Ekspor nonmigas Indonesia tumbuh 6% tahun ini

Gambar Konten - Phnom Penh Post

Menteri Perdagangan Indonesia Mohammed Ludfi ​​memberi isyarat saat konferensi pers pada 11 Januari di Jakarta. Kementerian Perdagangan Indonesia

Pemerintah Indonesia memperkirakan ekspor nonmigas Indonesia tumbuh 6,3 persen tahun ini karena mitra dagang mulai pulih dari keterpurukan ekonomi akibat vaksin virus corona.

Menteri Perdagangan Mohammed Ludfi ​​mengatakan pada 29 Januari, target pertumbuhan tersebut didasarkan pada asumsi perekonomian Indonesia akan pulih tahun ini, sejalan dengan prakiraan yang digariskan oleh berbagai organisasi internasional.

“Tentu banyak faktor yang berhasil,” kata Ludfi ​​di majalah virtual. Pertama, keberhasilan vaksin tidak hanya di Indonesia tetapi juga di antara mitra dagang utamanya. Kedua, reformasi yang telah lama ditunggu-tunggu oleh Job Creation Act. ”

Epidemi Kovit-19 telah mengganggu perdagangan internasional dan rantai distribusi global karena pembatasan pergerakan yang diterapkan di berbagai negara di seluruh dunia telah menghambat logistik. Selain itu, karena ekonomi global melambat, daya beli melemah dan permintaan menurun.

Total ekspor Indonesia turun 2,57 persen menjadi $ 163,3 miliar tahun lalu, sedangkan impor turun 17,35 persen menjadi $ 141,6 miliar. Akibatnya, negara tersebut mencatat surplus perdagangan sebesar $ 21,7 miliar, tertinggi kedua dalam sejarah.

Target tahun ini menandakan kembalinya ekspor nonmigas, yang turun 0,58 persen menjadi $ 155 miliar pada tahun 2020, lebih dari setahun sebelumnya, kata kementerian tersebut, mengutip data dari Indonesia (PPS).

Ludfie mengatakan tahun lalu ada surplus yang luar biasa tinggi karena permintaan domestik turun karena belanja konsumen dan investasi menyusut, sejalan dengan penurunan ekonomi yang disebabkan oleh epidemi.

“70 persen atau tiga perempat impor Indonesia berasal dari bahan mentah dan produk sampingan. Jika barang mentah dan penolong turun, berarti industrialisasi di dalam negeri juga menurun, mungkin karena belanja konsumen turun,” mantan duta besar AS untuk Kata Indonesia.

READ  Penawar akhir dipilih untuk proyek bandara Indonesia yang berjumlah 30.530 juta

Perekonomian Indonesia mengalami kontraksi 3,49 persen tahun-ke-tahun pada kuartal ketiga tahun lalu, menandai resesi pertama negara dalam dua dekade. Belanja konsumen menyusut 4,04 persen tahun-ke-tahun dan belanja investasi 6,48 persen tahun-ke-tahun.

Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia (ATP) memperkirakan ekonomi negara akan tumbuh masing-masing sebesar 4,4 persen dan 4,5 persen, tahun ini.

Dalam rangka mendukung pencapaian target ekspor, ekspor produk otomotif ke pasar baru seperti China, Brazil dan Myanmar, logam ke Turki, UEA dan Filipina, karet ke China, Australia dan Vietnam serta elektronik ke Amerika Serikat, Australia dan China.

Mohamed Faisal, direktur pelaksana Indonesia, mengatakan dia berharap impor akan meningkat tahun ini karena produk domestik bruto (PDB) Indonesia diperkirakan tumbuh setidaknya tiga persen.

Pada saat yang sama, dia mengharapkan lebih banyak ekspor menjadi kurang dari 10 persen karena negara itu pulih dari epidemi seperti China, mitra dagang utama negara itu.

Selain itu, Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan ekonomi global akan tumbuh 5,5 persen tahun ini, yang diharapkan dapat kembali mendongkrak perdagangan.

Jakarta Post / Asia News Network

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *