Dorong infrastruktur untuk memasukkan jatuhnya Partai Republik di Capitol Hill

Terlepas dari inisiatif Gedung Putih untuk mengundang Partai Republik ke Oval Office minggu ini dan janji Biden yang terus berlanjut melalui koridor tersebut, Partai Republik meragukan bahwa pertemuan tersebut akan mengarah pada kemajuan substansial, melihat diskusi infrastruktur sebagai negosiasi ulang RUU bantuan Covid. Itu tidak terwujud antara Demokrat dan Republik.

“Di sinilah jeda yang saya khawatirkan adalah ini: Kami akan (ke Gedung Putih), kami sedang bernegosiasi, presiden sangat jujur, tetapi pada akhirnya, kami berguling karena ada partisan. proses. Anda mengatakan Senator Shelley Moore Capito, seorang Republikan dari West Virginia dan seorang anggota senior. “Di Komite Lingkungan dan Pekerjaan Umum yang bertemu dengan Biden tentang infrastruktur, mereka telah melihat ini terjadi di era Covid, dan saya prihatin tentang itu. “

Tumbuh keberpihakan atas infrastruktur – yang pernah disebut sebagai dukungan Partai Republik dan Demokrat – telah muncul dalam beberapa pekan terakhir sebagai medan pertempuran terbaru dalam pertempuran bipartisan. Partai Republik telah menjelaskan bahwa mereka kecewa dengan ruang lingkup rencana infrastruktur Biden dan cara dia berencana untuk membayarnya.

“Saya tidak berpikir akan ada keinginan di antara Partai Republik untuk melakukan apa pun yang membatalkan undang-undang tahun 2017,” kata Senat Minoritas Whip, Webb John Thun dari South Dakota, merujuk pada reformasi pajak yang disahkan oleh Partai Republik pada 2017. 2 Senator Republik memantau posisi anggota dalam berbagai masalah.

Senator Roy Blunt, yang memimpin partai Republik, menggemakan catatan Thun dan mengatakan dia yakin RUU yang lebih sempit, selain untuk mengembalikan kenaikan tarif pajak perusahaan, akan menunjukkan komitmen Biden terhadap kemitraan bipartisan.

“Saya pikir ini semua tentang apakah mereka bersedia menangani infrastruktur – infrastruktur tradisional sebagai masalah terpisah – dan mencari cara untuk membayarnya, seperti yang selalu kami lakukan, tanpa membahas tagihan pajak 2017,” kata Missouri Republik.

Bahkan seorang Republikan moderat seperti Senator Lisa Murkowski dari Alaska mengindikasikan bahwa dia perlu melihat undang-undang itu mundur secara drastis sebelum dia dapat mendukungnya.

READ  Bantuan medis tiba di India, di mana kasus COVID-19 terus meningkat hingga ratusan ribu setiap hari

“Jika Anda mengiklankan ini sebagai” Ini adalah paket infrastruktur, “maka jujurlah tentang apa yang kita bicarakan. Jika ini akan menjadi tagihan stimulus yang besar, ditambah tagihan stimulus yang sangat besar yang kita lihat dengan Bailout AS, sebut saja apa adanya.

Sementara rencana Biden senilai $ 2,3 triliun mencakup miliaran untuk proyek infrastruktur tradisional seperti jalan dan jembatan, rencana tersebut juga berinvestasi besar-besaran di bidang-bidang seperti pekerja perawatan kesehatan di rumah. Gedung Putih berencana untuk memperkenalkan tingkat kedua dari paket pekerjaan komprehensif yang berfokus pada lebih banyak investasi manusia di berbagai bidang seperti cuti keluarga yang dibayar dan peluang pendidikan yang diperluas, yang mungkin sulit didukung oleh Partai Republik – tak lama sebelum pidato bersama Biden di Kongres pada 28 April. Menurut seorang pejabat Gedung Putih.

“Pertanyaannya adalah apakah mereka bersedia untuk benar-benar melakukan RUU infrastruktur atau apakah mereka ingin menerapkan RUU pemerintah yang besar, dan jika mereka ingin menerapkan RUU pemerintah yang besar, sulit untuk melihat bagaimana hal itu akan menarik begitu banyak Partai Republik,” kata Thon. “.

Para pejabat mengatakan proposal akan berjumlah lebih dari $ 4 triliun dalam pengeluaran baru. Cakupannya sangat ambisius, dengan Biden dan penasihat seniornya melihat upaya melalui lensa agenda ekonomi progresif transformatif sebelumnya seperti Franklin Delano Roosevelt atau Lyndon Johnson.

4 tanda yang menunjukkan lokasi infrastruktur di Capitol Hill

Tetapi salah satu pesan yang ingin disampaikan oleh pejabat Gedung Putih kepada para pejabat Republik, yang telah berbicara dengan puluhan menteri kabinet atau pembantu senior dalam beberapa minggu terakhir, adalah bahwa ada keterbukaan untuk memecahkan bagian bipartisan dari proposal Biden. . Itu disahkan secara individu, menurut dua pejabat senior administrasi.

Tetapi mereka menekankan bahwa setiap langkah ke arah ini tidak akan mengakhiri untuk mendorong mereka menuju hal lain dalam proposal mereka yang luas. Sebaliknya, set ini kemungkinan besar akan berakhir menjadi satu tagihan di akhir musim panas.

READ  Otoritas Palestina dan Liga Arab mengutuk pembukaan kantor Ceko di Yerusalem | Berita Liga Arab

Seorang pejabat mengatakan Biden dan timnya juga tahu bahwa jendela terbatas untuk kesepakatan apa pun. Demokrat sangat ingin melakukan sesuatu dengan cepat, dan ada banyak masalah di dalam partai yang harus diselesaikan bahkan sebelum hal ini memungkinkan.

Seorang Demokrat yang dekat dengan Gedung Putih berkata, “Saya akan mengatakan ini hampir sebulan sejak negosiasi sebenarnya dimulai.” “Jika tidak, inilah waktunya untuk bertindak.”

Biden sendiri belum memikirkan operasi favoritnya, hanya karena ingin melihat perkembangannya pada akhir Mei. Para pejabat mengatakan presiden masih melakukan konsultasi rutin dengan Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer dan Ketua DPR Nancy Pelosi. Sebagai veteran 36 tahun di Senat, Biden mengandalkan dua pemimpin lama di Kongres untuk memetakan jalan terbaik ke depan.

Pejabat Gedung Putih juga mengakui bahwa proses legislatif akan sangat berbeda dari upaya yang mengarah pada pengesahan paket bantuan Biden senilai $ 1,9 triliun dari Covid. Ada pemahaman bahwa paket bantuan dianggap darurat. Dorongan legislatif ini akan berbeda – yang memakan waktu berbulan-bulan dan akan melibatkan negosiasi yang intens karena prioritas utama, bahkan di antara Demokrat di kedua majelis, bertentangan satu sama lain.

Biden mengatakan pekan lalu, “Perdebatan itu disambut baik. Penyelesaian tidak bisa dihindari. Perubahan pasti terjadi.”

Namun, apakah kompromi dan perubahan ini datang dengan pihak Republik, tetap menjadi pertanyaan terbuka.

Sejauh ini, strategi legislatif masih belum jelas. Demokrat dapat menggunakan proses yang dikenal sebagai rekonsiliasi, yang membutuhkan suara mayoritas sederhana, tetapi Schumer akan membutuhkan setiap anggota Demokratnya untuk mendukung rencana tersebut, yang tidak jelas sekarang seperti Senator Joe Mansheen, Seorang Demokrat dari West Virginia, mengatakan dia ingin melihat upaya bipartisan yang serius sebelum dia menyetujui RUU yang membuat Demokrat memilih.
Mansheen memperingatkan bahwa tagihan infrastruktur Biden bermasalah karena kenaikan pajak perusahaan

Sementara itu, banyak senator Republik mengatakan bahwa meskipun ada pertemuan pemerintahan dengan beberapa rekan mereka yang duduk di komite terkait proposal infrastruktur Biden, mereka tidak yakin presiden serius tentang kemitraan bipartisan.

Senator Republik Rob Portman dari Ohio berkata, “Mereka tidak melakukan kontak yang signifikan,” menunjukkan bahwa meskipun dia “hebat” Senator Republik Roger Wicker itu berasal dari Mississippi Deb Fisher diundang dari Nebraska untuk bertemu Biden di Gedung Putih minggu ini, “Saya tidak pernah mengerti bahwa tidak ada negosiasi.”

Senator Jerry Moran dari Kansas mengatakan kepada CNN bahwa sejauh ini dia “belum melihat bukti” bahwa Biden berencana untuk melibatkan Partai Republik dan mengubah RUU tersebut, mengacu pada kata-kata dalam proposal tersebut. “Saya berharap ada paket infrastruktur bipartisan, tapi saya tidak suka,” katanya.

READ  Chris Cuomo menasihati saudaranya Andrew tentang tuduhan pelecehan tersebut. CNN menggambarkan tindakan Cuomo sebagai "tidak senonoh"

Beberapa senator yang terlibat mengambil alih negosiasi bipartisan ke tangan mereka sendiri. Sejumlah senator Republik tertentu sedang mempertimbangkan apakah akan mengeluarkan mosi kontra terhadap proposal Biden.

Senator Republik Mitt Romney dari Utah mengatakan kepada wartawan di Capitol pada hari Rabu bahwa kelompok bipartisan 20 senator, yang telah bekerja sama untuk membantu memajukan kesepakatan tentang bantuan Covid, berencana untuk bertemu pada hari Kamis untuk melihat apakah mereka dapat membuat kemajuan dalam infrastruktur. . .

Biden mengarahkan tim seniornya untuk menindaklanjuti dengan Partai Republik pada setiap masalah politik yang diangkat Pertemuan sebelumnya di Oval OfficePara pejabat mengatakan dia juga mengharapkan proposal dari audiens Republik dikirim ke timnya. Seorang pejabat mengatakan pertemuan bipartisan kedua kemungkinan akan berlangsung secepatnya minggu depan.

Namun, ketidakpercayaan terbukti setelah kerja demokratis sepihak pada RUU bantuan COVID-19.

Baik Portman dan Blunt mengatakan kepada CNN bahwa pada hari Rabu mereka bertemu dengan pejabat Gedung Putih. “Mari kita lihat apakah dia akan pergi ke mana pun,” kata Blunt.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *