Draf Mock NBA Krysten Peek 4.0.3

Bloomberg

Pasokan keripik dunia terancam jika Taiwan tidak divaksinasi

(Bloomberg) – Pada bulan Februari, ketika dunia sedang mencari jalan ke pintu Taiwan untuk membantu mengatasi kekurangan semikonduktor, menteri kesehatan berselisih dengan China terkait vaksin Covid-19, dan menyarankan bahwa Beijing telah menggunakan tekanan politik untuk memblokir rencana Taiwan. untuk membeli lima juta dosis Langsung dari perusahaan Jerman BioNTech SE, bukan dari perusahaan Cina yang memiliki hak untuk mengembangkan dan memasarkan vaksin BioNTech-Pfizer Inc. Melalui Tiongkok, Hong Kong, Makau, dan Taiwan. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Hua Chunying menanggapi dengan mengatakan bahwa Taipei “harus berhenti membesar-besarkan masalah politik dengan dalih masalah vaksin.” Tiga bulan kemudian, Taiwan membayar harga untuk kekurangan vaksin, dengan lonjakan kasus virus yang mengancam akan memicu penguncian. Setelah melewati gelombang pertama Covid, pemerintah sekarang menghadapi keadaan darurat kesehatan – dengan hanya sekitar 1% dari populasinya yang divaksinasi sejauh ini – dengan potensi mengganggu industri chip yang mendominasi ekonomi lokal, yang sudah kritis – menyusutnya pasokan global . Ini adalah tautan yang dibuat oleh kepala kantor Taiwan di New York, yang memperingatkan “masalah logistik” tanpa mendapatkan lebih banyak tembakan. Namun, dengan menghindari vaksin dari China dan memperingatkan kekurangan chip lebih lanjut jika tidak dapat memberikan dosis yang memadai di tempat lain, pemerintah memberikan insentif yang lebih besar bagi negara ekonomi terbesar di dunia untuk melakukan investasi yang dapat mengikis keunggulan kompetitif Taiwan dalam semikonduktor dalam jangka panjang. . Kesulitan Taiwan menggambarkan posisinya yang strategis tetapi lemah pada pertemuan ketegangan antara Amerika Serikat dan China. Dipisahkan oleh selat selebar 110 mil (177 kilometer), Taiwan dianggap sebagai provinsi oleh Beijing dan penaklukannya adalah target utama Presiden Xi Jinping karena alasan sejarah dan ideologis. Amerika Serikat, sekutu pemerintah Demokratik Taipei dan pembeli utama ekspornya, didominasi oleh chip yang diproduksi oleh Taiwan Semiconductor Manufacturing Corporation. Awal tahun lalu, kekurangan chip yang telah melumpuhkan industri dari mobil hingga permainan komputer tampaknya memberi Taipei global. Efek. TSMC adalah penyedia global terkemuka untuk semikonduktor terbaru dan memiliki 56% dari apa yang disebut bisnis pipa ledeng untuk pembuatan chip yang dirancang pelanggan termasuk Apple Inc. Dan Qualcomm Inc, tetapi Taiwan mengalami kemunduran mendadak kekayaannya. Pandemi terjadi karena kekeringan yang menyebabkan pemadaman listrik, yang menyebabkan ketidakpastian ekonomi dan penurunan indeks saham berkinerja terbaik dunia dalam empat tahun hingga Januari. Pengaruh geopolitik Taiwan baru-baru ini – dominasinya di pasar chip kelas atas – sedang diserang ketika pemerintah dari Amerika Serikat hingga Eropa dan Jepang, yang waspada terhadap sifat strategis dari rantai pasokan semikonduktor, berupaya untuk merangsang produksi di dalam negeri. China mendorong miliaran untuk mengejar ketertinggalan setelah Washington memberlakukan kontrol ekspor pada teknologi chip AS. “Saya pikir kami telah menjadi sangat bergantung pada Taiwan dan Korea, itulah intinya, kami membutuhkan rantai pasokan global yang lebih seimbang,” kata Pat Gelsinger, CEO Intel Corp di Silicon Valley, pembuat chip terbesar dunia, dalam sebuah wawancara. Dia mengatakan Amerika Serikat dan Eropa harus bekerja “lebih agresif” untuk melawan “ketidakseimbangan” terkemuka di Asia dalam pembuatan semikonduktor yang sebagian besar dikonsumsi di Barat. Ini adalah satu-satunya suara yang membuat mendengarkan tidak nyaman di Taiwan. Menteri Perdagangan Gina Raymondo mengatakan bulan ini bahwa sementara pemerintahan Biden bekerja sama dengan Taipei dan TSMC untuk mengatasi kekurangan chip, mereka juga berupaya mengurangi ketergantungan Amerika Serikat pada Taiwan. TSMC sedang dalam proses membangun fasilitas manufaktur baru di Amerika Serikat, beberapa di Washington telah menyarankan bahwa Taiwan adalah pintu belakang ke China dengan memungkinkan transfer teknologi. Michael McCall dan Tom Cotton dari Partai Republik meminta pemerintah untuk berkomunikasi dengan Taipei agar berbuat lebih banyak “untuk mengurangi risiko perusahaan Taiwan yang menyediakan layanan dan teknologi kepada entitas yang menjadi perhatian,” merujuk pada perusahaan China yang didukung negara yang memiliki hubungan dengan militer. Dengan hampir $ 50 miliar dana pemerintah diharapkan untuk membangun industri chip di Amerika Serikat dan janji lebih banyak di Eropa dan Korea Selatan, ada tanda-tanda Taiwan mulai merasakan kesulitan, dan pemerintah sedang menyusun proyek baru. Daftar pantauan ekspor yang menargetkan teknologi dengan penggunaan militer, untuk memperketat pembatasan ekspor ke China dan mencabut hukuman atas pelanggaran, menurut seseorang yang mengetahui kasus yang meminta anonimitas saat membahas pertimbangan kebijakan. Ini terjadi setelah saham Alchip Technologies Ltd dikalahkan pada bulan April ketika Washington Post melaporkan bahwa mereka telah memasok Phytium, entitas Tentara Pembebasan Rakyat. Al-Shaib mengatakan dia selalu mematuhi peraturan pemerintah dan bahwa proyek Phytium ditunda. Taipei menjadi lebih waspada terhadap kemungkinan perusahaan China meningkatkan upaya mereka untuk mempekerjakan insinyur Taiwan. Bulan lalu, kabinet bertemu untuk membahas cara mencegah masuknya bakat lokal, saat Kementerian Tenaga Kerja menginstruksikan situs pencari kerja lokal untuk menghapus iklan yang merekrut warga Taiwan untuk bekerja di China, khususnya di industri semikonduktor. Hingga 500.000 dolar Taiwan (17.900 dolar) untuk mengiklankan pekerjaan seperti itu dan 5 juta dolar Taiwan Baru untuk memfasilitasi pekerjaan insinyur lokal dengan perusahaan China di daratan, kata seorang pejabat kementerian Huang Qiaoting. Situs pencari kerja 1111 mengatakan telah menghapus hampir 3.000 daftar pekerjaan. Penyelidik telah mengunjungi kantor lokal empat perusahaan China, termasuk Bitmain Technologies Ltd, selama dua bulan terakhir untuk menyelidiki tuduhan bahwa mereka telah merekrut insinyur secara ilegal. “Dengan menyelidiki lebih giat upaya perusahaan China untuk memburu insinyur Taiwan, kami berharap kami dapat membantu mencegah potensi rahasia dagang merembes ke China jika bakat lokal direkrut lebih jauh,” kata Judy Chen, juru bicara Kantor Kejaksaan Distrik Hsinchu Perusahaan lain telah diselidiki, dan anggota Partai Progresif Demokratik yang berkuasa sedang mempertimbangkan untuk mengubah undang-undang untuk memperketat hukuman bagi pencurian kekayaan intelektual. Anggota parlemen Zhao Tianlin mengusulkan hukuman seumur hidup bagi mereka yang terbukti bersalah melakukan spionase ekonomi, sebuah kejahatan yang saat ini tidak ditemukan di Taiwan. buku hukum. “Taiwan perlu mendapatkan kepercayaan dari mitranya dan membantu mencegah China membangun rantai pasokan teknologi curian,” kata Zhao dalam komentar yang diberikan oleh ajudannya. Apakah itu cukup untuk meredakan kekhawatiran di Washington dapat menjadi lebih jelas dengan publikasi tinjauan Presiden Joe Biden tentang rantai pasokan semikonduktor. Peninjauan 100 hari akan berakhir pada 4 Juni. Apa yang sudah diketahui adalah bahwa ada dukungan bipartisan untuk membangun industri chip AS, dan Taiwan berada di ambang kehancuran. Manufaktur semikonduktor didominasi oleh Taiwan, dan satu perusahaan, Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan, kata Senator John Cornin, seorang Republikan dari Texas yang memperkenalkan CHIPS untuk Amerika untuk meningkatkan produksi AS, mengatakan di lantai Senat bulan ini bahwa keberlanjutan Taiwan industri juga menjadi pertanyaan. Setelah mengalami pemadaman listrik bulan ini. Berfokus pada faktor lingkungan termasuk kekurangan air dan ketidakpastian tentang pasokan listrik di masa depan untuk pabrik chip yang haus energi. Pada hari Senin, saham teknologi seperti pembuat smartphone Xiaomi dan raksasa komputer Lenovo Group Ltd jatuh lebih rendah. Karena kekhawatiran wabah Covid Taiwan. Pasokan semikonduktor dapat terancam. Baca lebih lanjut: Industri chip menghadapi masalah dengan jejak karbon raksasa, Taiwan dapat mengatasi wabah virus selain kekurangan energi dan air, yang menunjukkan bahwa perusahaan “masih dapat memenuhi permintaan” Global dengan manufaktur sebagian besar di Taiwan tanpa masalah. ”Liu, seorang peneliti di Institut Taiwan untuk Riset Ekonomi, dalam jangka pendek ini akan membutuhkan vaksin. di. Pada hari Sabtu, presiden Shanghai Fosun Pharmaceutical (Group) Co., Ltd., distributor utama vaksin BioNTech-Pfizer di China, mengatakan kepada Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah di China bahwa perusahaan siap untuk “menggunakan vaksin untuk melayani. Warga negara Taiwan. “Taiwan sekarang akan menerima kesepakatan vaksin yang melewati Fuson, membuat suntikan lebih mungkin datang dari Eropa atau AS. Menurut Chunhuei Chi, mantan penasihat kebijakan kesehatan di Taiwan yang sekarang menjadi direktur Center for Global Health di Oregon State University, banyak yang mendesak politisi Taiwan, pemerintah Taiwan untuk menggunakan chip sebagai “alat penekan” vaksin. Sementara pemerintah enggan untuk secara eksplisit menggunakan efek ini, dia berkata, “Jika Amerika Serikat khawatir tentang pasokan chip dari TSMC, Amerika Serikat akan memiliki insentif untuk memasok Taiwan dengan vaksin untuk memastikan produksi tidak terganggu oleh wabah ini.” (Pembaruan dengan perpindahan pos di paragraf 23) Lebih banyak cerita seperti ini tersedia di bloomberg.com. Sumber paling tepercaya untuk berita bisnis. © 2021 Bloomberg LP

READ  Menpora menanggapi mundurnya Indonesia dari seluruh Inggris 2021

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.