Duta Besar “Instafamous” Jepang bertujuan untuk mendapatkan kembali pengaruhnya di Jakarta

Jakarta – Mulai dari jajanan hingga kari dan mae ayam, 155.000 pengikut Instagram Kedutaan Besar Jepang di Indonesia biasanya tahu apa hidangan lokal yang disantap Duta Besar Kenji Kanasuji untuk makan siang.

Mantan pria Tokyo dalam urusan Korea Utara itu sibuk mempromosikan Jepang sejak tiba di Jakarta pada Januari lalu. Memilih Kanasugi sebagai Duta Besar untuk Indonesia merupakan keputusan strategis yang diambil oleh Perdana Menteri Yoshihide Suga untuk mengirim korps diplomatik Jepang terbaik dan terpintar di kawasan Indo-Pasifik.

Pemilihan duta besar di Australia, Kamboja dan Filipina mengikuti pola yang sama.

Pada 14 Juni, Kanasugi terlihat di kantor pusat MNC Group di Jakarta, konglomerat media terbesar di tanah air yang memiliki empat stasiun televisi, untuk wawancara dengan dua lokasi operasinya.

Topiknya adalah Olimpiade Tokyo, kerja sama diplomatik dan pertahanan antara Jepang dan Indonesia, serta kuliner lokal. Wawancara diterbitkan hari itu. Dua situs tersebut, situs No. 1 dan 6 yang paling banyak dilihat di Indonesia, cukup memanjakan mata utusan berusia 61 tahun itu.

Sementara sebagian besar kedutaan di Jakarta memiliki akun media sosial yang berbeda, Jepang menonjol karena seringnya menjadi duta besar. Dengan utusan mengenakan kostum Indonesia atau jubah mandi Jepang, the Sekilas Instagram Kedutaan Besar Jepang Ini adalah tayangan slide Kenji Kanasugi.

Tapi paparan media sosial seperti itu, di sisi lain, mencerminkan keprihatinan mendalam Kanasugi tentang Jepang yang keluar dari gambaran.

Pada bulan April, satu statistik mengirimkan gelombang kejutan melalui komunitas bisnis Jepang di negara itu. Jepang merosot ke posisi ketujuh dalam investasi asing langsung Indonesia pada periode Januari-Maret, membuntuti negara-negara seperti China dan Korea Selatan. Sementara kedua negara ini jelas-jelas meningkatkan investasi, Jepang telah mengurangi secara merata.

Jepang bukan lagi mitra ekonomi terpenting bagi Indonesia. Untuk dorongan terbaru Jakarta untuk mengembangkan industri baterai mobil listrik dalam negeri, Cina dan Korea Selatan dipandang sebagai mitra potensial.

Di ronde pertama pertemuannya dengan pemain lokal, Kanasugi terus-menerus ditanya “Ke mana perginya Jepang?”

Melalui pengalaman yang menyakitkan namun hidup ini, Kanasugi memutuskan bahwa dia perlu aktif di media sosial, dan menempatkan Jepang di peta mental orang Indonesia.

Menurut survei, orang Indonesia menghabiskan satu jam lebih banyak untuk online daripada rata-rata global. Presiden Joko Widodo memiliki 40 juta pengikut di Instagram, dua kali lipat jumlah pengikut Presiden AS Joe Biden. Di kancah politik lokal, jumlah “suka” yang Anda dapatkan adalah rata-rata.

Ketika kasus COVID-19 pertama kali dikonfirmasi di Indonesia pada Maret lalu, muncul spekulasi bahwa sumber utamanya adalah orang Jepang. Duta Besar saat itu, Masafumi Ishii, menghubungi anggota kabinet Indonesia untuk menyampaikan keprihatinannya tentang bahaya rumor.

Para menteri membantu menghilangkan rumor semacam itu dalam beberapa hari. Dikatakan bahwa jumlah “suka” yang didapat kedutaan Jepang di Instagram memberi pengaruh pada Ishii.

Semakin banyak pengikut dan “suka”, semakin banyak respek yang bisa diharapkan oleh para politisi dan pebisnis. Seiring tumbuhnya minat China di Indonesia, ada kesempatan bagi Kanasuji dan timnya untuk menginformasikan kepada penonton lokal bahwa “Jepang telah kembali.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *