KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

DNA awal mengungkapkan dua populasi berbeda di Inggris setelah Zaman Es terakhir
science

DNA awal mengungkapkan dua populasi berbeda di Inggris setelah Zaman Es terakhir

Miroslaw Miras / Pixabay alt=”Desain ulang seorang seniman dari heliks ganda DNA.” Para peneliti di Inggris telah menemukan dua kelompok manusia yang berbeda yang hidup di Inggris pasca Zaman Es. file gambar oleh Miroslaw Miras / Pixabay ”/>

Desain ulang seorang seniman dari heliks ganda DNA. Para peneliti di Inggris telah menemukan dua kelompok manusia yang berbeda yang hidup di Inggris pasca Zaman Es. file gambar oleh Miroslav Miras/Pixabay

25 Okt (UPI) – Para ilmuwan telah mengurutkan DNA manusia tertua yang ditemukan di Inggris dan menemukan dua populasi unik yang hidup di Inggris setelah Zaman Es terakhir.

Sebuah spesimen ditemukan di Gua Gough di Somerset, Inggris sekitar 14.000 tahun yang lalu. Dibandingkan Sebuah spesimen dari sekitar 1.000 tahun ditemukan di Gua Kendrick di Wales.

“Kami tahu dari pekerjaan kami sebelumnya, termasuk studi Cheddarman, bahwa pemburu-pengumpul Barat ada di Inggris sekitar 10.500 tahun yang lalu, tetapi kami tidak tahu kapan mereka tiba di Inggris, dan apakah ini adalah satu-satunya populasi yang ada di sana,” kata Selina Price, peneliti utama di Museum Natural History di Inggris, yang mempelajari DNA purba”.

Dengan mempelajari sisa-sisa yang ditemukan di Gua Gough, para peneliti dapat menentukan bahwa manusia berada di Inggris 300 tahun lebih awal dari yang diperkirakan para ilmuwan sebelumnya, yang berarti mereka hadir sebelum Inggris mulai menghangat setelah Zaman Es terakhir.

Studi genetik dari dua sampel mengungkapkan bahwa mereka berasal dari dua kelompok genetik yang berbeda, yang berarti bahwa setidaknya dua kelompok manusia yang sama sekali berbeda tinggal di Inggris dalam jangka waktu yang relatif singkat.

READ  Meningkatnya metana mungkin merupakan tanda bahwa iklim Bumi adalah bagian dari 'transisi skala terminal'

Artefak yang ditemukan di antara kedua kelompok menunjukkan praktik budaya yang sangat berbeda.

“Bukti dari sisa-sisa manusia yang ditemukan di Gua Kendrick menunjukkan bahwa gua itu digunakan sebagai situs pemakaman oleh penghuninya,” kata Silvia Bello, seorang peneliti di Museum of Natural History yang mengkhususkan diri dalam evolusi perilaku manusia.

sebaliknya, Bello berkata, “Bukti di Gua Gough menunjukkan budaya pemotongan dan ukiran jenazah manusia yang canggih.”

Juga terungkap bahwa penduduk awal ini menggunakan bagian-bagian dari hewan yang telah diyakini punah di Inggris pada saat itu, termasuk kepala tombak yang terbuat dari gading mamut dan tongkat yang terbuat dari tanduk rusa.

Menurut Chris Stringer, salah satu pemimpin penelitian tentang evolusi manusia di Museum Sejarah Alam, “Ini menimbulkan banyak pertanyaan menarik: Apakah mereka membawa artefak ini dari tempat yang lebih dingin? Atau apakah Inggris lebih kompleks dan masih memiliki mamut dan rusa yang bertahan hidup di dataran tinggi? ?” ”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."