Elon Musk telah menjadi kontributor terbesar di Twitter

Ketika Elon Musk mempertimbangkan untuk membuat Tesla menjadi pribadi pada tahun 2018, ia memposting di Twitter untuk memberi tahu dunia tentang hal itu. Ketika dia terjebak macet pada tahun 2016, dia kicauan Ide membuat sistem terowongan bawah tanah untuk meredakan kemacetan yang “menghancurkan jiwa”. Dan ketika dia menantang Presiden Rusia Vladimir Putin untuk bertarung satu lawan satu bulan lalu, dia berkata Siarkan di Twitter.

Sekarang Mr. Musk menaruh uangnya di tempat dia berbicara.

Senin, setoran peraturan Komisi Sekuritas dan Bursa mengungkapkan bahwa Mr. Musk, CEO miliarder Tesla dan SpaceX dan orang terkaya di dunia, telah membeli 9,2 persen saham di Twitter, platform media sosial tempat ia memiliki lebih dari 80 juta pengikut. Pembelian tersebut tampaknya telah membuat pemegang saham terbesar Musk di Twitter, mengungguli 8,8 persen saham yang dipegang oleh perusahaan reksa dana Vanguard, dan mengerdilkan 2,3 persen saham Jack Dorsey, mantan kepala eksekutif Twitter.

Investasi Twitter Musk, yang telah dia kumpulkan setidaknya sejak bulan lalu, bernilai sekitar $2,89 miliar berdasarkan harga penutupan saham perusahaan pada hari Jumat. Tetapi pada akhir Senin, setelah berita bahwa dia telah membeli saham Twitter membuat harga saham Twitter naik lebih dari 27 persen, nilainya sekitar $3,7 miliar. Saham tersebut hanya sebagian kecil dari apa yang telah dilaporkan Mr. Musk, yang bernilai lebih dari $270 miliar nilai bersih.

Terlepas dari kegemarannya untuk berbagi segala sesuatu di Twitter — mulai dari ide bisnis, hinaan, dan memoar hingga pengalamannya di klub malam Berlin yang populer akhir pekan lalu — Mr. Musk biasanya buta huruf ketika membeli saham perusahaan, setidaknya pada awalnya.

READ  Indosat Ooredoo meluncurkan layanan 5G di Indonesia untuk menyediakan konektivitas berkecepatan tinggi

“Oh hai lol” adalah kicauan Pada hari Senin, tanpa merinci, setelah berita tentang investasinya menyebar di Twitter. Mr Musk, 50, tidak menanggapi permintaan komentar. Twitter menolak berkomentar.

Mr Musk membeli Twitter pada waktu yang sensitif bagi perusahaan, yang berkantor pusat di San Francisco. Tuan Dorsey mengundurkan diri sebagai CEO pada bulan November dan berencana untuk meninggalkan dewan perusahaan ketika masa jabatannya berakhir tahun ini, setelah menghadapi pemegang saham aktif dan bergulat dengan kritik dari anggota parlemen dan regulator atas kebebasan berbicara, sensor dan konten beracun.

Tuan Dorsey menyerahkan kendali kepada Parag Agrawal, chief technology officer Twitter, yang tidak memiliki ceruk di Silicon Valley seperti yang dilakukan Mr. Dorsey. Tuan Agrawal mereorganisasi jajaran eksekutif perusahaan. Dia juga sangat tertarik pada Versi Twitter yang “terdesentralisasi”salah satu proyek hewan peliharaan Mr. Dorsey baru-baru ini di perusahaan.

Di bawah upaya ini, Twitter akan mengubah kekuatan online ke tangan penggunanya dan menantang raksasa seperti Meta, pemilik Facebook dan Instagram. Twitter mendanai upaya independen untuk membangun apa yang disebut protokol terbuka untuk media sosial, mengintegrasikan cryptocurrency ke dalam aplikasinya, dan membuka diri bagi pengembang yang ingin membuat fitur khusus untuk Twitter.

Apa sebenarnya yang ingin dilakukan Musk dengan saham Twitter-nya tidak jelas. Dia telah mengkritik perusahaan dalam beberapa minggu terakhir karena gagal mematuhi prinsip-prinsip kebebasan berbicara, dan berpendapat bahwa pengguna harus diizinkan untuk memilih algoritme yang memilih tweet mana yang mereka lihat, atau buat sendiri, daripada mengandalkan Twitter. untuk mengoordinasikan pos.

Ide tersebut merupakan salah satu ide yang diperjuangkan Mr. Dorsey saat memimpin Twitter. “Pilihan algoritme mana yang akan digunakan (atau tidak digunakan) harus terbuka untuk semua orang,” katanya bulan lalu sebagai tanggapan atas tweet dari Musk yang mendorong algoritme yang dapat dibuat oleh orang asing untuk platform tersebut.

READ  India, Australia Selatan dan Indonesia ingin WTO fokus pada aspek pengembangan e-commerce

Tidak jelas apakah Musk akan diminta – atau diundang – untuk bergabung dengan dewan direksi Twitter. Dia menyerahkan dokumen sekuritas yang disebut Deposit 13G, yang menyatakan bahwa dia merencanakan investasi itu pasif dan dia tidak berniat mengejar kendali atas perusahaan.

Tetapi Wall Street sudah mulai berspekulasi bahwa Musk dapat mengubah status investasinya, terus membeli saham Twitter atau bahkan mencoba mengambil alih perusahaan secara langsung.

“Kami berharap saham pasif ini menjadi awal dari percakapan yang lebih luas dengan dewan/manajemen Twitter yang pada akhirnya dapat mengarah pada kepemilikan aktif dan peran kepemilikan yang lebih agresif untuk Twitter,” kata Daniel Ives, analis di Wedbush Securities, dalam sebuah komentar. Senin pagi.

Stephen Davidoff Solomon, seorang profesor di University of California, Berkeley School of Law, mengatakan rekaman itu memungkinkan Musk untuk “menyembunyikan niat apa pun yang mungkin dia miliki sehubungan dengan Twitter”. Namun dia menambahkan bahwa mendaftar sebagai “investor pasif” dengan maksud sebenarnya untuk melobi kontrol dengan mengganti jenis file adalah “penipuan”, meskipun jarang dituntut dan sulit dibuktikan.

Hubungan pribadi Musk yang panjang dan kompleks dengan Twitter telah membuatnya mendapat masalah, dengan tweetnya tentang keuangan Tesla yang mengarah ke… masalah hukum dengan SEC

Jika Mr Musk mendorong perubahan di Twitter, dia tidak akan menjadi investor gelisah pertama yang harus dihadapi perusahaan. Perusahaan aktivis Elliott Management mengambil posisi di Twitter dan menyerukan agar Mr. Dorsey dimakzulkan pada tahun 2020. Hal ini kemudian dilakukan membuat kesepakatan Dengan Twitter yang mencakup investasi $ 1 miliar dari perusahaan ekuitas swasta Silver Lake dan membawa anggota dewan baru, termasuk co-CEO Silver Lake, Egon Durban. Silver Lake bekerja sama dengan Mr. Musk Dalam usahanya untuk mengambil Tesla pribadi.

READ  Zelensky berterima kasih kepada Elon Musk karena mengirim sistem Starlink ke Ukraina

Daftar usaha bisnis lain yang dikembangkan oleh Mr Musk panjang. Selain Tesla dan SpaceX, ia adalah pendiri The Boring Company, sebuah perusahaan jasa konstruksi terowongan. Menambahkan peran ke dalam daftar dapat membuat marah pemegang saham Tesla. Dalam dua bulan terakhir tahun lalu, Musk menjual sekitar $16 miliar saham Tesla, setara dengan sekitar 10% sahamnya di perusahaan mobil listrik.

Eksekutif yang memiliki proyek media campuran dengan usaha swasta lainnya kadang-kadang menemukan diri mereka dalam ikatan politisi. Mantan Presiden Donald J. Trump, misalnya, memiliki pandangan suram tentang Amazon karena dia tidak setuju dengannya Liputan di Washington Postyang dibeli oleh Jeff Bezos pada 2013. Tesla adalah penerima kredit lingkungan yang besar, sementara SpaceX mencari kontrak pemerintah.

Bagi Musk, investasi tersebut juga dapat meningkatkan jumlah kebisingan yang ia temui di Twitter. Sudah pada hari Senin, pengguna Twitter membanjiri miliarder dengan permintaan untuk tombol edit di layanan media sosial dan memintanya untuk mengembalikan beberapa akun yang dilarang.

Adam SatarianoDan Jack Ewing Dan Peter Ives Berkontribusi dalam penyusunan laporan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.