Empat belas spesies tikus baru telah ditemukan di pulau Indonesia

Crocidura caudipilosa, salah satu spesies semak yang baru ditemukan

Kevin Rowe

Empat belas spesies semak baru telah ditemukan selama sepuluh tahun penelitian mamalia kecil di pulau Sulawesi, Indonesia.

Tikus adalah kelompok beragam mamalia kecil yang ditemukan di seluruh dunia. Terlepas dari distribusi globalnya, tidak banyak yang didokumentasikan tentang semak yang menghuni pegunungan dan daerah tropis di dunia.

Untuk menginterogasi hewan-hewan ini di Sulawesi, Jack Esselstein Universitas Negeri Louisiana dan rekan-rekannya mulai memasang sejumlah jebakan bahaya pada 2010, termasuk puluhan gunung dengan ketinggian berbeda di seluruh pulau.

Selama lebih dari 10 tahun, mereka melacak dan mensurvei 1368 individu tikus yang tersebar merata di seluruh pulau. Ciri fisik dan tim analisis DNA mereka mengidentifikasi 21 jenis semak, dan semuanya hanya hidup di Sulawesi. Dari 21 spesies, 14 spesies sebelumnya tidak diketahui. Temuan ini membuat Sulawesi menjadi tuan rumah spesies semak tiga kali lebih banyak daripada pulau lain mana pun di dunia. Dia mengatakan pulau itu mungkin menjadi rumah bagi keanekaragaman hayati yang signifikan atau bahwa tikus di pulau lain mungkin tidak terdokumentasi dengan baik.

Para peneliti menduga bahwa geografi Sulawesi mungkin menjadi faktor keragaman Semak. Dirancang secara unik: empat semenanjungnya membentuk bentuk seperti K dan sangat berbukit, dengan enam puncak mencapai ketinggian setidaknya 3000 meter.

Semenanjung dapat mendorong isolasi antara populasi, dan pegunungan tinggi menciptakan lereng iklim yang kuat yang dapat menyebabkan perbedaan besar dalam vegetasi. Meskipun ide tersebut belum diuji, Esselstein mengatakan bahwa Shrews mungkin telah terdiversifikasi dalam menanggapi geografi.

Mungkin masih banyak lagi jenis perdu yang belum ditemukan di Sulawesi. Hewan-hewan dalam penelitian ini dikumpulkan pada ketinggian 2.700 m, jadi tidak mengherankan jika ada spesies tikus di ketinggian yang lebih tinggi, kata Esselstein.

READ  Komitmen Indonesia terhadap demokrasi melampaui batas

“Kami berharap temuan kami akan mendorong lebih banyak pekerjaan dan pendanaan untuk penelitian keanekaragaman hayati di pegunungan,” kata rekan penulis. Heru HandikaDi Universitas Negeri Louisiana. “Karena ekonomi Indonesia yang berkembang pesat dan populasi yang terus bertambah, penggundulan hutan di pegunungan akan meningkat di masa depan. Banyak dari mereka akan punah bahkan sebelum mereka tahu bahwa mereka ada.”

“Kita benar-benar perlu memiliki gagasan yang baik tentang kehidupan planet ini. Kita perlu mengetahui berapa banyak spesies yang ada dan di mana mereka tinggal,” kata Esselstein. Peluang untuk mendapatkan wawasan nyata tentangnya sangat kecil. “

Jumpa pers: Buletin Museum Sejarah Alam Amerika, DOI: 10.1206 / 0003-0090.454.1.1

Daftar ke Wild Wildlife, buletin bulanan gratis yang merayakan keragaman dan ilmu pengetahuan tentang hewan, tumbuhan, dan warga bumi yang aneh dan menakjubkan lainnya.

Lebih lanjut tentang topik ini:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.