Donald Trump digugat karena penipuan oleh jaksa agung negara bagian New York

Jaksa Agung New York mengajukan gugatan terhadap mantan Presiden AS Donald Trump dan perusahaannya pada hari Rabu, menuduh penipuan komersial yang melibatkan beberapa aset mereka yang paling berharga, termasuk real estate di Manhattan, Chicago dan Washington, DC.

Gugatan, yang diajukan oleh Jaksa Agung Leticia James di pengadilan negara bagian di New York, adalah puncak dari penyelidikan sipil tiga tahun Demokrat terhadap Trump dan Organisasi Trump. Tiga anak Trump yang lebih tua, Donald Jr., Ivanka dan Eric Trump, juga telah ditetapkan sebagai terdakwa, bersama dengan dua CEO lama perusahaan, Allen Wesselberg dan Jeffrey McConaughey.

Gugatan tersebut berusaha untuk menyerang inti dari apa yang membuat Trump terkenal, sambil menyoroti citra kekayaan dan kemewahan yang telah ia pelihara sepanjang karirnya — pertama sebagai pengembang real estat, kemudian sebagai pembawa acara TV realitas di… magang Dan selebriti pemuladan kemudian sebagai presiden.

James, seorang Demokrat, mengumumkan rincian gugatan pada konferensi pers pada hari Rabu. Kasus ini muncul di jadwal pengadilan Rabu pagi.

Trump salah menggelembungkan kekayaan bersihnya hingga miliaran

“Donald Trump telah secara salah menggelembungkan kekayaan bersihnya hingga miliaran dolar untuk memperkaya dirinya sendiri secara tidak adil, menipu sistem, dan dengan demikian menipu kita semua,” kata James pada konferensi pers.

Kantor James telah menghabiskan lebih dari tiga tahun untuk menyelidiki penilaian yang curang atau menyesatkan atas propertinya dalam laporan keuangan tahunan yang diserahkan kepada calon mitra bisnis, bank, atau pejabat pajak.

Kantor jaksa agung mengatakan tujuannya adalah untuk memoles citra Trump tentang miliarder dan nilai kepemilikannya ketika itu memberinya keuntungan, sementara mendevaluasi aset di lain waktu untuk tujuan pajak.

READ  Lev Parnas: Mantan ajudan Giuliani dijatuhi hukuman 20 bulan penjara

“Berkas hari ini tidak fokus pada fakta atau hukum – itu hanya berfokus pada memajukan agenda politik jaksa agung,” kata Alina Heba, pengacara Trump. “Sangat jelas bahwa Kejaksaan Agung telah melampaui kewenangan hukumnya untuk mengganggu transaksi yang sama sekali tidak terjadi kesalahan. Kami yakin bahwa sistem peradilan kami tidak akan tahan terhadap penyalahgunaan wewenang yang tidak terkendali ini, dan kami berharap dapat membela hak kami. klien terhadap semua tuntutan penggugat.umum tak berdasar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.