Dinosaurus mulai panas, lalu beberapa menjadi dingin

Ahli paleontologi telah lama berdebat dengan pertanyaan tentang metabolisme dinosaurus – apakah itu panas, seperti burung dan mamalia modern, atau mirip dengan metabolisme reptil modern yang lebih lambat. Secara mengejutkan, jawabannya tampaknya keduanya.

“Sementara kami berasumsi bahwa sebagian besar dinosaurus berdarah panas, tidak ada cara untuk mengukur kemampuan metabolisme dasar,” kata Jasmina Weimann, ahli paleontologi di California Institute of Technology. Dengan tidak adanya dinosaurus, katanya, ahli paleontologi bergulat dengan pertanyaan tentang metabolisme prasejarah – apakah itu monster berdarah panas atau berdarah dingin, misalnya – harus mengandalkan bukti tidak langsung, seperti bukti isotop atau tingkat pertumbuhan segmen tulang.

Sekarang, Dr. Weiman dan rekan-rekannya telah menemukan metode baru untuk secara langsung mengukur tingkat metabolisme hewan yang punah. kesimpulan mereka, Diterbitkan Rabu di Nature, menegaskan bahwa banyak dinosaurus serta kerabat bersayap mereka, pterosaurus, berdarah panas daripada nenek moyang mereka. Namun, penelitian ini juga menunjukkan bahwa beberapa dinosaurus herbivora menghabiskan puluhan juta tahun mengembangkan metabolisme berdarah dingin seperti reptil modern dan purba.

Tim menganalisis lebih dari 50 vertebrata modern dan punah dari koleksi Museum Sejarah Alam Yale Peabody, termasuk mamalia, kadal, burung, dan 11 dinosaurus non-burung yang berbeda. Dengan menggunakan spektroskopi laser, mereka mengidentifikasi penanda molekuler spesifik dari stres metabolik pada fosil dan tulang modern – sebuah indikator yang berkorelasi langsung dengan jumlah oksigen yang dihirup hewan tersebut. Ini, pada gilirannya, merupakan indikasi langsung dari metabolisme.

Tim menemukan bahwa baik mamalia maupun plesiosaurus – reptil laut berleher panjang – secara independen mengembangkan metabolisme yang meningkat. Pterosaurus dan dinosaurus, yang bersama-sama membentuk kelompok yang disebut Ornithodira, tampaknya diturunkan dari nenek moyang berdarah panas – suatu kondisi yang bertahan pada sauropoda berleher panjang, dan theropoda predator seperti TJanosaurus rexDan keturunan berbulu mereka yang masih hidup, seperti ayam.

READ  Boeing memperdalam penyelidikan Starliner NASA, yang menyebabkan penundaan lebih lanjut

Kehadiran sauropoda yang sangat dimetabolisme tidak terduga, kata Stephen Brusatte, ahli paleontologi di University of Edinburgh yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Para peneliti telah menyarankan di masa lalu bahwa jika ada dinosaurus yang memiliki metabolisme lebih rendah, mereka akan menjadi herbivora raksasa yang lamban.

“Bayangkan saja ratusan atau ribuan pon tanaman yang harus mereka makan setiap hari untuk memicu metabolisme yang begitu cepat,” kata Dr. Brusatte.

Namun, temuan tim tentang kelompok dinosaurus lain – keluarga besar herbivora yang disebut ornithischia – masih lebih mengejutkan. Sementara nenek moyang ornithischia berbagi metabolisme dinosaurus berdarah panas lainnya, Dr Weiman mengatakan, keturunan mereka yang lebih besar seperti Stegosaurus dan Triceratops benar-benar mengurangi metabolisme mereka dari waktu ke waktu, berakhir pada tingkat metabolisme yang lebih dekat dengan reptil modern. Dan seperti reptil modern, mereka mungkin perlu mempertahankan suhu inti mereka melalui perilaku — berjemur di bawah sinar matahari atau bermigrasi secara musiman ke iklim yang lebih hangat.

kata Jingmaye O’Connor, kurator rekanan fosil reptil di Museum Lapangan Chicago, yang juga tidak terlibat dalam penelitian ini. “Pekerjaan ini secara mendasar akan mengubah cara kita menafsirkan gaya hidup dan perilaku hewan-hewan ini.”

Penelitian lebih lanjut – dan beberapa spesimen fosil – akan diperlukan untuk mengukur suhu semua anggota badan pada pohon keluarga ornithischia. Tapi mereka tidak akan menjadi anggota pertama dari keluarga dinosaurus yang lebih luas, anggota archosaurs, yang berpotensi mengantarkan perubahan. Dr. Weiman mengatakan bahwa tingkat pertumbuhan beberapa kelompok buaya yang punah menunjukkan bahwa mereka mungkin berdarah panas, Sementara kerabat modern mereka mengembangkan metabolisme yang lebih lambat.

READ  NASA menghadirkan Teleskop Luar Angkasa Hubble kembali online setelah sebulan dalam mode aman

Sekarang setelah mereka mendemonstrasikan potensi teknologi, Dr. Weiman mengatakan penelitian yang lebih rinci dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa keluarga dinosaurus menyerah pada metabolisme tinggi.

“Tampaknya tidak penting karena kita menghargai darah hangat dalam diri kita sendiri sebagai inovasi evolusioner yang hebat ini,” kata Dr. Brusatte. Tetapi metabolisme yang tinggi itu mahal dalam hal makanan dan energi, ia mencatat, menambahkan bahwa apa yang mereka butuhkan untuk mempertahankan mungkin “terlalu banyak beban untuk beberapa dinosaurus.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.