan untuk menyelesaikannya, dapat memaksa Nelson untuk melakukannya. “Mendorong ke depan dengan kemitraan menunjukkan itu tidak akan berlangsung selama bertahun-tahun yang akan datang,” kata Logsdon.

Dan bahkan jika Rusia bergabung dengan stasiun bulan, mereka tidak akan menempati setengahnya seperti yang mereka lakukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Jika perangkat keras Rusia tidak dapat diandalkan, atau bahkan aman, itu kemungkinan akan mengurangi pengaruh mereka,” kata Burbach.

Tidak hanya hubungan AS-Rusia yang terkikis saat Rusia semakin tenggelam dalam otoritarianisme, menginvasi negara-negara tetangganya, dan mencampuri pemilu asing. Bagi Amerika Serikat, memisahkan diri dari Rusia di luar angkasa juga merupakan masalah keamanan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *