Ekspedisi di Greenland Temukan ‘pulau paling utara di dunia’

(CNN) – Bulan lalu, para ilmuwan tiba di sebuah pulau kecil di lepas pantai tanah hijau Yang mereka katakan adalah titik paling utara di dunia dari daratan dan terungkap melalui transfer es.
Penemuan ini muncul saat pertempuran antara negara-negara Arktik seperti Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Denmark dan Norwegia untuk menguasai Arktik 700 kilometer (435 mil) ke utara dan dasar laut sekitarnya, mengungkapkan hak penangkapan ikan dan rute pengiriman. oleh Mencairnya salju karena perubahan iklim.

“Tujuan kami bukan untuk menemukan pulau baru,” kata penjelajah Kutub Morten Rush dan kepala fasilitas penelitian Stasiun Arktik di Greenland kepada Reuters. “Kami hanya pergi ke sana untuk mengumpulkan sampel.”

Para ilmuwan awalnya percaya bahwa mereka telah mencapai Pulau Oodaaq, sebuah pulau yang ditemukan oleh tim survei Denmark pada tahun 1978. Baru kemudian, setelah memeriksa lokasi yang tepat, mereka menyadari bahwa mereka telah mengunjungi pulau lain 780 meter barat laut.

“Semua orang senang bahwa kami telah menemukan apa yang kami pikir adalah Pulau Oodaaq,” kata pengusaha Swiss Christian Lister, pendiri Yayasan Leicester yang mendanai ekspedisi tersebut.

“Ini seperti penjelajah masa lalu, yang mengira mereka mendarat di tempat tertentu tetapi sebenarnya menemukan tempat yang sama sekali berbeda.”

Pulau kecil, lebarnya sekitar 30 meter dan tingginya sekitar tiga meter, terdiri dari lumpur dasar laut serta kumulus – tanah dan batu yang ditinggalkan oleh gletser yang bergerak. Tim tersebut mengatakan mereka merekomendasikan agar pulau itu disebut “Qeqertaq Avannarleq”, yang berarti “pulau paling utara” di Greenland.

Beberapa misi Amerika di wilayah tersebut dalam beberapa dekade terakhir telah mencari pulau paling utara di dunia. Pada tahun 2007, veteran Arktik Dennis Schmidt menemukan pulau serupa di dekatnya.

Meskipun terungkap dengan memindahkan paket es, para ilmuwan mengatakan kemunculan pulau itu sekarang bukanlah akibat langsung dari pemanasan global, yang telah menyebabkan penyusutan lapisan es Greenland.

Daerah utara Greenland memiliki beberapa es Arktik, kata Rene Forsberg, profesor dan ketua departemen geodinamika di Institut Antariksa Nasional Denmark, meskipun ia menambahkan bahwa sekarang tebalnya 2-3 meter di musim panas, dibandingkan dengan 4 meter saat itu. pertama. Itu dikunjungi sebagai bagian dari ekspedisi yang menemukan Oodaaq pada tahun 1978.

Harapan untuk memperluas klaim teritorial di Arktik tergantung pada apakah pulau itu sebenarnya atau bank yang mungkin akan hilang lagi. Pulau ini harus tetap berada di atas permukaan laut saat air pasang.

“Ini memenuhi standar Al Jazeera,” kata Forsberg. “Ini adalah tanah paling utara di dunia saat ini.”

Tetapi Forsberg, seorang penasihat pemerintah Denmark, mengatakan dia tidak mungkin mengubah klaim teritorial Denmark di utara Greenland.

“Pulau kecil ini datang dan pergi,” katanya.

Penemuan ini pertama kali dilaporkan sebelumnya pada hari Jumat oleh surat kabar Denmark Weekendavisen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *