Dokumenter ‘Lamafa’ memenangkan Penghargaan Film Internasional untuk ‘Lebih dari sekedar film perburuan paus’

~~

[3.11 Earthquake: Rebuilding]    10 tahun kemudian: pemulihan dan ketahanan Tohoku dengan dunia

~

Lamava, sebuah film dokumenter tentang kehidupan di desa perburuan paus yang terpencil di Indonesia, tidak membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikan kontroversi seputar perburuan paus. Sebaliknya, film ini berfokus pada kehidupan sederhana penduduk desa dan kemegahan dunia mereka yang kejam, sebuah pendekatan yang membuatnya menarik bagi penonton.

Film Jepang tersebut memenangkan Grand Jury Award untuk Film Dokumenter Terbaik di Festival Film Guam. Penghargaan tersebut diberikan sebelum film tersebut ditayangkan kepada masyarakat umum, yang memungkinkan adanya penghargaan lebih lanjut.

Di Jepang, telah diperluas ke bioskop dan diperluas ke lebih banyak lokasi, didukung oleh dukungan dari kritikus dan pemirsa.

“Ada sangat sedikit diskusi tentang aspek perburuan paus dari film ini,” kata sutradara Bon Ishikawa dalam sebuah wawancara. “Fokusnya adalah pada keindahan orang-orang saat mereka menjalani hidup mereka.”

Sutradara Bon Ishikawa

Ishikawa telah merekam dan mengedit film selama tiga dekade, bekerja di sekitar pekerjaannya sebagai fotografer, hanya untuk melihat rilisnya bertepatan dengan deklarasi darurat di kota-kota di seluruh Jepang karena pandemi COVID-19.

Namun, film dokumenter tersebut telah menerima ulasan positif di situs rating Jepang yang berpengaruh seperti Filmarks (saat ini 4,1 dari 5 bintang) dan Yahoo! Portal Film Jepang (4,28 dari 5 bintang). Jumlah pemilih juga kuat, dengan banyak pertunjukan terjual habis meskipun ada peringatan terus-menerus tentang penyebaran COVID-19.

Ini, dikombinasikan dengan dukungan kuat di media sosial, telah menyebabkan bioskop menambahkan lebih banyak pertunjukan, yang jarang untuk film dokumenter independen. Dua bulan setelah peluncurannya di bulan September, teater di Hiroshima dan Fukuyama menambahkan pertunjukan baru, sementara pertunjukan baru ditambahkan di Fukuoka. Ishikawa bepergian ke seluruh negeri, sering muncul di bioskop untuk menjawab pertanyaan langsung dari penonton.

READ  Bank Jago Indonesia akan meluncurkan layanannya di platform Gojek

Lamava, dinamai sesuai dengan gelar terhormat pemburu paus di desa kecil Indonesia Lamalera di mana ia difilmkan, mendokumentasikan kehidupan beberapa keluarga. Ishikawa, yang membiayai film itu sendiri, mendapatkan kepercayaan dari rakyatnya sehingga mereka membiarkannya merekam kehidupan sehari-hari mereka, pemakaman, pasar lokal, dan perburuan paus yang dramatis di laut.

Adegan dari film dokumenter “Lamava”, yang menggambarkan sebuah desa kecil di Indonesia di mana paus masih diburu menggunakan metode kuno

Ishikawa adalah fotografer profesional yang telah mengambil foto dan video di Lamava selama hampir 30 tahun. Buku bergambarnya tentang kota Pemburu paus terakhir (Shinchosha Corporation) Itu diterbitkan pada tahun 1997. Ini berarti bahwa dalam film tersebut ia mampu merekam beberapa generasi keluarga perburuan paus lokal.

Lamava – nama panggilan Jepang Kojirapito, atau “orang paus”, merinci kehidupan tradisional desa, dengan penduduk setempat membuat sebagian besar peralatan mereka, termasuk perahu, tombak, dan tali, dari awal. Film ini memperkenalkan pemburu paus grizzly dan anak-anak yang ingin mengejar mereka di laut, istri dan janda mereka, serta pendeta dan dukun yang memberkati tangkapan mereka.

Adegan film yang paling kuat difilmkan di laut, karena Ishikawa menggunakan kombinasi teknik film modern untuk merekam cuplikan perburuan tradisional penduduk desa yang belum pernah dilihat sebelumnya. Ini termasuk kamera stasioner untuk kapal yang dihancurkan oleh paus yang marah, drone untuk mengambil foto di atas kepala, dan kamera bawah air dan mikrofon untuk menangkap pertempuran dari sudut pandang paus.

Adegan dari film dokumenter “Lamava”, yang menggambarkan sebuah desa kecil di Indonesia di mana paus masih diburu menggunakan metode kuno

Perburuan paus adalah topik yang kontroversial, dan hewan ini dianggap keramat di banyak bagian dunia. Tapi Lamava tidak menyembunyikan apa pun dari perburuan, menunjukkan bunglon menyelam ke dalam air untuk menangkap mangsanya, dan perjuangan berdarah paus raksasa setelah mereka dikalahkan.

READ  Album kompilasi 'Derby Days': Menangkap jiwa rock indie Indonesia - Hiburan

Proses pengirisan dan tradisi ketat penduduk desa untuk mengiris berbagai bagian ikan paus juga ditampilkan secara rinci. Adegan-adegan ini beresonansi karena film tersebut meluangkan waktu untuk memperkenalkan pemburu paus dan keluarga mereka dan menggambarkan ketergantungan mereka pada mamalia laut raksasa.

Lamava menggambarkan masyarakat yang mencakup dua pemerintahan, di mana penduduk desa mengorbankan ayam dalam upacara pagan tetapi juga menghadiri gereja, merenungkan pindah ke kota-kota besar untuk pekerjaan solo tetapi lebih menguntungkan, dan memperdagangkan daging ikan paus dari tangkapan mereka dengan imbalan produk segar dari desa-desa terdekat.

“Film ini lebih tentang efek globalisasi daripada tentang perburuan paus,” kata Ishikawa.

Terkait:

Pengarang: Jay Alabaster

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *