Dokter Indonesia yang melakukan skrining serviks secara seksual di TikTok mendapat reaksi balik

Tetap up-to-date dengan teknologi, sains, budaya, hiburan terbaru, dan lainnya dengan mengikuti saluran Telegram kami Sini.


Seorang dokter di Indonesia memilikinya Virus menyebar karena semua alasan yang salah Setelah TikTok-nya menunjukkan perilaku bahwa pasien tidak ingin dokternya melakukan praktik – pemeriksaan seksual pada sistem reproduksi wanita

Seorang dokter muda bernama Kevin Samuel Marbaung menjadi viral pada pertengahan April 2021 karena memposting video pendek di akun TikToknya yang meminta dia memeriksa pelebaran serviks yang didukung oleh lagu dansa yang mengasyikkan.

Biasanya, pemeriksaan pelebaran serviks dilakukan dengan memasukkan dua jari ke dalam vagina ibu hamil untuk mengetahui sejauh mana pelebaran serviks, yang membantu dokter memahami seberapa dekat seorang wanita akan melahirkan, serta bagaimana bayinya. ditempatkan di dalam rahim. rahim.

Tapi video Kevin memberikan tampilan yang sangat berlawanan dengan apa yang Anda harapkan dari seorang profesional perawatan kesehatan.

Dalam video tersebut, Kevin melapisi teks yang mensimulasikan percakapan di luar layar antara dia dan seorang perawat, yang seharusnya membantunya saat dia melakukan pemeriksaan pada pasien yang tidak ada.

Dalam percakapan tiruan tersebut, perawat meminta kepada dokter untuk memberikan update tentang seberapa lebar rongga serviks tersebut. Dokter menurutinya, tetapi dia juga memasang ekspresi tidak senonoh ketika dia berpura-pura memasukkan jari-jarinya ke lubang vagina hantu.

Kemudian dia membaca teks overlay “Momen Kritis” sebelum Kevin memberikan skor “Tiga Sentimeter” kepada perawat saat dia menggerakkan tubuhnya mengikuti irama trek dansa.

Tidak ada yang bisa diolok-olok.

Setelah videonya diposting, Kevin dengan cepat mendapati dirinya menerima surat dari netizen, yang memarahinya karena tidak senonoh dan meremehkan prosedur medis yang sangat penting dalam proses persalinan.

READ  Penggemar Daniel Padilla di Indonesia mengadopsi bayi kura-kura atas nama aktor

Tidak merasakan selera humornya, berbagai kelompok hak asasi manusia maju untuk mengkritik dokter karena gagal membuat pasiennya merasa aman, dan menuntut dalam pernyataan resmi untuk mencabut izin prakteknya karena melanggar sumpah dan kode etik medisnya.

Tak hanya itu, dokter yang memalukan itu juga mendapat pengawasan ketat dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI), yang menilai videonya melanggar etika kedokteran dalam kategori “minor to moderate”.

Akibatnya, video Kevin dan akun TikTok dihapus di tengah reaksi keras tersebut, dan dia juga mendapati dirinya diskors dari praktik medis selama setidaknya enam bulan.

Yadi Birman, ketua IDI cabang Jakarta Selatan, mengatakan, dokter tersebut meminta maaf dan mengakui kesalahannya yang bodoh, serta berjanji tidak akan pernah melanggar etika kedokteran lagi.

Kevin Samuel Marbaung berbicara kepada media Indonesia selama konferensi pers. gambar Hidup

Dokter muda itu juga merilis video permintaan maaf, di mana dia berkata, “Saya Dr. Kevin, saya ingin meminta maaf yang sebesar-besarnya atas konten video saya tentang pelebaran serviks, karena saya tidak tertarik untuk memilih soundtrack. dan memadamkan ekspresi wajah yang tampaknya merupakan pelecehan. “

Baca lebih banyak cerita budaya:

Malaysia memotong $ 4,23 miliar dana darurat minyak untuk membayar vaksin

Kucing ini sebenarnya bukan kucing. Itu adalah tas punggung.

Koleksi Starbucks x Herschel terbaru memberikan kehidupan baru pada bubuk kopi lama

Ikuti Mashable SEA di Situs jejaring sosial FacebookDan IndonesiaDan Instagram, Dan Youtube.

Sumber gambar sampul dari JakaWiradinata di Twitter.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.