Di rumah selama setahun, pekerja kantoran mengeluh sakit, nyeri dan kelelahan zoom

Sebagai fisioterapis, Matthew Ling melihat secara langsung konsekuensi dari banyak orang yang telah bekerja dari rumah selama hampir satu tahun penuh akibat pandemi.

Dia mengatakan dia sering mendengar keluhan yang sama dari klien: nyeri leher, punggung dan bahu yang mengganggu mereka sepanjang hari karena mereka macet dan tidak bergerak.

“Saya punya klien yang tidak bergerak selama delapan jam sehari,” kata Ling, warga Toronto. “Kami adalah manusia, kami tidak seharusnya dalam posisi duduk dan tidak bergerak sama sekali.”

Kembali pada Maret 2020, ketika banyak perusahaan menginstruksikan sebagian besar karyawan mereka untuk meninggalkan kantor dan bekerja dari jarak jauh dalam upaya memperlambat penyebaran virus Corona baru yang ditakuti, pengalaman bekerja dari rumah tampak baru, dan mungkin menarik bagi beberapa pekerja. .

Paling tidak, memiliki pilihan merupakan suatu berkah, terutama karena pekerja di sektor lain, seperti petugas kesehatan dan pekerja grosir, tidak memiliki pilihan yang sama, dan banyak pekerja lain yang di-PHK akibat kerugian ekonomi. dari epidemi.

Tetapi bekerja dari perlengkapan darurat dengan kursi yang tidak nyaman dan ruang kerja yang tidak konvensional telah menyebabkan stres fisik. Kolaborasi dengan kolega dari jauh untuk waktu yang lama memperburuk penyakit dari era COVID 19 jenis lain: kelelahan akibat zooming.

Tonton | Kelelahan zoom berdampak pada:

Kelelahan akibat zoom telah menjadi efek samping epidemi orang-orang yang bekerja dari rumah. Hal ini menyebabkan nyeri leher, punggung dan bahu, dan membuat pekerja lebih sadar akan ekspresi wajah mereka karena konferensi video yang terus-menerus. 2:01

“Hal baru telah memudar,” kata Peter Flushner, direktur perusahaan pemasaran ClickHealth, yang memulai dari ruang tamu dan dapur di Toronto setahun lalu.

READ  Bowers & Wilkins menata ulang Zeppelin ikonik yang siap untuk era streaming langsung

Dia telah mengubah kamar di lantai atas menjadi kantor sementara. “Kami menjadi sangat ahli dalam hal ini,” katanya, mengacu pada kerja sama dengan rekan dari jarak jauh.

Setahun yang lalu, hanya sedikit yang mengantisipasi prevalensi konferensi video. Ujian diadakan secara online, para pemimpin dunia menghadiri pertemuan internasional secara virtual, dan bahkan Ratu Elizabeth muncul melalui webcam di Kastil Windsor.

Ratu Elizabeth mengadakan pertemuan virtual saat tinggal di Kastil Windsor selama pandemi. (Twitter / Keluarga Kerajaan)

Unduhan perangkat lunak obrolan video terpanas pandemi, Zoom. Perusahaan Dia berkata Musim semi lalu, 300 juta peserta berkumpul setiap hari di platform. Minggu lalu, dia tersebut Total pendapatan mencapai $ 882,5 juta, naik 369 persen tahun ke tahun untuk kuartal yang berakhir pada 31 Januari.

Tetapi dengan penggunaan tambahan ini, itu meningkat Keluhan Kelelahan zoom, istilah untuk merek unik kelelahan mental yang disebabkan oleh konferensi video selama berjam-jam di aplikasi apa pun, termasuk Skype, Teams dari Microsoft, Cisco Webex, dan Google Meet.

“Saya tidak pernah menjelaskan mengapa menggunakan Zoom sepanjang hari bisa melelahkan secara mental dan fisik,” Giancarlo FiorellaPenyelidik Toronto untuk Situs Web Bellingcat, kicauan.

“Ada alasan mengapa pembicaraan TED berlangsung selama 18 menit,” Dia berkata Anthony Bonato, profesor matematika di Ryerson University, mengacu pada seri kuliah online yang populer. “Kelelahan zoom itu nyata.”

Para peneliti di Universitas Stanford baru-baru ini mempelajari apa yang membuat konferensi video begitu melelahkan. Mereka menunjuk empat Faktor:

  • Simulasi kontak mata jarak dekat yang tidak normal.
  • Kelelahan mental karena menonton peserta lain untuk isyarat visual.
  • Mobilitas berkurang untuk tidak diam di tempat.
  • Anda melihat diri Anda terus-menerus dalam waktu nyata.

Pekerjaan mereka Diterbitkan Dalam Journal of Technology, Mind and Behavior. Profesor komunikasi Universitas Stanford, Jeremy Pilinson, mencatat dalam artikelnya, “Argumen tersebut didasarkan pada teori dan penelitian akademis, tetapi juga belum diuji secara langsung dalam konteks Zoom, dan memerlukan eksperimen masa depan untuk memastikannya.”

Namun, “Ini adalah perubahan besar pada cara kita biasanya berbicara,” kata sesama profesor komunikasi Universitas Stanford Geoff Hancock kepada CBC News Over Zoom dari rumahnya di Palo Alto, California. “Ini seperti berjalan-jalan dengan cermin tergantung di depan kita.”

Dia mengatakan bahwa tekanan Zoom pasti akan memengaruhi orang-orang dari jenis kelamin dan jenis kelamin yang berbeda pada tingkat yang berbeda-beda, terutama dalam hal cara orang memandang – dan mempersepsikan – citra mereka sendiri, yang dikenal sebagai perhatian yang berpusat pada diri sendiri.

“Ada banyak penelitian dalam psikologi yang menunjukkan bahwa orang dengan tingkat fokus diri yang lebih tinggi cenderung merasa cemas atau bahkan lebih mungkin mengalami depresi,” kata Hancock, penduduk asli British Columbia. “Dan kami menemukan hal yang sama di sini [with Zoom fatigue]. “

Apa yang harus dilakukan tentang hal itu

Bailenson merekomendasikan mematikan Self-View sebanyak mungkin, serta mengurangi ukuran jendela konferensi video sehingga tidak memenuhi seluruh layar. Dia berharap platform seperti Zoom akan mengubah pengaturan default sehingga pengguna tidak secara otomatis melihat gambar mereka setiap kali mereka memasuki video meeting, kecuali itu yang mereka pilih.

Untuk rasa sakit dan nyeri, terapis fisik Ling merekomendasikan melakukan latihan kecil di antara rapat untuk menghentikan waktu yang dihabiskan di depan layar komputer.

“Ini bukan tentang mengubah apa yang mereka lakukan selama pertemuan itu … melainkan, sebenarnya membuat mereka menggandakan waktu antar pertemuan,” katanya.

Penting untuk beralih di antara pertemuan online, kata Matthew Ling, ahli terapi fisik terdaftar dan pemilik Yayasan Terapi Fisik Toronto. (Taylor Simons / CBC)

Ling merekomendasikan agar pekerja rumahan bangun – bahkan selama 30 detik setiap kali – untuk melakukan squat atau peregangan. Bahkan menaiki dan menuruni tangga dapat membantu memecahkan kebosanan dan ketidakefisienan.

“Hanya berpindah di antara rapat … bisa sangat bermanfaat,” katanya.

Yang lain punya solusi jangka panjang. Saat vaksin mulai membantu memerangi penyebaran COVID-19, pertemuan tatap muka terakhir mungkin menjadi satu-satunya obat untuk Kelelahan Zoom.

“Jika kita bisa melakukan hybrid [meetings]”Itu akan bagus, jika itu berarti lebih banyak orang akan dapat berpartisipasi,” kata Deepika Damerla, seorang anggota balai kota di Mississauga, Ontario. Pertemuan hybrid akan memiliki campuran kehadiran virtual dan tatap muka, begitu tindakan publik mengizinkannya – dia.

Kota ini, seperti banyak kota lainnya, mengadakan pertemuan publik melalui konferensi video.

Dan itu tidak selalu berjalan sesuai rencana.

Salah satu pengantar pada rapat dewan terakhir meminta agar presentasinya ditunda.

Apa masalah yang Anda hadapi? Staf bertanya.

Pembawa acara menjawab, “Presentasi Powerpoint saya belum dibuka,” mencerminkan skenario era pandemi yang berulang.

Damerla sendiri berbagi kebiasaan yang dapat dikaitkan dengan banyak peserta konferensi video, bahkan setahun setelah wabah.

“Saya masih mulai berbicara dengan tombol mute aktif.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.