Di Indonesia, seekor burung coklat adalah bukti evolusi turbo-charged

  • Para ilmuwan mengusulkan untuk menambahkan dua subspesies baru ke empat subspesies baru dalam genus Sulawesi Poplar (Bellornium celebans).
  • Kelompok ini telah mengidentifikasi subspesies baru berdasarkan DNA, ukuran tubuh dan rekaman lagu dari lusinan poplar.
  • Selain pengaruh taksonomi, penelitian ini menyoroti evolusi cepat karena variasi genetik gelembung terjadi selama puluhan ribu tahun, selama jutaan.
  • Tetapi tanah yang kaya nikel diyakini telah menyebabkan diversifikasi burung, yang dapat mempercepat kepunahannya, dengan perusahaan pertambangan merawat habitat mereka untuk mengekstraksi sumber daya.

Sulawesi mengambil peluit mengilap Pollard (Bellornium populer) Mudah. Ini sangat sulit ditemukan: burung pemalu, aktif, dan kecil ini menghabiskan hari-hari mereka di sekitar lanskap di hutan pulau Sulawesi di Indonesia.

Penampilan Poplar yang tidak biasa lebih menantang daripada pengamat burung: ahli taksonomi telah lama berjuang untuk membedakan antara spesies yang berbeda yang ditemukan di Sulawesi dan pulau-pulau yang berdekatan berdasarkan isyarat visual. Saat ini, secara resmi ada empat subspesies (kelima, B. C. Ditolak Untuk masyarakat Sulawesi Tenggara, disetujui dan kemudian dihapuskan). Tetapi perhatikan DNA, ukuran tubuh dan nyanyian dari populasi tertentu di pulau Cabena, Anda akan menemukan seperenam menurut sebuah studi baru.

Para peneliti di Trinity College, Dublin, yang Studi ini diterbitkan Di dalam Indikator zoologi Bulan lalu, DNA menyortir dan melakukan pengukuran dan rekaman lagu dari lusinan burung poplar dari Sulawesi tenggara dan pulau-pulau jembatan darat di sekitar Kabina, Muna, Button dan Wavoni.

Tim menemukan bahwa taksonomi saat ini sama untuk semua populasi daratan dari Sulawesi tengah dan tenggara, serta pulau-pulau jembatan darat. B. C. rufofuscum Subspesies, Subspesies terdiri dari empat garis keturunan yang berkembang secara independen. Kedua silsilah ini, dari Sulawesi Tenggara dan Kabina, berbeda secara genetik sejauh mereka diklasifikasikan sebagai subspesies yang terpisah, tulis mereka.

READ  Perusahaan swasta di Indonesia memulai inisiatif vaksinasi mereka sendiri
Poplar Sulawesi adalah burung pemalu dan kecil yang hidup di kaki bukit pulau Indonesia. Kredit foto: Trinity College Dublin

Puluhan ribu tahun yang lalu, ketika Pulau Jembatan Tanah Sulawesi pertama kali dipisahkan dari daratan, mereka membawa populasi yang ada. B. C. rufofuscum. Gaya hidup burung di bawah tanah dan keengganan untuk menyeberangi air memperkuat isolasi geografis mereka, dan orang-orang mulai berkembang secara mandiri.

“Terkadang evolusi dapat terjadi dalam jumlah waktu dan ruang yang sangat kecil dan sulit dideteksi dengan melihat hewan yang bersangkutan,” kata penulis pertama, Fion Mark. “Ini terutama berlaku untuk gelembung. Mereka tidak terlihat seperti satu warna di satu tempat dan warna lain di tempat lain. Semuanya berwarna coklat kusam.

Alih-alih percaya pada perbedaan visual untuk membedakan subspesies Poplar baru, para peneliti mengumpulkan dan menganalisis data genetik, morfologi, dan akustik, yang ketiganya terus-menerus mencari pola reflektif.

Menurut analisis mereka, penerbit dari Sulawesi Tenggara, Button dan Muna berbeda secara genetik dan fonologis. B. C. rufofuscum Penduduk Sulawesi Tengah. “Jadi kami merekomendasikan subspesies [P. c. improbatum] Poplar perlu didirikan kembali dari Sulawesi Tenggara, Button dan Muna, ”tulis mereka.

Tim juga mengusulkan cabang baru, B. C. cabenaPopulasi Cabena harus diakui “perbedaan genetik, fonologis dan morfologis dari Sulawesi Tenggara, Button dan Muna”.

Pulau Cabena merupakan salah satu pulau di daratan Sulawesi yang terbentuk ribuan tahun yang lalu. Film Ian Morse untuk Monaco.

Selain koreksi taksonomi, penelitian ini menyoroti evolusi yang cepat. Variasi genetik dalam B. C. rufofuscum Para peneliti menemukan bahwa sepertiga dari subspesies mirip dengan perbedaan antara spesies poplar Sulawesi dan spesies lain yang berkerabat jauh yang terpisah jutaan tahun lalu.

“Pulau-pulau itu baru terbelah selama puluhan ribu tahun, jadi sungguh menakjubkan melihat evolusi ketiga dalam waktu sesingkat itu,” kata Margoy.

Selain faktor perilaku, penelitian ini menunjukkan bahwa evolusi cepat poplar mungkin merupakan hasil dari geografi pulau yang unik. “Pulau-pulau dengan populasi paling unik terbuat dari jenis batuan tertentu. Batuan ultramofik ini kaya akan mineral seperti nikel yang bisa masuk ke dalam tanah dan mengubah tanaman apa yang bisa tumbuh, dan burung perlu merangkulnya,” kata Marquez.

READ  Lima terluka, ratusan dievakuasi setelah kebakaran di kilang minyak Indonesia | Dunia | Berita

Tanah Kabina dan Vavoni yang kaya mineral tidak hanya mempercepat evolusi. Ketika perusahaan bergegas menambang nikel di hotspot keanekaragaman hayati ini, mereka mempercepat ekstraksi sumber daya.

Meskipun poplar Sulawesi dinilai sebagai “paling umum dan mudah beradaptasi” dan spesies yang tidak diperhatikan dalam Daftar Merah IUCN, poplar unik yang berfokus pada pulau-pulau ini dapat menjadi bencana besar bagi populasi, kata Margoy. Hewan yang kurang dapat diakses dan eksotis seperti serangga, air terjun, reptil dan banyak lagi – tanah yang kaya mineral di pulau-pulau – mungkin menghilang sebelum para ilmuwan mendapatkan catatan yang tepat, katanya.

“Semakin banyak kita membaca tentang keanekaragaman hayati, semakin banyak spesies dan pulau yang dipelajari dengan penuh kejutan,” kata Marquez. “[But] Waktunya telah tiba bagi keanekaragaman hayati pulau-pulau untuk menangkap gambaran keseluruhannya atau untuk memahami bagaimana hal itu terjadi.

Gambar spanduk Sulawesi Poplar. Gambar milik Trinity College Dublin.

Mengutip:

Margoy, F., Kelly, D.J., O’Connell, D.P., Dunlevie, D., Clark, A.J. Laless, n. Bellornium populer (Passeriformes: Pellorneidae) Jembatan darat di Hotspot Keanekaragaman Hayati Wallace membelah dengan cepat melintasi pulau-pulau. Indikator zoologi, 293, 314-325. doi:10.1016 / j.jcz.2021.07.006

Umpan balik: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Hewan, Keanekaragaman Hayati, Keanekaragaman Hayati, Burung, Konservasi, Ekologi, Ekologi, Evolusi, Hutan, Pulau, Perubahan Penggunaan Lahan, Pertambangan, Hutan Hujan, Ilmu Pengetahuan, Spesies, Ilmu Konservasi Tropis, Hutan Tropis, Margasatwa


tombol cetak
Mencetak

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *